Rakyat dan Bangsa

Arab Saudi: Dari Gurun Nomads ke Sheiks Minyak

Arab Saudi: Dari Gurun Nomads ke Sheiks Minyak

Arab Saudi adalah tanah suci tempat-tempat suci di dalam Islam dan kekal sebagai tempat imajinasi agama Islam. Tetapi ia menjadi pemain kuasa global dalam Perang Dunia I, ketika Arab Saudi dan Barat menjadi saling berkait penuh, dan rizab minyak yang banyak ditemukan yang menjadikan bekas broker kuasa utama dalam urusan tenaga global.

Sejarah Saudi yang sedikit: Mitos Lawrence of Arabia

T. E. Lawrence, yang dikenali sebagai Lawrence of Arabia, mempunyai kesan besar terhadap konsep Barat dari dunia Arab. Beliau juga menasihatkan Winston Churchill dalam membuat apa yang menjadi peta Timur Tengah moden di Persidangan Kaherah pada tahun 1921. Tetapi dia tidak pernah menjadi dermawan dan pembebas besar rakyat Arab yang menjadi penyokongnya. Dia seorang ahli arkeologi yang berpotensi berbakat, seorang penulis dan penggiat diri yang luar biasa dari jenius yang luar biasa, dan seorang individu yang tidak stabil dengan pelbagai fetish yang sangat menghiburkan. Dia, bagaimanapun, jauh dari nabi Kebangkitan Arab dia membayangkan dirinya, dan dia adalah seorang jenius ketenteraan hanya dalam impiannya sendiri.

Dalam bukunya yang indah Tujuh Rukun Hikmah (yang paling banyak dibaca sebagai karya fiksyen tulen yang sangat berwarna) Lawrence membentangkan pemberontakan Arab di padang pasir sebagai pemberontakan kebangsaan yang diabaikan oleh pihak berkuasa British yang pedantic di Kaherah tetapi diiringi olehnya. Dalam ceritanya, ia adalah episod penting Perang Dunia I di Timur Tengah, memusnahkan semua kuasa Uthmaniyyah di seluruh semenanjung Arab.

Pada hakikatnya, pemberontakan itu dimungkinkan hanya oleh subsidi British yang besar dan rasuah yang dibayar kepada keluarga Hashemite, yang dipimpin oleh Sherif Hussein, yang merupakan penjaga keturunan tempat suci Muslim di Mekah. Tetapi Sherif Hussein telah dipandang hina dan tidak percaya oleh penduduk umum di Hejaz, wilayah pantai Laut Merah di Arab, dan tulisannya tidak pernah berlari di dalam semenanjung gurun semenanjung Arab, di mana anak muda yang dinamik Abdulaziz ibn Saud kemudian menguasai semua dia meninjau. Orang-orang suku Lawrence dapat menyuap atau membeli, yang setuju untuk bekerjasama dengannya atas nama sherif dan anak-anaknya, melakukan serangan serbuan yang terkenal di Aqaba. Tetapi ini adalah pertarungan kecil ketenteraan yang tidak relevan kepada pertembungan besar tentera empayar British dan Uthmaniyyah lebih daripada 70,000 orang setiap dalam pertempuran 1917-1918 untuk Palestin.

Pada tahun 1920, atas permintaan pegawai-pegawai politik British, para komandan tentera British secara senyap-senyap menarik pasukan mereka dari ibu kota Syria Damsyik, untuk membersihkan jalan untuk pembebasan fiksyen oleh pasukan Hashemite Arab. Ini adalah percubaan curang untuk melemahkan pihak berkuasa Perancis daripada menduduki Syria mengikut perjanjian mereka yang dahulu dengan Britain, dan untuk menumbuhkan mitos bahawa British adalah juara nasionalisme Arab manakala Perancis adalah musuh kejamnya. Perancis merawat tingkah British dengan penghinaan. Kongres Pan-Arab tidak bertemu di Damsyik pada tahun 1920 sehingga pendudukan Perancis mengusirnya. Lawrence, dalam Tujuh Rukun Hikmah, melakukan lebih daripada satu orang lain untuk menegaskan mitos bahawa British telah mengusir Uthmaniyyah (terima kasih kepada orang Arab) dan kemudian mengkhianati pergerakan nasionalis yang mereka lancarkan. Tafsiran ini telah diterima pakai oleh para generasi intelektual anti-penjajahan Inggeris dan merupakan leitmotif Institut Diraja untuk Hal Ehwal Antarabangsa di Chatham House di London selama kira-kira setengah abad, mencipta sejarah sejarawan Elie Kedourie yang disebut dalam esei yang terkenal "The Chatham Rumah Versi "sejarah Timur Tengah moden.

Pada hakikatnya, nasionalisme Arab berkembang di bandar-bandar besar di Kaherah, Baghdad, dan Damsyik, dan ia didorong oleh kebencian yang amat mudah difahami dan langsung dari pendudukan British dan Perancis mengenai wilayah-wilayah besar Mesir dan apa yang menjadi Syria dan Iraq moden. Jauh sebagai seorang nabi berwawasan bagi orang-orang Arab, Lawrence adalah contoh klasik seorang pengembara muda yang terasing yang memproyeksikan fantasi-fantasinya sendiri kepada orang asing yang tidak difahaminya dan yang memahami sedikit masa untuknya. Beliau mempunyai kesan sifar terhadap sejarah dan pertumbuhan nasionalisme Arab.

Segala-galanya, untuk alasan yang paling pelik dan mementingkan diri sendiri, seolah-olah memberi makan kepada legendanya. Beliau meninggalkan ketenarannya untuk berkhidmat sebagai penumpang yang rendah hati di British Royal Air Force di bawah nama yang diasumsikan. Dia mendapat pelaut muda yang tidak berpelajaran untuk mencambuknya dan sebaliknya menyalahkannya. Dia juga telah menulis laporan mengenai tindak balasnya untuk diseksa sehingga dia dapat membacanya kemudian. Dia terbunuh dalam kemalangan motosikal pada tahun 1935. Memandangkan dia menunggang motosikalnya dengan kelajuan tinggi melalui lorong-lorong negara Inggeris yang sempit, satu-satunya kejutan adalah tidak berlaku tahun-tahun sebelumnya. Tidak perlu dikatakan, teori konspirasi akhirnya berputar di sekitar kematiannya. Sekiranya dia hidup, dia mungkin telah membuat lebih banyak kerosakan dan kekacauan dengan skim yang dia akan berbisik ke dalam telinga Churchill semasa Perang Dunia II. Pada tahun 1960-an, sebuah filem hebat yang membintangi Peter O'Toole menghidupkan kembali daya tarikan Lawrence. O'Toole adalah tinggi, luar biasa kacak, dan sangat menarik untuk wanita. Lawrence tidak ada perkara itu. Dia pendek, coyly intelektual-cari dengan hidung besar di muka yang bujur, dan mendapati bentuk perempuan menjijikkan. Reputasinya yang tahan lama mengesahkan gagasan bahawa legenda tua, seperti tentera lama, tidak pernah mati. Tetapi tidak seperti tentera lama, legenda seperti Lawrence tidak memudar; mereka hanya datang kembali dengan lebih daya tarikan dan fantasi berbanding sebelum ini.

Pemberontakan Arab yang bekerja

Pemberontakan Arab sebenar dipimpin oleh Abdulaziz ibn Saud. Sebaliknya antara Ibn Saud dan Lawrence, dan dengan ikon Lawrence, Sherif Hussein dari Mekah dan anak lelakinya, Faisal, sangat mendalam. Ibn Saud adalah putera sebenar, seorang lelaki aksi dan pahlawan pahlawan. Dengan keluarganya, dia melarikan diri ke Riyadh dan pergi ke pengasingan ketika dia hanya remaja. Di kawasan pedalaman Arab, beliau memperlihatkan jenius politik dan juga tentera dalam menggabungkan puak-puak Badui yang setia dengan para pemurni wahabi Islam Wahabi. Dia mengetuai apa yang sama dengan pergerakan pemulihan fundamentalis Islam nasionalis dan Islam. Penjimatan, integriti, dan rasa keadilan menjadikannya popular, dan pada tahun 1914 ia menjadi tuan tanah jantung Arab, gurun hampir sama besarnya dengan India.

Semasa Perang Dunia I, Ibn Saud berhati-hati memimpin kedua-dua pihak British dan Uthmaniyyah. Dia tidak suka atau mempercayai radikal-radikal Turki Sekular yang telah menguasai kerajaan besar pada tahun 1908, dan walaupun dinasihatkan dan disubsidi oleh British, dia mengambil kursus sendiri. Pada tahun 1920-an, beliau menyelesaikan penaklukannya dengan menghantar pasukannya untuk menangkap dua kota paling suci di Islam, Mekah dan Madinah. Mekah dan Madinah dikendalikan oleh Sherif Hussein, penyanyi idola British Sir Henry McMahon dan Sir Ronald Storrs begitu tertekan dengan huruf 1915 McMahon-Hussein yang terkenal dan terkenal. Dan Lawrence dan Gertrude Bell bekerja keras dan dengan baik menyampaikan anak lelaki Hussein Faisal sebagai pahlawan yang hebat dan negarawan kepada David Lloyd George dan Winston Churchill.

Tetapi pada hakikatnya, Sherif Hussein telah dihina dan dikecewakan sebagai seorang pemukul yang penuh tantangan dan tamak oleh subjek penderitaannya yang lama. Bukan sahaja Hashemites tidak menetapkan dunia Islam Arab melawan Uthmaniyyah, tetapi mereka tidak dapat melindungi halaman belakang mereka sendiri. Sherif Hussein telah dihantar pembungkusan oleh Ibn Saud pada tahun 1925 sebagai bekas subjeknya dengan penuh semangat meraikan bukan penaklukan mereka tetapi pembebasan mereka. Pada masa itu, Churchill, di Lawrence dan mendesak Bell, telah mencipta kerajaan Iraq hanya untuk anak lelaki Hussein Faisal. Ia tidak membuktikan keputusan yang gembira atau bijak. Sementara itu, kuasa sebenar di Arabia adalah Ibn Saud.

Bapa pengasas

Ibn Saud membina Kerajaan Arab Saudi dan menyatukan puak-puaknya melalui penerapan Islam Wahhabi puritan sebagai tindak balas terhadap kekhalifahan Uthmaniyyah yang kononnya kosmopolitan, korup, dan merosot di Constantinople. Tetapi adalah penyelewengan liar untuk membantah bahawa Wahhabisme Saudi tradisional bersamaan dengan radikalisme Islam yang melanda dunia Islam pada tahun 1980-an. Sumber radikalisme yang kemudian adalah Revolusi Islam Ayatollah Ruhullah Khomeini di Iran. Pemberontakan Wahhabist Ibn Saud dan pemberontakan Syiah Khomeini dapat dilihat sebagai bersamaan dengan Reformasi Protestan, tetapi yang terakhir adalah jauh lebih radikal daripada yang dahulu.

Ibn Saud duduk di kedua-dua peperangan dunia tetapi tidak pernah memperlihatkan kehebatan kepada Nazi bahawa pemimpin Arab lain (seperti Haj Amin al-Husseini, ketua tentera Iraq yang terlatih Inggeris, dan juga Anwar Sadat) terkenal. Dan dia tidak dapat membantah kebencian Komunisme sebagai kuasa revolusioner yang jahat. Dia merasakan cara yang sama tentang Zionisme, untuk perkara itu. Tetapi dia juga sepanjang hidupnya adalah seorang sahabat yang hebat dan menghargai Amerika Syarikat. Dia memandang orang Yahudi, tetapi dia terkejut dan disanjung oleh Holocaust.

Ibn Saud membina kerajaannya bukan dengan memusnahkan nilai dan cara lama tetapi dengan memulihkan dan menghargai mereka. Beliau adalah contoh Sheikh Bedouin klasik. Banyak cerita (benar) yang diberitahu tentangnya akan sesuai dengan watak-watak seperti Jethro dan Abraham dalam Alkitab, atau generasi pertama pemimpin Arab selepas Muhammad. Tidak seperti Gamal Abdel Nasser di Mesir, Ibn Saud tidak pernah cuba menjejaskan atau menumbangkan negara jiran. Gaya Barat demokrasi parlimen adalah asing dan menggagalkan kepadanya, tetapi dia dengan berhati-hati mempraktikkan bentuk-bentuk pengantara dan perundingan tradisional Arab di dalam suku dan masyarakatnya. Ini kerana semua anaknya telah meneruskan amalan itu selama lima setengah tahun sejak kematiannya bahawa Arab Saudi, terhadap banyak ramalan azab yang sebaliknya, kekal stabil dan berjaya kerana ia telah berlaku.

Raja Faisal dan senjata minyak

Faisal ibn Abdulaziz menjadi raja Arab Saudi pada tahun 1964. Pendakiannya ke takhta belum dipastikan-kecuali dengan bakatnya. Dia adalah salah seorang anak lelaki yang lebih tua dari Ibn Saud, tetapi bukan pewaris jelas dalam garis keturunan. Tetapi jelas lama sebelum kematian bapanya pada tahun 1952 bahawa dia adalah kegemaran lelaki tua itu. Di Tasik Kejayaan pada tahun 1947, Putera Faisal muda telah mengetuai pasukan Arab 'pembangkang sengit untuk rancangan partisyen PBB untuk mencipta Negara Israel. Daripada semua raja-raja kerajaan gurun selama enam puluh tahun yang akan datang, dia akan membuktikan setakat ini yang paling tidak dapat dilupakan dalam pembangkangnya terhadap kewujudan negara Yahudi itu.

Tetapi ketika Faisal berkuasa, Arab Saudi kelihatan dalam masalah. Saudaranya yang tidak berguna Raja Saud ibn Abdulaziz telah menyia-nyiakan hasil minyak yang semakin meningkat kerajaan sambil membiarkan konsortium syarikat minyak A.S. di Aramco menikmati tangan percuma. Arab Saudi muncul di bawah ancaman daripada revolusi komunis komunis dan subversif sosialis Arab. Gamal berkarisma Abdel Nasser menunggang tinggi di seluruh rantau ini selepas menentang British dan Perancis pada tahun 1956. Monarki konservatif seolah-olah melemparkan ke Timur Tengah. Rejim revolusi yang mahu menggulingkan monarki Saudi sekarang wujud di sempadan utara dan timur negara. Raja monarki Iraq telah dibunuh secara tanpa belas kasihan oleh rampasan kuasa tentera pada tahun 1958. Nasser telah menjadikan Mesir kuasa kecil tentera di rantau ini dengan senjata Soviet, dan Syria adalah sekutunya. Faisal, yang beragama Islam dan setia dengan tradisi gurun orang Badui dan mengingati bapanya, kelihatan seperti sebuah akronimisme yang tidak masuk akal dalam dunia Arab moden. Sebaliknya, dia akan mengubahnya dalam imejnya.

Watak seperti adik lelaki Faisal yang digulingkan oleh Raja Saud, budak raja gila obor Raja Farouk dari Mesir, dan Raja Faisal I dari Iraq, pengasih TE Lawrence, Churchill, dan Gertrude Bell, telah menyebabkan ramai orang Barat dan Komunis menganggap semua raja-raja Arab keturunan dapat ditulis off sebagai lemah dan dekaden. Tetapi Faisal yang taat setia tidak. Dia seorang pekerja seks yang tenang, sistematik, dan bahkan pemalu yang menetapkan pembersihan kewangan negaranya dan mengkaji syarat hubungannya dengan syarikat minyak Amerika. Beliau tidak diberikan kepada ucapan yang mulia, kosong seperti Nasser. Dia membenci komunisme dengan sekurang-kurangnya gairah seperti dia Zionisme. Dia membuktikan musuh yang dahsyat untuk kedua-duanya.

Faisal menyedari bahawa garis Hashemit tidak lagi menimbulkan ancaman kepada Arab Saudi kaya minyak. Rumah diraja Hashem telah dipadamkan di Iraq, dan Raja Hussein Jordan terlalu kecil untuk bimbang. Sesungguhnya, Faisal menyedari kelebihan menjaga Jordan dalam tangan Hussein yang berhati-hati dan bertanggungjawab. Dengan cara itu Faisal dapat menyokong Yasser Arafat dan PLO mudanya terhadap Israel, tetapi juga menggunakan Jordan sebagai penampan, menghalangnya dari menjadi jembatan revolusioner seperti Iraq, Syria, dan Mesir.

Faisal dibantu oleh peristiwa dunia. Pada tahun 1967-satu tahun yang sama, Israel menghancurkan impian Nasser dan menakluki Tebing Barat, Gaza, dan kota suci Yerusalem-rizab minyak besar Texas mula berkurang. Faisal mendapat manfaat daripada pengalamannya yang luas sebagai seorang diplomat yang melayani ayahnya yang terakhir dan sebagai tokoh kanan yang paling dihormati di kerajaan semasa pemerintahan saudaranya yang tidak berharga. Sebagai balasan untuk membiayai PLO secara besar-besaran dalam serangan gerila terhadap Israel dan sasaran Israel dan Yahudi di seluruh dunia, dia memenangi kekebalan untuk negaranya daripada PLO yang mencemarkan dan subversif yang menimpa Jordan dan Lubnan. Beliau memberi kuasa menteri minyaknya untuk memulakan perundingan dengan Shah Reza Pahlavi, diktator autokratik Iran Syiah di Teluk Parsi, mengenai menyelaraskan dasar mereka mengenai penetapan harga minyak.

Selepas kematian Nasser pada 1970, Faisal menemui penggantinya, Anwar Sadat, perubahan yang dialu-alukan. Sadat tidak mempunyai cita-cita besar Nasser untuk melancarkan revolusi dan malapetaka di seluruh dunia Arab. Seperti Faisal, dia sudah bersedia untuk bekerjasama dengan Amerika dan anti-Soviet. Dan dia menawarkan satu-satunya pilihan ketenteraan Arab realistik terhadap Israel. Kedua-dua lelaki itu membentuk paksi Saudi-Mesir baru yang kekal sebagai faktor utama untuk kestabilan di dunia Arab hari ini.

Pada tahun 1973, ketika Sadat melemparkan 80,000 tentera Mesir melawan tembok berongga dari garis pertahanan di sebelah timur Terusan Suez, Faisal melanda juga. Sepanjang minggu-minggu berikutnya, kejutan dan kemudian seram dunia, Arab Saudi dan Iran mengetuai Iraq, Indonesia, Venezuela, dan negara pengeluar minyak utama lain sewenang-wenangnya menaikkan harga minyak. Dalam beberapa bulan, mereka telah berkali empat kali. Britain dan Perancis telah sepenuhnya ditarik dari Timur Tengah. Amerika Syarikat telah habis dan demoralisasi dari perang di Vietnam.

Tidak ada kuasa Barat utama yang mempunyai pengaruh ketenteraan atau saraf untuk cuba bergerak melawan negara-negara penghasil minyak utama, sama ada dengan pencerobohan atau dengan memaksa rampasan kuasa. Selain itu, Arab Saudi dan Iran telah kononnya-sekutu utama Amerika Syarikat di rantau ini. Nixon dan Henry Kissinger dengan semangat membina shah Iran sebagai anggota polis serantau mereka untuk mengekalkan rejim-rejim Sovyet dan Arab dari kawasan minyak Saudi dan Kuwait. Walau bagaimanapun, Saudis telah menilai dengan tepat bahawa shah adalah megalomaniak yang tidak stabil dan tidak dapat diprediksi yang rakyat Amerika tidak boleh percaya, dan Faisal menawarkan perjanjian yang tidak dapat ditolaknya: pendapatan minyak yang banyak meningkat. "Senjata minyak" dilahirkan.

Faisal tidak teragak-agak menggunakannya secara global. Terancam dengan tongkat harga minyak yang melambung tinggi, atau mempunyai bekalan minyak yang penting ditahan, berpuluh-puluh negara mengakhiri hubungan diplomatik dengan Israel. Negara Dunia Ketiga mengusir pasukan pembangunan Israel yang menjadi sebahagian daripada usaha Perdana Menteri Golda Meir untuk menjadikan Israel pemimpin blok kuasa Dunia Ketiga baru. Apabila negara-negara Afrika jatuh patuh di belakang Saudis, Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu telah berubah semalaman menjadi megaphone global tanpa penolakan dan kebencian terhadap Israel dan Amerika Syarikat. Faisal tidak membuat rahsia di sebelah gelapnya. Dia bukan sekadar anti-Zionis dan ditujukan untuk penghapusan Israel, tetapi juga anti-Semitik.

Dia percaya bahawa "pembohongan darah" yang lama yang telah dibunuh oleh orang-orang Yahudi membunuh orang Islam dan Kristian dan menggunakan darah mereka untuk membakar matzos Paskah. Dia percaya Protokol para Penatua Sion, plot Yahudi yang dipalsukan untuk menakluki dunia yang dikarang oleh Okhrana, polis rahsia Rusia czarist. Hitler telah menggunakan Protokol sebagai salah satu alasannya untuk Holocaust, dan ahli sejarah Norman Cohn betul-betul memanggilnya sebagai "waran untuk pembunuhan beramai-ramai." Faisal bersemangat memberikan salinannya kepada pengunjungnya sebagai hadiah. Faisal, ternyata jauh lebih awal daripada masa beliau dalam memperjuangkan pergerakan pan-Arab yang dihidupkan semula berdasarkan ekstremisme agama. Dia secara dramatik meningkatkan pembiayaan madrasah, sekolah agama Islam, di seluruh dunia Islam. Dia bukan tipikal dari penggantinya, tetapi dia menetapkan dasar Saudi sepanjang jalan-jalan yang tak tertandingi bahawa penggantinya tidak berani untuk berubah.

Tidak ada yang mengatakan Faisal lebih jauh lagi. Adakah dia akan membuat penyebab bersama dengan Ronald Reagan untuk membawa Kesatuan Soviet ke bawah, seperti penggantinya? Dia mungkin-atau dia mungkin enggan kerana sokongan kuat Reagan untuk Israel. Dia mungkin telah membuat penyebab bersama dengan Ayatollah Khomeini selepas Revolusi Islam di Iran. Prospek Arab Saudi dan Iran bersatu dalam pembangkang yang tidak dapat diterapkan ke Amerika Syarikat dan Israel dapat mengubah dunia pada awal 1980-an, dan bukan untuk lebih baik. Tetapi pada 25 Mac 1975, pada majlis, perhimpunan tradisional kerabat di Saudi, di mana walaupun ahli-ahli yang paling tidak jelas dan junior diberikan akses dan dibenarkan untuk mengemukakan rungutan dan kebimbangan mereka, Raja Faisal ditembak mati. Dia menjadi mangsa bukan komunis, Nasserite, atau revolusioner Islam yang melampau, tetapi kepada anak saudaranya sendiri, penagih dadah mental yang gatal di California. Pembunuh itu disabitkan dengan pembunuhan beramai-ramai dan dipenggal kepala tiga bulan kemudian.

Tiga ancaman Arab Saudi

Raja Faisal diikuti oleh Raja Khaled (1975-1982), Raja Fahd (1982-2005), dan Raja Abdullah (bertindak sebagai putera mahkota dan bupati, 1995-2005). Selama bertahun-tahun, Arab Saudi menganggap tiga ancaman terbesar terhadap kewujudannya sebagai Iran revolusioner, Iraq yang agresif atau tidak stabil, dan radikalisme Islam. Sikap Saudi terhadap Iran telah berfluktuasi liar sejak Revolusi Islam 1979, yang akhirnya memuncak dalam ketakutan terhadap kaum Syiah radikal, yang mendorong kerajaan ke tangan Ronald Reagan. Seperti Amerika Syarikat, Saudis di bawah Raja Fahd membiayai Saddam Hussein dalam perangnya melawan Iran sehingga tahun 1988. Namun, ketika Saddam menelan Kuwait pada bulan Julai 1990, para pemimpin Arab yang ketakutan menyadari mereka dapat dengan mudah menjadi berikutnya.

Hubungan dengan Amerika Syarikat semakin dekat, dan Arab Saudi menjadi halaman marshalling bagi U.S. yang mengetuai 700.000 tentera bersekutu kuat-yang paling besar yang pernah berkumpul di Timur Tengah-yang memecah kuasa ketenteraan Saddam pada Perang Teluk 1991. Walau bagaimanapun, hubungan dengan Amerika Syarikat perlahan-lahan merosot semasa tahun-tahun Clinton. Ia tidak membantu apabila Warren Christopher berhati-hati dan bijak digantikan sebagai setiausaha negara dalam istilah kedua Clinton oleh in-yourface, pro-demokrasi Madeleine Albright.

Juga, Raja Fahd perlahan-lahan mati, dan menjelang akhir 1990-an, kuasa yang berkesan dalam kerajaan telah diserahkan kepada adik lelaki Mahkota Abdullah Abdullah ibn Abdulaziz. Semasa berhati-hati pro-Amerika, Abdullah adalah lebih tradisional dan tidak dapat binasa daripada Fahd. Dia kehilangan keyakinan terhadap Clinton dan Albright dan prihatin terhadap kesan kewangan menjunam harga minyak global terhadap kestabilan fiskal kerajaan. Beliau juga menyatakan bahawa Iran telah memilih pemimpin yang paling sederhana sejak sebelum revolusi 1979, Mohammad Khatami. Jadi pada tahun 1999 Saudi Abdullah menyimpulkan perjanjian pengehadan pengeluaran dan kawalan harga minyak dengan Iran. Kedua-dua gergasi dengan cepat menunjukkan mereka masih mempunyai pengaruh dalam OPEC, memandangkan keadaan yang betul, untuk membuat perbezaan. Dalam tempoh empat tahun akan datang, harga minyak berkisar dari sepuluh dolar setong kepada lebih daripada tiga puluh. Ia kelihatan seperti banyak wang pada masa itu. Presiden Khatami berkhidmat dua istilah berkuasa, tetapi penggantinya pada tahun 2005 adalah seorang lelaki yang sangat berbeza. Raja Abdullah bertemu dengan Presiden Mahmoud Ahmadinejad dan, menurut sumber Saudi, dengan cepat menjadi cemas pada betapa tidak rasional dan tidak dapat diramalkan. Ini adalah hujah yang baik untuk menstabilkan hubungan dengan Amerika Syarikat.

Malangnya untuk Saudis, dari sudut pandangan mereka, Amerika Syarikat tidak bertindak dengan berhati-hati atau bertanggungjawab di Timur Tengah sama ada, selepas Perang Iraq 2003 dan penyingkiran Saddam Hussein. Mereka secara peribadi gembira melihat Saddam pergi, tetapi mereka tahu dari pengalaman sendiri bahawa demokrasi liberal Barat tidak berfungsi di bahagian dunia mereka. Saudis juga sangat waspada terhadap serangan Sunni-Syiah Iraq ke negara mereka sendiri. Pendapat popular di kalangan umat Islam Sunni di Arab Saudi sangat terlibat di sisi Sunni di Iraq. Tetapi Dhahran yang kaya minyak adalah rumah bagi banyak orang Syiah, mungkin juga majoriti. Saudis bertindak balas dengan membina halangan keselamatan yang besar dan mahal di sempadan utara mereka.

Saudis mempunyai kebimbangan yang lebih serta-merta. Menjelang 2006, tentera A.S. mencatatkan peningkatan jumlah anak muda Arab yang aktif dalam pemberontakan Sunni di Iraq, terutama di kalangan pengebom bunuh diri. Pengenalpastian ini boleh diramal, tetapi ia menakutkan Saudis. Sokongan Saudi untuk mujahedin anti-Komunis di Afghanistan telah menghasilkan bin Laden, al Qaeda, 11 September, dan pengeboman 2003 di Arab Saudi. Perang saudara Iraq mengancam untuk menghasilkan sejumlah besar Saudis radikal yang komited untuk menggulingkan kerajaan mereka sendiri. Oleh itu, Saudis memecah guru-guru agama radikal di dalam sempadan mereka sendiri. Semasa cuba menyekat sempadan utara mereka, mereka juga cuba mengelak sempadan selatan mereka dengan Yaman, di mana kira-kira 400,000 orang setahun menjelajah utara untuk kehidupan yang lebih baik. Saudis, yang mengesyaki unsur-unsur radikal di Yaman miskin telah menyusup ke dalam kerajaan mereka, bertindak untuk menutup mereka dengan membina pagar keselamatan yang lain.

Monarki Saudi akan sentiasa memiliki kepentingan nasionalnya sendiri, tetapi kepentingan monarki konservatif lebih cenderung untuk diselaraskan pada masa akan datang, seperti yang telah terjadi pada masa lalu, dengan keinginan Amerika untuk stabil, bukan komunis, tidak bersifat radikal Timur. Dan jika kita akan mengambil nasihat Saudis, konservatif, dan monarki yang berfikiran tradisi adalah pertaruhan yang lebih baik untuk masa depan Timur Tengah pro-Barat daripada demokrasi Islam dan Islamis yang mereka pilih.