Podcast Sejarah

Perang Diadoch Keempat, 307-301 SM

Perang Diadoch Keempat, 307-301 SM


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perang Diadoch Keempat (307-301)

Perang Diadoch Keempat (307-301) adalah tahap terakhir perjuangan antara Antigonus dan rakan-rakan penggantinya (Diadochi) untuk mengawal harta pusaka Alexander the Great. Pada akhir 308 SM, Cassander telah menghilangkan ancaman utama terhadap kedudukannya di Yunani dan Macedonia. Polyperchon telah dibeli oleh janji sebagai jeneral Peloponnese. Ekspedisi Mesir pada tahun 308 telah gagal. Ekspedisi itu telah dilancarkan selama periode persekutuan yang jarang berlaku antara Ptolemy dan Antigonus. Apabila gagal, Antigonus perlu mencari cara baru untuk mengganggu usaha Cassander untuk mengukuhkan kedudukannya di Yunani.

Antigonus memutuskan untuk memanfaatkan komitmen awamnya terhadap kebebasan kota-kota Yunani. Selama sepuluh tahun Athena diperintah oleh diktator yang telah dipasang oleh Cassander. Pada 307 SM Antigonus mengirim anaknya Demetrius ke Athens untuk menjatuhkan rejim Cassander, dan memulihkan demokrasi. Demetrius disambut di Athena sebagai pembebas ilahi, dan menetap selama satu masa pertunjukan berdedikasi di kota.

Ini berakhir pada 306 ketika perang terbuka berlaku antara Antigonus dan Ptolemy. Demetrius dihantar untuk menakluki Cyprus. Dia memulai dengan pengepungan besar Salamis, gagal mengambil kota dengan pengepungan, tetapi memenangkan pertempuran Salamis, pertempuran laut yang dekat dengan kota. Cyprus jatuh, dan menjadi pangkalan penting bagi Demetrius walaupun selepas kejatuhan bapanya pada 301.

Selepas kemenangan di Cyprus, Antigonus diakui sebagai raja (basileus). Antigonus menuntut warisan Alexander, dan dengan hak penaklukan, atau sekurang-kurangnya pencapaian ketenteraan. Dia tidak mengaku sebagai raja di daerah tertentu - ketika cucunya Antigonus Gonatas menjadi raja Macedonia, itu akan menjadi Antigonus II, walaupun Antigonus I tidak pernah benar-benar menguasai Macedonia. Demetrius juga diberi gelaran yang sama pada tahap ini.

Setelah Antigonus mengambil langkah ini, pesaingnya segera menyusul. Ptolemy menunggu sehingga dia melihat percubaan pencerobohan oleh Antigonus yang menyusul kemenangan di Cyprus, walaupun judul itu hanya masuk akal untuk subjek Yunani dan Macedonia. Seleucus, Cassander dan Lysimachus masing-masing mengambil langkah yang sama pada tahun berikutnya atau lebih, walaupun dengan tahap semangat yang berbeza.

Dari Cyprus Antigonus mengalihkan perhatiannya ke Rhodes. Rhodes adalah salah satu dari beberapa negara Yunani yang tetap bebas sepanjang tempoh ini, dan merupakan tentera laut yang kuat. Pada 305 SM Demetrius dihantar ke Rhodes dengan perintah untuk menawan kota itu. Pertahanan Rhodes sangat hebat, dan walaupun usaha terbaiknya Demetrius tidak dapat merebut kota itu. Ptolemy dapat memastikan kota itu dibekalkan melalui laut, yang menunjukkan bahawa armadanya tidak rusak parah di Salamis seperti yang kadang-kadang disangka. Semasa Demetrius diduduki di Rhodes, Cassander memulihkan kedudukannya di Yunani dan sekarang mulai mengancam Athena. Pada 304 Antigonus terpaksa merundingkan perdamaian kompromi dengan Rhodes. Orang Rhodi bersetuju untuk menyokong Antigonus sebagai sekutu menentang sesiapa sahaja kecuali Ptolemy. Ini membebaskan Demetrius untuk kembali ke Yunani.

Sebaik sahaja berada di Yunani dia dapat memulihkan keadaan. Cassander masih tidak popular dan Demetrius belum kehilangan niat baik yang dihasilkannya pada tahun 307. Menjelang 302 Cassander telah dikeluarkan dari sebahagian besar wilayah Yunani tengah. Demetrius dapat membentuk liga baru kota-kota Yunani, yang berpusat di Korintus. Liga ini akan digunakan sebagai senjata melawan Cassander. Demetrius pasti dipilih sebagai jeneral pasukan liga, dan melancarkan serangan terhadap kedudukan Cassander yang memaksanya menuntut untuk perdamaian.

Antigonus menolak tawaran perdamaian. Dia kini yakin bahawa dia berada di ambang kemenangan total. Demetrius akan maju ke Macedonia dari selatan, sementara dia menyerang dari timur. Cassander akan dihancurkan di antara kedua pasukan.

Rancangan besar ini tidak pernah dilaksanakan. Setelah penolakan tawaran perdamaiannya, Cassander beralih ke Ptolemy, Seleucus dan Lysimachus dan dapat membentuk pakatan tegas melawan Antigonus. Lysimachus akan memimpin pasukannya dan pasukan Cassander ke timur menuju Asia Kecil. Seleucus berdamai dengan Chandragupta sebagai balasan untuk 500 gajah perang. Dia akan membawa tentera ini ke barat, bergabung dengan Ptolemy dan tentera bersekutu gabungan akan mengalahkan Antigonus, dan semoga Demetrius.

Rancangan itu berjalan dengan sempurna. Menghadapi pencerobohan Asia Kecil, Antigonus memanggil Demetrius dari Yunani. Lysimachus dapat menunda pertempuran sehingga Seleucus tiba. Satu-satunya kekecewaan adalah bahawa Ptolemy tidak muncul, malah lebih suka menaklukkan Coele-Syria sebagai gantinya. Pada pertempuran Ipsus (301 SM) di Phrygia, Antigonus dikalahkan. Dia tewas dalam pertempuran itu, tenteranya dihancurkan dan Demetrius hanya berjaya melarikan diri.

Kematian Antigonus menghilangkan tokoh terakhir yang tujuannya konsisten adalah menyatukan kembali kerajaan Alexander. Para pemenang Ipsus dengan senang hati membangun kerajaan mereka sendiri yang terbatas, walaupun semua kecuali Ptolemy akan dengan senang hati mengambil perubahan kegemilangan yang lebih besar jika datang seperti itu. Demetrius mungkin bertujuan untuk merebut kembali semua tanah ayahnya, tetapi pengembaraannya kemudian tidak memiliki kesatuan tujuan. Separuh pertama perjuangan antara pengganti adalah antara penyatuan dan pemisah. Separuh masa kedua akan menjadi pertarungan untuk menentukan bentuk keadaan penerus.


Lysimachos berasal dari Thessaly, tetapi ayahnya mendapat kewarganegaraan Macedonia dari Raja Philip II. Saudara-saudaranya adalah Philippos dan Autodikos dan mungkin Alkimachus. Sebagai seorang tentera, saudara-saudara menemani Alexander Agung dalam penaklukannya melalui Asia, di mana Lysimachus tergolong pengawal raja muda (somatophylakes). Semasa perayaan di Susa, dia menerima kuda Nysaean dari Kalanos yang mengorbankan diri, sebelum dia membakar dirinya sendiri.

Setelah kematian Alexander (323 SM) Lysimachus diberi pentadbiran satrapi kecil Thrace di Hellespont oleh bupati Perdiccas. Oleh kerana ia mengawal peralihan Eropah ke Asia, ia memiliki nilai strategis, tetapi juga selalu diancam di utara oleh serangan oleh Geten dan Scythians. Melawan mereka, dia memperluas pemerintahannya di Danube dalam beberapa kempen. Sikapnya dalam Perang Diadoch Pertama (321 SM) tidak diketahui tetapi sejak Antipater mengesahkan sindirannya pada persidangan Triparadeisus, dia sekurang-kurangnya bersikap netral. Dia mengahwini anak perempuan Antipater. Dalam Perang Diadoch Kedua (319–316 SM) dia bersekutu dengan Kassander dan Antigonus Monophthalmos melawan Polyperchon, tetapi tidak ikut berperang. Dia telah membunuh Kleitos orang kulit putih yang melarikan diri kepadanya.

Kebangkitan Lysimachos ke salah satu diadoch terkemuka bermula pada Perang Diadoch Ketiga (316-311 SM) ketika dia bersekutu dengan Cassander dan Ptolemy melawan Antigonus Monophthalmos, yang menuntut kedaulatan atas seluruh Kerajaan Alexander. Kerana lokasi geografinya, dia memutuskan Antigonus dari Eropah, yang bermaksud bahawa dia selalu dipaksa beroperasi di laut. Pada mulanya Lysimachus ditundukkan pada tahun 314 SM Bandar-bandar pemberontak Istros dan Odessos. Kemudian dia menundukkan raja Thracian yang memberontak, Seuthes III. di Haimos dan mengalahkan tentera Antigonid yang menyerang. Kemudian dia mengambil Kallatis setelah pengepungan panjang. Setelah berakhirnya perang, ia mendirikan pada 309 SM ibu kotanya sendiri, Lysimacheia, di semenanjung Gallipoli, yang juga seharusnya melindungi Hellespont dari ancaman dari Asia.

Pada Perang Diadoch keempat (307-301 SM) dia kembali bersekutu dengan Cassander dan Ptolemy melawan Antigonus, tetapi pada awalnya hampir tidak ikut serta dalam pertempuran. Pada tahun 305 SM - Keluarga Alexander telah musnah - Lysimachus mengambil gelaran raja ( basileus ) hampir bersamaan dengan diadochi yang lain, sehingga menyatakan kedaulatan penuhnya sebagai penguasa Hellenistik. Ketika 302 SM SM Demetrios Poliorketes (anak lelaki Antigonus) bersiap untuk mendapatkan hegemoni atas tanah air Yunani yang terus kontroversial, Lysimachus melakukan serangan di Asia Kecil melawan Antigonus. Dia dengan cepat menaklukkan Ephesus, yang kalah lagi melawan Demetrios yang maju, tetapi para panglima Sardis dan Pergamon berlari menghampirinya. Setelah dia kalah dalam pertempuran melawan Demetrios di Lampsakos, dia harus mundur ke Pontic Herakleia, terus dikejar oleh Antigonus, dan tenteranya berkemah di sini selama musim sejuk. Di sana dia jatuh cinta dengan Putri Amastris yang berkuasa, yang dia nikahi dan dengan itu menguasai Pontos. Pada musim bunga tahun 301 SM, dia menyerang kembali dan bergerak melawan Antigonus, sementara dari selatan Ptolemy datang dengan bala bantuan, namun ini kemudian kembali ke Mesir. Sendiri Lysimachus dikalahkan oleh lawan, tetapi kemudian Seleucus datang dari timur dengan tentera dan gajah perang dan bersatu dengannya. Dalam pertempuran Ipsos mereka berjaya mengatasi Antigonos Monophthalmos, yang jatuh dalam pertempuran.

Dari Empayar Antigonid yang hancur, Lysimachus mengambil alih bahagian barat Asia Kecil dan pantai selatannya hingga ke Cilicia. Perikatan dengan Seleucus sekarang berubah menjadi persaingan, itulah sebabnya Lysimachus bersekutu dengan Ptolemy dan menikahi puterinya Arsinoë II. Dia berpisah dengan Amastris kerana ini, tetapi cintanya padanya dikatakan berterusan. Selepas Kassander pada tahun 297 SM Chr. Telah meninggal dunia, memperluas Lysimachos mencuba kekuasaannya ke Macedonia oleh anak perempuannya dengan Raja I. Antipater berkahwin. Semasa Demetrios Poliorketes berperang dengan Sparta, Lysimachus mengambil masa 294 SM. Efesus Kekal itu sendiri, yang digantikannya pada 296 SM. Untuk menghormati isteri keduanya di bandar yang dibina di sekitarnya, Arsinoeia berpindah dan penduduk dipindahkan secara paksa. Di sana ia menetap di sebelah Efesus juga penduduk kota Colophon dan Lebedos yang masih hidup, yang telah ditaklukkan dan dimusnahkannya dan yang, tidak seperti Efesus, telah menentangnya. Namun, dia juga kehilangan wilayah di Asia selama ini setelah pangeran Bithynia dan Pontus membuat perniagaan mereka sendiri di sana.

Pada tahun-tahun berikutnya Lysimachus sibuk memerangi Geten yang memberontak di bawah raja mereka Dromichaites. Oleh kerana itu dia terpaksa memanggil Demetrios Poliorketes 294 SM. Diakui sebagai raja di Macedonia, menentang protes menantunya Antipater. Setelah pertempuran yang kalah, Lysimachus ditawan oleh Geten, yang dimanfaatkan oleh Demetrios untuk menyerang Thrace walaupun ada kedamaian yang ada. Dengan Geten, Lysimachus dapat mencapai keamanan yang berkekalan dengan menyedari kemerdekaan mereka dengan Danube sebagai sempadan bersama. Dalam persekutuan dengan askar nasib Pyrrhus, Lysimachus menggulingkan 287 SM. SM Demetrios lagi dan berkongsi dengan Pyrrhus peraturan di Macedonia ketika menantunya memprotes lagi, dia telah membunuhnya dan anak perempuannya sendiri dikurung di penjara. 288 SM SM Lysimachus menakluki Pontic Herakleia setelah bekas isterinya dibunuh di sana oleh anak-anaknya sendiri. Sebagai Demetrios Poliorketes pada tahun 287 SM Diterjemahkan ke Asia (perang diadochs kelima), dia mengirim anaknya Agathocles untuk menemuinya dengan tentera yang mengantarnya sampai ke Cilicia. Lysimachus sendiri sekarang berpaling melawan bekas sekutunya Pyrrhus setelah dia meninggal pada tahun 285 SM sebelum memenangi pertempuran melawan dia dan Antigonus Gonatas, dia dapat dibesarkan menjadi raja tunggal Macedonia. Dia sekarang memerintah daerah yang membentang dari tengah Yunani di barat dan Danube di utara hingga ke Pergunungan Taurus, pintu masuk ke Syria.

Lysimachus mungkin mentadbir kerajaannya melalui sistem pejabat strategi yang terdiri daripada saudara-mara dan orang kepercayaan. Mereka memiliki kekuatan ketenteraan dan juga kekuatan sipil dan melakukan pengawasan ketat, terutama di kota-kota. Cukai tinggi. Terdapat beberapa rumah harta karun di seluruh negara di mana sejumlah besar wang disimpan untuk menampung kos ketenteraan jangka pendek. Namun, Lysimachus tidak dapat memberikan wilayahnya sebagai kohesi dalaman yang kekal.

Pada usia tua Lysimachus menjadi semakin curiga dan kadang-kadang bertindak dengan sewenang-wenangnya. Oleh itu, ia membiarkan 283 SM, yang dipengaruhi oleh isterinya Arsinoe, pembunuhan anaknya sendiri, Agathocles, terjadi, yang akan menjadi pengganti yang mampu. Anak-anaknya yang lain melarikan diri ke Seleucus, yang memanfaatkan keretakan ini dan menyatakan perang terhadap Lysimachus (perang Diadoch keenam). Semasa Seleucus melakukan perjalanan melalui Asia Kecil, pengikut penting Lysimachus menghampirinya di sana, seperti Philetairus dari Pergamon. Pada Februari 281 SM Dua peserta terakhir dalam prosesi Alexander saling berhadapan dalam pertempuran Kurupedion. Lysimachus dikalahkan dan dibunuh sepenuhnya, dan Seleucus memberinya pengebumian kerajaan di Lysimacheia. Asia Kecil jatuh ke Seleucid, Thrace dan Macedonia mengambil alih Ptolemy Keraunos, yang, bagaimanapun, pada 279 SM. SM menyerah pada serangan orang-orang Celt yang mendirikan kerajaan sendiri di Thrace.


Abad ke-4

The Abad ke-4 Masihi adalah tempoh masa yang berlangsung dari 301 Masihi (CCCI) hingga 400 AD (CD). Di Barat, bahagian awal abad ini dibentuk oleh Constantine the Great, yang menjadi maharaja Rom pertama yang menganut agama Kristian. Mendapat pemerintahan tunggal kekaisaran, ia juga terkenal karena mendirikan kembali ibukota kekaisaran tunggal, memilih lokasi Byzantium kuno pada tahun 330 (di atas ibu kota saat ini, yang secara efektif telah diubah oleh reformasi Diocletian ke Milan di Barat, dan Nicomedeia di Timur) untuk membina kota yang segera dinamakan Nova Roma (New Rome) ia kemudian dinamakan Constantinople untuk menghormatinya.

Maharaja terakhir yang menguasai bahagian timur dan barat empayar adalah Theodosius I. Ketika abad berkembang setelah kematiannya, menjadi semakin jelas bahawa kerajaan telah berubah dengan banyak cara sejak zaman Augustus. Sistem dua maharaja yang pada awalnya didirikan oleh Diocletian pada abad sebelumnya jatuh ke dalam praktik biasa, dan timur terus menjadi penting sebagai pusat perdagangan dan kekuasaan kekaisaran, sementara Rom sendiri merosot sangat penting kerana lokasinya jauh dari titik-titik masalah yang berpotensi , seperti Eropah Tengah dan Timur. Pada akhir abad, agama Kristian menjadi agama rasmi negara, dan budaya kafir lama kerajaan itu mulai hilang. [ rujukan diperlukan ] Kemakmuran umum dirasakan sepanjang periode ini, tetapi pencerobohan berulang oleh puak-puak Jerman melanda kerajaan dari tahun 376 Masihi dan seterusnya. Pencerobohan awal ini menandakan permulaan akhir untuk Empayar Rom Barat.

Di China, dinasti Jin, yang telah menyatukan bangsa sebelumnya pada tahun 280, mulai menghadapi masalah dengan cepat pada awal abad ini karena pertikaian politik, yang menyebabkan pemberontakan oportunis dari suku barbar utara (mulai periode Kerajaan Enam belas) , yang dengan cepat menaklukkan kerajaan, memaksa pengadilan Jin untuk mundur dan berkubu di selatan melewati sungai Yangtze, memulakan apa yang dikenali sebagai dinasti Jin Timur sekitar tahun 317. Menjelang akhir abad ini, Maharaja Bekas Qin, Fu Jiān, menyatukan utara di bawah panji-panji, dan merancang untuk menakluki dinasti Jin di selatan, sehingga akhirnya dapat menyatukan kembali negeri itu, tetapi dikalahkan dengan tegas di Pertempuran Sungai Fei pada tahun 383, menyebabkan kerusuhan besar dan perang saudara di kerajaannya , dengan itu membawa kepada kejatuhan Bekas Qin, dan keberadaan Dinasti Jin Timur yang berlanjutan.

Menurut ahli arkeologi, bukti arkeologi yang cukup berkaitan dengan masyarakat tingkat negara yang digabungkan pada abad ke-4 untuk menunjukkan keberadaan di Korea dari Tiga Kerajaan (300 / 400-668 M) Baekje, Goguryeo, dan Silla.


Perang saudara

Cassander bersekutu dengan Ptolemy Soter, Antigonus dan Eurydice, isteri raja Philip Arrhidaeus yang bercita-cita tinggi, dan menyatakan perang terhadap Kabupaten. Polyperchon bersekutu dengan Eumenes dan Olympias.

Walaupun pada mulanya Polyperchon berjaya, menguasai kota-kota Yunani, armadanya dimusnahkan oleh Antigonus pada tahun 318 SM. Ketika, setelah pertempuran, Cassander memegang kendali penuh Macedon, Polyperchon terpaksa melarikan diri ke Epirus, diikuti oleh Roxana dan Alexander muda. Beberapa bulan kemudian, Olympias berjaya meyakinkan Aeacides dari Epirus relatifnya untuk menyerang Macedon dengan Polyperchon. Ketika Olympias mengambil padang, tentera Eurydice menolak untuk melawan ibu Alexander dan membelot ke Olympias, setelah itu Polyperchon dan Aeacides mengambil alih Macedon. Philip dan Eurydice ditangkap dan dieksekusi pada 25 Disember 317 SM, meninggalkan raja Alexander IV, dan Olympias dalam kawalan efektif, kerana dia adalah bupati.

Cassander kembali pada tahun berikutnya (316 SM), menakluki Macedon sekali lagi. Olympias segera dihukum mati, sementara raja dan ibunya ditawan dan ditahan di benteng Amphipolis di bawah pengawasan Glaucias. Ketika perdamaian umum antara Cassander, Antigonus, Ptolemy, dan Lysimachus mengakhiri Perang Diadoch Ketiga pada tahun 311 SM, perjanjian damai itu mengakui hak-hak Alexander IV dan secara eksplisit menyatakan bahawa ketika dia dewasa nanti dia akan menggantikan Cassander sebagai penguasa.


Partisi kedua 321 SM dan kematian Antipater

Perang segera meletus, bagaimanapun, setelah kematian Antipater pada tahun 319 SM. Melewati anaknya sendiri, Cassander, Antipater telah mengisytiharkan Polyperchon sebagai penggantinya sebagai Bupati. Perang saudara segera meletus di Macedon dan Yunani antara Polyperchon dan Cassander, dengan yang terakhir disokong oleh Antigonus dan Ptolemy. Polyperchon bersekutu dengan Eumenes di Asia, tetapi dihalau dari Makedonia oleh Cassander, dan melarikan diri ke Epirus bersama raja bayi Alexander IV dan ibunya Roxana. Di Epirus dia bergabung dengan Olympias, ibu Alexander, dan bersama-sama mereka menyerang Macedon lagi. Mereka bertemu dengan tentera yang diperintahkan oleh Raja Philip III Arrhidaeus dan isterinya Eurydice, yang segera membelot, meninggalkan raja dan Eurydice kepada belas kasihan Olympias yang tidak begitu lembut, dan mereka terbunuh (317 SM). Namun, tidak lama kemudian, gelombang berubah, dan Cassander menang, menangkap dan membunuh Olympias, dan memperoleh kawalan Macedon, raja raja Alexander IV, dan ibunya, yang keduanya kemudiannya akan dibunuh pada tahun 310 SM untuk mengamankan peraturannya.

Di Asia, Eumenes secara bertahap dihalau kembali ke timur oleh pasukan Antigonus yang memuncak dalam pertempuran di Paraitacene pada 317 SM dan pada Gabiene 316 SM. Setelah kejadian terakhir, Eumenes dikhianati oleh pasukannya sendiri dan diserahkan kepada Antigonus, yang telah dihukum mati pada 315 SM. Ini meninggalkan Antigonus dalam kawalan wilayah Asia empayar yang tidak dapat dipertikaikan.


Kandungan

Ptolemy II adalah anak lelaki Ptolemy I Soter dan isterinya yang ketiga Berenice I. Dia dilahirkan di pulau Kos pada 309/308 SM, semasa pencerobohan ayahnya ke Aegean dalam Perang Diadoch Keempat. Dia mempunyai dua adik perempuan, Arsinoe II dan Philotera. [2] [3] Ptolemy dididik oleh sejumlah intelektual paling terkenal pada zaman itu, termasuk Philitas of Cos dan Strato of Lampsacus. [4] [5]

Ptolemy II mempunyai banyak adik-beradik.[6] Dua anak lelaki ayahnya dengan perkahwinan sebelumnya dengan Eurydice, Ptolemy Keraunos dan Meleager, menjadi raja Macedonia. [7] Anak-anak perkahwinan pertama ibunya Berenice dengan Philip termasuk Magas dari Kirene dan Antigone, isteri Pyrrhus dari Epirus. [3]

Pada kelahiran Ptolemy II, kakak tirinya Ptolemy Keraunos adalah anggapan waris. Ketika Ptolemy II bertambah tua, perjuangan untuk penggantian berkembang di antara mereka, yang memuncak pada pemergian Ptolemy Keraunos dari Mesir sekitar 287 SM. Pada 28 Mac 284 SM, Ptolemy I telah Ptolemy II diisytiharkan sebagai raja, secara formal mengangkatnya menjadi status bupati. [8] [9] Dalam dokumen kontemporari, Ptolemy biasanya disebut sebagai 'Raja Ptolemy anak Ptolemy' untuk membezakannya dengan ayahnya. Kabupaten bersama antara Ptolemy II dan ayahnya berlanjutan sehingga kematiannya pada April – Jun 282 SM. Satu catatan kuno mendakwa bahawa Ptolemy II membunuh bapanya, tetapi sumber lain mengatakan bahawa dia meninggal dunia ketika usia tua, yang kemungkinan besar terjadi ketika dia berusia pertengahan tahun lapan puluhan. [10] [9] [nota 1]

Arsinoe I dan Arsinoe II Sunting

Kejatuhan konflik berturut-turut antara Ptolemy II dan Ptolemy Keraunos berlanjutan walaupun selepas penambahan Ptolemy II. Konflik itu mungkin merupakan sebab mengapa Ptolemy membunuh dua saudaranya, mungkin saudara Keraunos, pada tahun 281 SM. [11] [12] [13] Keraunos sendiri telah pergi ke mahkamah Lysimachus, yang memerintah Thrace dan Asia Kecil barat setelah pengusirannya dari Mesir. Mahkamah Lysimachus berpecah atas persoalan menyokong Keraunos. Di satu pihak, Lysimachus sendiri telah berkahwin dengan kakak perempuan Ptolemy II, Arsinoe II, sejak 300 SM. Sebaliknya, pewaris Lysimachus, Agathocles, berkahwin dengan kakak perempuan Keraunos, Lysandra. Lysimachus memilih untuk menyokong Ptolemy II dan mengesahkan keputusan itu pada suatu ketika antara tahun 284 hingga 281 SM dengan menikahi puterinya Arsinoe I dengan Ptolemy II. [14]

Konflik yang berlanjutan mengenai masalah dalam kerajaannya menyebabkan pelaksanaan Agathocles dan keruntuhan kerajaan Lysimachus pada tahun 281 SM. Sekitar tahun 279 SM, Arsinoe II kembali ke Mesir, di mana dia bertengkar dengan kakak iparnya Arsinoe I. Beberapa waktu selepas 275 SM, Arsinoe I didakwa melakukan konspirasi dan diasingkan ke Coptos. Mungkin pada 273/2 SM, Ptolemy mengahwini kakaknya, Arsinoe II. Akibatnya, kedua-duanya diberi julukan "Philadelphoi" (Koinē Greek: Φιλάδελφοι "Saudara-kekasih"). Walaupun perkahwinan saudara-saudara sesuai dengan amalan tradisional firaun Mesir, itu mengejutkan bagi orang Yunani yang menganggapnya sebagai sumbang mahram. Seorang penyair, Sotades, yang mengejek perkahwinan itu diasingkan dan dibunuh. [15] Perkahwinan itu mungkin belum selesai, kerana tidak menghasilkan anak. [16] Penyair lain Theocritus mempertahankan perkahwinan itu dengan membandingkannya dengan perkahwinan dewa Zeus dan kakaknya Hera. [17] Perkahwinan itu memberikan model yang diikuti oleh kebanyakan raja Ptolemaik berikutnya. [13]

Ketiga-tiga anak Arsinoe I, yang termasuk Ptolemy III masa depan, nampaknya telah disingkirkan dari penggantian setelah kejatuhan ibu mereka. [18] Ptolemy II sepertinya telah mengadopsi anak lelaki Arsinoe II oleh Lysimachus, yang juga bernama Ptolemy, sebagai pewarisnya, akhirnya mempromosikannya untuk bersama-sama pada tahun 267 SM, tahun setelah kematian Arsinoe II. Dia mengekalkan kedudukan itu sehingga pemberontakannya pada 259 SM. [19] [nota 2] Sekitar masa pemberontakan, Ptolemy II mengesahkan anak-anak Arsinoe I dengan membiarkan mereka diangkat setelah kematian oleh Arsinoe II. [18]

Konflik dengan Seleucid dan Kirene (281-275 SM) Edit

Ptolemy I pada awalnya menyokong penubuhan rakannya Seleucus I sebagai penguasa Mesopotamia, tetapi hubungan menjadi dingin setelah Pertempuran Ipsos pada 301 SM, ketika kedua raja itu menuntut Syria. Pada waktu itu, Ptolemy I telah menduduki bahagian selatan wilayah itu, Coele Syria, hingga ke sungai Eleutherus, sementara Seleucus membuat penguasaan atas wilayah di utara titik itu. Selama kedua raja itu hidup, perselisihan ini tidak membawa perang, tetapi dengan kematian Ptolemy I pada tahun 282 dan Seleucus I pada tahun 281 SM yang berubah.

Anak Seleucus, Antiochus I, menghabiskan beberapa tahun bertempur untuk mengembalikan kawalan ke atas kerajaan bapanya. Ptolemy II memanfaatkan ini untuk memperluas wilayahnya dengan perbelanjaan Seleucid. Pemerolehan kerajaan Ptolema pada masa ini dapat ditelusuri dalam sumber-sumber epigrafi dan sepertinya meliputi Samos, Miletus, Caria, Lycia, Pamphylia, dan mungkin juga Cilicia. Antiochus I menyetujui kerugian ini pada 279 SM, tetapi mulai membangun pasukannya untuk pertandingan ulang. [20]

Antiokhus melakukan ini dengan menjalin hubungan dengan saudara tiri Ptolemy II, Magas yang telah menjadi gabenor Cyrenaica sejak sekitar 300 SM telah mengisytiharkan dirinya sebagai raja Kirene suatu ketika selepas kematian Ptolemy I. Sekitar tahun 275 SM Antiokhus mengadakan persekutuan dengan Magas dengan mengahwini puterinya Apama dengannya. [21] Tidak lama setelah itu, Magas menyerang Mesir, berbaris di Iskandariah, tetapi dia terpaksa berpatah balik ketika pengembara Libya melancarkan serangan terhadap Kirene. Pada saat yang sama, pasukan Ptolemy sendiri tersekat. Dia telah mengupah 4.000 tentera upahan Gallic, tetapi tidak lama setelah kedatangan mereka, Gaul saling bersuara dan oleh itu Ptolemy mengalahkan mereka di sebuah pulau sepi di Sungai Nil di mana "mereka mati di tangan satu sama lain atau oleh kelaparan." [22] Kemenangan ini diraikan secara besar-besaran. Beberapa raja kontemporari Ptolemy telah berperang serius melawan pencerobohan Gallic di Yunani dan Asia Kecil, dan Ptolemy menunjukkan kemenangannya sendiri setara dengan kemenangan mereka. [23] [24] [25]

Pencerobohan Nubia (sekitar 275 SM) Edit

Ptolemy bertempur dengan kerajaan Nubia, yang terletak di selatan Mesir, di atas wilayah yang dikenal sebagai Triakontaschoinos ('tanah tiga puluh mil'). Ini adalah hamparan sungai Nil antara Katarak Pertama di Syene dan Katarak Kedua di Wadi Halfa (seluruh kawasan sekarang terendam di bawah Tasik Nasser). Wilayah itu mungkin telah digunakan oleh orang Nubia sebagai markas untuk menyerang di selatan Mesir. [26] Sekitar 275 SM, pasukan Ptolemaic menyerang Nubia dan mencaplok wilayah utara dua belas batu di wilayah ini, yang kemudian dikenal sebagai Dodekaschoinos ('tanah dua belas batu'). [27] Penaklukan itu disambut secara terbuka dalam puisi pengadilan Panegyric dari Theocritus dan dengan membangun senarai panjang daerah Nubia di Kuil Isis di Philae, dekat Syene. [28] [29] Wilayah yang ditaklukkan termasuk lombong emas yang kaya di Wadi Allaqi, di mana Ptolemy mendirikan sebuah kota bernama Berenice Panchrysus dan melancarkan program perlombongan berskala besar. [30] Pengeluaran emas di wilayah ini merupakan penyumbang utama kepada kemakmuran dan kekuatan kerajaan Ptolema pada abad ketiga SM. [29]

Perang Syria pertama (274-271 SM) Sunting

Mungkin sebagai tindak balas kepada persekutuan dengan Magas, Ptolemy mengisytiharkan perang terhadap Antiokhus I pada tahun 274 SM dengan menyerang Seleucid Syria. Setelah beberapa kejayaan awal, pasukan Ptolemy dikalahkan dalam pertempuran oleh Antiokhus dan dipaksa mundur kembali ke Mesir. Pencerobohan sudah dekat dan Ptolemy dan Arsinoe menghabiskan musim sejuk 274/3 SM untuk memperkuat pertahanan di timur Delta Nil. Namun, pencerobohan Seleucid yang diharapkan tidak pernah berlaku. Pasukan Seleucid dilanda masalah ekonomi dan wabak. Pada 271 SM, Antiokhus meninggalkan perang dan setuju untuk berdamai, dengan kembali ke status quo ante bellum. Ini dirayakan di Mesir sebagai kemenangan besar, baik dalam puisi Yunani, seperti Theocritus ' Idyll 17 dan oleh imamat Mesir di tugu Pithom. [31]

Penjajahan Laut Merah Edit

Ptolemy menghidupkan semula program Mesir sebelumnya untuk mengakses Laut Merah. Sebuah terusan dari Sungai Nil berhampiran Bubastis ke Teluk Suez - melalui Pithom, Tasik Timsah dan Danau Bitter - telah digali oleh Darius I pada abad keenam SM. Akan tetapi, pada masa Ptolemy ia telah berhenti. Dia telah membersihkannya dan kembali beroperasi pada 270/269 SM - suatu tindakan yang diperingati di Pithom Stele. Kota Arsinoe didirikan di muara terusan di Teluk Suez. Dari sana, dua misi penerokaan dihantar ke pantai timur dan barat Laut Merah hingga ke Bab-el-Mandeb. Para pemimpin misi ini membentuk rangkaian 270 pangkalan pelabuhan di sepanjang pesisir, yang sebahagiannya menjadi pusat komersial yang penting. [32]

Di sepanjang pantai Mesir, Philotera, Myos Hormos, dan Berenice Troglodytica akan menjadi istilah penting dari laluan kafilah yang melintasi padang pasir Mesir dan pelabuhan utama untuk perdagangan Lautan Hindi yang mula berkembang selama tiga abad berikutnya. Lebih jauh ke selatan adalah Ptolemais Theron (mungkin terletak berhampiran Pelabuhan Sudan moden), yang digunakan sebagai pangkalan untuk menangkap gajah. Orang dewasa dibunuh kerana gading mereka, kanak-kanak itu ditangkap untuk dilatih sebagai gajah perang. [33] [34]

Di pantai timur laut, penempatan utama adalah Berenice (Aqaba / Eilat moden) [35] dan Ampelone (berhampiran Jeddah moden). Penempatan ini memungkinkan orang-orang Ptolemi mengakses ke ujung barat laluan karavan perdagangan kemenyan, yang dikendalikan oleh orang Nabata, yang menjadi sekutu dekat kerajaan Ptolema. [32]

Perang Chremonidean (267-261 SM) Sunting

Sepanjang periode awal pemerintahan Ptolemy II, Mesir adalah kekuatan angkatan laut yang unggul di timur laut Mediterranean. Kuasa kekuasaan Ptolemaic meluas di Cyclades hingga Samothrace di Aegean utara. Tentera laut Ptolemaic bahkan memasuki Laut Hitam, mengadakan kempen untuk menyokong kota Byzantion yang bebas. [36] Ptolemy dapat menjalankan kebijakan intervensi ini tanpa sebarang cabaran kerana perang saudara yang berlangsung lama di Macedon telah meninggalkan kekosongan kuasa di Aegean utara. Kekosongan ini terancam setelah Antigonus II Gonatas dengan tegas menetapkan dirinya sebagai raja Macedon pada tahun 272 SM. Ketika Antigonus memperluas kekuasaannya melalui daratan Yunani, Ptolemy II dan Arsinoe II memposisikan diri sebagai pembela 'kebebasan Yunani' dari pencerobohan Macedonia. Ptolemy menjalin pakatan dengan dua bandar Yunani paling kuat, Athens dan Sparta. [37]

Ahli politik Athena, Chremonides menjalin persekutuan lebih jauh dengan Sparta pada tahun 269 SM. [38] Pada akhir 268 SM, Chremonides mengisytiharkan perang terhadap Antigonus II. Laksamana Ptolemaic Patroclus berlayar ke Aegean pada tahun 267 SM dan mendirikan pangkalan di pulau Keos. Dari sana, dia belayar ke Attica pada tahun 266 SM. Rencana itu sepertinya untuk dia bertemu dengan tentera Spartan dan kemudian menggunakan kekuatan gabungan mereka untuk mengasingkan dan mengusir pasukan antigonid di Sounion dan Piraeus yang menahan orang Athena. Namun, tentera Spartan tidak dapat menerobos ke Attica dan rancangannya gagal. [39] [40] Pada tahun 265/4 SM, Areus sekali lagi berusaha menyeberangi Isthmus Korintus dan menolong orang-orang Athena yang terkepung, tetapi Antigonus II memusatkan pasukannya melawannya dan mengalahkan orang Spartan, dengan Areus sendiri di antara orang mati. [41] Setelah pengepungan yang berpanjangan, orang Athena terpaksa menyerah kepada Antigonus pada awal 261 SM. Chremonides dan saudaranya Glaucon, yang bertanggungjawab atas penyertaan orang Athena dalam perang, melarikan diri ke Alexandria, di mana Ptolemy menyambut mereka ke mahkamahnya. [42]

Meskipun kehadiran Patroclus dan armadanya, nampaknya Ptolemy II ragu-ragu untuk memberikan komitmen sepenuhnya terhadap konflik di daratan Yunani. Sebab-sebab keengganan ini tidak jelas, tetapi nampaknya, terutama pada tahun-tahun terakhir perang, penglibatan Ptolema hanya terbatas pada sokongan kewangan untuk negara-negara kota Yunani dan bantuan tentera laut. [43] [44] Gunther Hölb berpendapat bahawa fokus Ptolemaic adalah pada Aegean timur, di mana pasukan tentera laut di bawah komando bupati Ptolemy Putra, menguasai Ephesus dan mungkin Lesbos pada tahun 262 SM. [37] Akhir penglibatan Ptolema mungkin berkaitan dengan Pertempuran Kos, yang kronologinya banyak dipertikaikan oleh para sarjana moden. Hampir tidak ada yang diketahui mengenai peristiwa pertempuran, kecuali Antigonus II Gonatas, walaupun jumlahnya lebih banyak, menyebabkan armadanya mengalahkan komandan Ptolemy yang tidak disebutkan namanya. Beberapa sarjana, seperti Hans Hauben, berpendapat bahawa Kos tergolong dalam Perang Chremonidean dan diperjuangkan sekitar 262/1 SM, dengan Patroclus sebagai komando armada Ptolema. Yang lain, bagaimanapun, melakukan pertempuran sekitar 255 SM, pada masa Perang Syria Kedua. [45] [46] [47]

Perang Chremonidean dan Pertempuran Kos menandakan berakhirnya thalassokrasi Ptolemaik mutlak di Aegean. [46] Liga Kepulauan, yang telah dikendalikan oleh Ptolemies dan digunakan oleh mereka untuk menguruskan kepulauan Cycladic tampaknya telah bubar setelah perang. Namun, konflik itu tidak bermaksud berakhirnya kehadiran Ptolemaic di Aegean. Sebaliknya, pangkalan tentera laut yang didirikan semasa perang di Keos dan Methana bertahan hingga akhir abad ketiga SM, sementara yang berada di Thera, dan Itanos di Kreta tetap menjadi benteng kekuatan laut Ptolemaic hingga 145 SM. [48]

Perang Syria Kedua (260-253 SM) Sunting

Sekitar tahun 260 SM, perang meletus sekali lagi antara Ptolemy II dan wilayah Seleucid, yang sekarang diperintah oleh Antiochus II Theos. Penyebab perang ini sepertinya merupakan tuntutan kedua raja terhadap kota-kota di Asia Kecil barat, khususnya Miletus dan Ephesus. Wabaknya nampaknya berkaitan dengan pemberontakan Ptolemy 'anak lelaki' bupati yang telah memimpin pasukan tentera laut Ptolemaic melawan Antigonus II. Ptolemy "anak lelaki" dan rakan sekerjanya menguasai wilayah Ptolema di wilayah Asia Barat dan Aegean. Antiochus II memanfaatkan kegusaran ini untuk mengisytiharkan perang terhadap Ptolemy II dan dia disertai oleh orang-orang Rhodia. [49]

Perjalanan perang ini sangat tidak jelas, dengan hubungan kronologi dan sebab kejadian yang dibuktikan pada masa yang berlainan dan di teater yang berbeza terbuka untuk dibahaskan. [50]

  • Antara 259 dan 255 SM, angkatan laut Ptolemaic, yang diperintah oleh Chremonides, dikalahkan dalam pertempuran laut di Ephesus. Antiochus II kemudian menguasai kota-kota Ptolema di Ionia: Ephesus, Miletus, dan Samos. Bukti epigrafi menunjukkan bahawa ini selesai pada 254/3 SM. [50]
  • Ptolemy II sendiri menyerang Syria pada 257 SM. Kami tidak tahu apa hasil pencerobohan ini. Pada akhir perang, Ptolemy telah kehilangan bahagian Pamphylia dan Cilicia, tetapi tidak ada wilayah Syria di selatan Sungai Eleutheros. [50]
  • Ada kemungkinan, tetapi tidak pasti, bahawa Antigonus masih berperang dengan Ptolemy II dalam tempoh ini dan bahawa kemenangan tentera lautnya yang hebat terhadap Ptolemy pada Pertempuran Kos (disebutkan di atas) berlaku pada 255 SM dalam konteks Perang Syria Kedua . [50]

Pada 253 SM, Ptolemy merundingkan perjanjian damai, di mana ia menyerahkan sejumlah besar wilayah di Asia Kecil kepada Antiochus. Kedamaian itu dimeterai oleh perkahwinan Antiochus dengan anak perempuan Ptolemy, Berenice Phernopherus, yang terjadi pada 252 SM. Pembayaran ganti rugi besar kepada Seleucid disampaikan oleh Ptolemy II sebagai mahar yang berkaitan dengan perkahwinan ini. [51] [50]

Setelah perang berakhir, pada bulan Julai 253 SM Ptolemy pergi ke Memphis. Di sana dia memberi ganjaran kepada tenteranya dengan membagikan sebidang tanah besar yang telah diambil kembali dari Danau Moeris di Fayyum kepada mereka sebagai ladang (kleroi). Kawasan ini didirikan sebagai kubah baru, bernama kubah Arsinoit, untuk menghormati Arsinoe II yang telah lama mati. [52]

Kemudian pemerintahan dan kematian (252-246 SM) Sunting

Selepas Perang Syria Kedua, Ptolemy memusatkan perhatiannya ke Aegean dan daratan Yunani. Pada sekitar tahun 250 SM, pasukannya mengalahkan Antigonus dalam pertempuran tentera laut di lokasi yang tidak pasti. [53] Di Delos, Ptolemy mengadakan festival, yang disebut Ptolemaia pada tahun 249 SM, yang mengiklankan pelaburan dan penglibatan Ptolemaik berterusan di Cyclades, walaupun kawalan politik nampaknya telah hilang pada masa ini. Pada masa yang sama, Ptolemy yakin akan membayar subsidi besar kepada Liga Achaean oleh utusan mereka, Aratus of Sicyon. Liga Achaean adalah kumpulan kecil negara-negara kecil di Peloponnese barat laut pada tarikh ini, tetapi dengan bantuan wang Ptolemy, selama empat puluh tahun ke depan Aratus akan memperluas Liga untuk merangkumi hampir seluruh Peloponnese dan mengubahnya menjadi ancaman serius terhadap kekuatan Antigonid di tanah besar Yunani. [54]

Juga pada akhir 250-an SM, Ptolemy memperbaharui usahanya untuk mencapai penyelesaian dengan Magas dari Kirene. Disepakati bahawa pewaris Ptolemy Ptolemy III akan menikahi anak tunggal Magas, Berenice. [55] Pada kematian Magas pada tahun 250 SM, bagaimanapun, ibu Berenice, Apame menolak untuk menghormati perjanjian tersebut dan mengundang seorang putera Antigonid, Demetrius, Pesta ke Kirene untuk menikahi Berenice sebagai gantinya. Dengan bantuan Apame, Demetrius menguasai kota, tetapi dia dibunuh oleh Berenice. [56] Pemerintahan republik, yang dipimpin oleh dua orang Cyrenaeans bernama Ecdelus dan Demophanes menguasai Cyrene sehingga perkahwinan Berenice yang sebenarnya dengan Ptolemy III pada 246 SM setelah ia memasuki takhta. [54]

Ptolemy meninggal pada 28 Januari 246 SM dan digantikan oleh Ptolemy III tanpa kejadian. [54] [57]

Penyunting kultus

Ptolemy II bertanggung jawab atas transformasi kultus Alexander Agung yang telah ditubuhkan oleh Ptolemy I menjadi kultus kultus dinasti Ptolema. Pada awal pemerintahannya yang tunggal, Ptolemy II mensucikan ayahnya dan dia juga mendewakan ibunya Berenice I juga setelah kematiannya pada tahun 270-an. Pasangan ini disembah sebagai pasangan, yang Theoi Soteres (Dewa Penyelamat). Sekitar tahun 272 SM, Ptolemy II mengangkat dirinya dan isteri-saudaranya Arsinoe II ke status ilahi sebagai Theoi Adelphoi (Adik Beradik). Paderi Alexander yang terkenal, yang berkhidmat setiap tahun dan namanya digunakan untuk semua dokumen rasmi, menjadi 'Imam Alexander dan Theoi Adelphoi.' Setiap pasangan raja berikutnya akan ditambahkan pada gelaran imam hingga akhir abad kedua SM. Dalam penggambaran artistik, Ptolemy II sering digambarkan dengan sifat-sifat ilahi, iaitu kelab Heracles dan hiasan kepala kulit kepala gajah yang dikaitkan dengan Alexander the Great, sementara Arsinoe diperlihatkan membawa sepasang cornucopiae dengan tanduk domba kecil di belakang telinganya. [58] Ptolemy juga mengadakan kultus untuk sejumlah saudara. Setelah kematiannya sekitar tahun 269 SM, Arsinoe II diberi penghormatan dengan pemujaan yang tersendiri, dengan setiap kuil di Mesir diwajibkan memasukkan patungnya sebagai 'dewa berbagi kuil' di samping dewa utama tempat kudus. Pemujaannya terbukti sangat popular di Mesir sepanjang zaman Ptolema. Saudara perempuan Ptolemy yang lain, Philotera juga menerima kultus. Malah perempuan simpanan Ptolemy, Bilistiche menerima tempat perlindungan di mana dia dikenali dengan dewi Aphrodite. [59] [58]

Festival, yang dipanggil Ptolemaia, diadakan dalam penghormatan Ptolemy I di Alexandria setiap empat tahun dari 279/278 SM. Festival ini memberi peluang kepada Ptolemy II untuk memperlihatkan kemegahan, kekayaan, dan jangkauan kerajaan Ptolema. Salah satu perayaan Ptolemaia dari tahun 270 SM dijelaskan oleh sejarawan Callixenus dari Rhodes dan sebahagian dari kisahnya bertahan, memberikan gambaran mengenai skala besar peristiwa itu.Festival ini merangkumi pesta untuk 130 orang di sebuah paviliun kerajaan dan pertandingan atletik. Puncaknya adalah Perarakan Agung, terdiri dari sejumlah perarakan individu untuk menghormati setiap dewa, dimulai dengan Bintang Pagi, diikuti oleh Theoi Soteres, dan memuncak dengan Bintang Malam. Perarakan untuk Dionysus sendiri mengandungi puluhan perayaan festival, masing-masing ditarik oleh beratus-ratus orang, termasuk patung Dionysus setinggi empat meter sendiri, beberapa karung anggur dan krateres anggur, sebilangan besar tabir adegan mitologi atau kiasan, banyak dengan automata, dan ratusan orang mengenakan kostum sebagai satyr, sileni, dan maenads. Dua puluh empat kereta kuda yang digambar oleh gajah diikuti oleh perarakan singa, macan tutul, sarang, unta, antelop, keldai liar, burung unta, beruang, zirafah dan badak. [60] Sebilangan besar haiwan berpasangan - sebanyak lapan pasang burung unta - dan walaupun kereta kuda biasa kemungkinan dipimpin oleh seekor gajah, yang lain yang membawa patung emas setinggi 7 kaki (2.1 m) mungkin diketuai oleh empat. [61] Pada akhir keseluruhan perarakan berbaris pasukan tentera berjumlah 57.600 infanteri dan 23.200 pasukan berkuda. Lebih 2,000 bakat diagihkan kepada para hadirin sebagai hadiah.

Walaupun pemujaan penguasa ini berpusat di Iskandariah, agama ini disebarkan ke seluruh kerajaan Ptolema. Liga Nesiotik, yang memuat pulau-pulau Aegean di bawah kendali Ptolemaic, mengadakan festival Ptolemaia sendiri di Delos dari awal 270 SM. Para imam dan perayaan juga diadakan di Cyprus di Lapethos, di Methymna di Lesbos, di Thera, dan mungkin di Limyra di Lycia.

Ideologi Faraonik dan agama Mesir Sunting

Ptolemy II mengikuti teladan ayahnya dalam usaha untuk menghadirkan diri sebagai penyamar seorang Firaun tradisional Mesir dan menyokong elit pendeta Mesir. Dua stel hieroglif memperingati aktiviti Ptolemy dalam konteks ini. Stel Mendes merayakan persembahan ritual Ptolemy untuk menghormati dewa domba Banebdjedet di Mendes, tidak lama setelah aksinya. Tugu Pithom mencatat peresmian sebuah kuil di Pithom oleh Ptolemy, pada 279 SM di jubli kerajaannya. Kedua-dua stelae mencatat pencapaiannya dari segi kebajikan Pharaonic tradisional. Terutama ditekankan adalah pemulihan patung agama dari Seleucids melalui tindakan ketenteraan pada tahun 274 SM - tuntutan retorik yang melemparkan Seleucid dalam peranan musuh nasional sebelumnya seperti Hyksos, Asyur, dan Parsi. [62]

Sebagai bagian dari perlindungan agama Mesir dan elit pendeta, Ptolemy II membiayai kerja-kerja bangunan berskala besar di kuil-kuil di seluruh Mesir. Ptolemy memerintahkan pembinaan inti Kuil Isis di Philae didirikan pada masa pemerintahannya dan memberikan pendapatan cukai dari wilayah Dodekaschoinos yang baru ditaklukkan kepada kuil. Walaupun kuil itu ada sejak abad keenam SM, penajaan Ptolemy inilah yang menjadikannya salah satu yang paling penting di Mesir. [63]

Di samping itu, Ptolemy memulakan kerja di beberapa laman web lain, termasuk (dari utara ke selatan):

  • Karya hiasan di Kuil Anhur-Shu di Sebennytos dan Kuil Isis yang berdekatan di Behbeit El Hagar [64] [65]
  • Kuil Horus di Tanis [66]
  • Kuil Arsinoe di Pithom [67]
  • Anubeion di Serapeum di Saqqara [64]
  • Pemulihan Kuil Min di Akhmin [68] di Koptos [64] [69]
  • Perluasan rumah kelahiran kompleks Kuil Dendera [64]
  • Karya hiasan di Kuil Opet di Karnak dan tiang utara Presint of Mut di Karnak, Thebes. [64] [70]

Edit Pentadbiran

Ptolemaic Mesir ditadbir oleh struktur birokrasi yang rumit. Ada kemungkinan banyak struktur telah dibangun pada masa pemerintahan Ptolemy I, tetapi bukti untuk itu - terutama dalam bentuk papyri dokumentari - hanya ada sejak pemerintahan Ptolemy II. Di puncak hierarki, di Alexandria, ada sekelompok kecil pejabat, yang diambil dari raja philoi (rakan). Ini termasuk epistolograf ('surat-penulis', yang bertanggungjawab untuk diplomasi), hypomnematographos ('memo-penulis' atau ketua setiausaha), prostagmaton epi ton ('yang bertanggung jawab atas perintah', yang menghasilkan rancangan perintah pemerintah), para jeneral kunci, dan dioiket ('pengurus rumah tangga', yang bertanggung jawab atas percukaian dan pentadbiran wilayah). The dioiket kerana sebahagian besar pemerintahan Ptolemy II adalah Apollonius (262-245 SM). Arkib besar setiausaha peribadinya, Zenon of Kaunos, kebetulan telah terselamat. Akibatnya, pentadbiran desa adalah yang paling terkenal dengan biasiswa moden. [71] [72]

Seluruh Mesir dibahagikan kepada tiga puluh sembilan kabupaten, disebut bilangan (bahagian), yang nama dan sempadannya tetap sama sejak awal zaman Pharaonik. Di dalam setiap kod, ada tiga pegawai: nomarch (pemimpin nome) yang bertugas dalam pengeluaran pertanian, oikonomos (pramugari isi rumah) yang bertanggung jawab atas kewangan, dan basilikos grammateus (setiausaha kerajaan), yang bertugas meninjau tanah dan menyimpan rekod. Ketiga-tiga pegawai ini menjawab kepada dioiket dan memiliki kedudukan yang setara, dengan anggapan bahawa masing-masing akan bertindak sebagai pengawas terhadap yang lain dan dengan demikian mencegah para pegawai mengembangkan pangkalan kekuasaan wilayah yang mungkin mengancam kekuasaan raja. Setiap kampung mempunyai komarch (ketua kampung) dan a komogrammateus (setiausaha kampung), yang melaporkan kepada nomarch dan basilikos grammateus masing-masing. Melalui sistem ini, sebuah rantai komando diciptakan yang mengalir dari raja hingga ke setiap tiga ribu kampung di Mesir. Setiap kubah juga ada strategi (jeneral), yang bertugas pasukan menetap di kubah dan menjawab langsung kepada raja. [71] [72]

Matlamat utama sistem pentadbiran ini adalah untuk mengumpulkan kekayaan sebanyak mungkin dari tanah itu, sehingga dapat digunakan untuk tujuan kerajaan, terutama perang. Ia mencapai matlamat ini dengan kecekapan terbaik di bawah Ptolemy II. Langkah-langkah khusus untuk meningkatkan kecekapan dan pendapatan dibuktikan dari awal Perang Syria Kedua. Keputusan, yang dikenal sebagai Revenue Laws Papyrus dikeluarkan pada tahun 259 SM untuk meningkatkan hasil cukai. Ini adalah salah satu bukti utama kami untuk pengoperasian sistem cukai Ptolemaic yang dimaksudkan. Papirus menetapkan rejim pertanian cukai (telonia) untuk wain, buah, dan minyak jarak. Orang persendirian membayar raja sejumlah besar uang di muka untuk hak mengawasi pemungutan cukai (walaupun pungutan sebenarnya dilakukan oleh pegawai kerajaan). Petani cukai menerima lebihan cukai yang dikutip sebagai keuntungan. [73] Keputusan ini diikuti pada 258 SM oleh 'Persediaan Umum' di mana seluruh Mesir disurvei untuk menentukan jumlah berbagai jenis tanah, pengairan, terusan, dan hutan di dalam kerajaan dan jumlah pendapatan yang boleh dikenakan daripadanya. [73] Usaha dilakukan untuk meningkatkan jumlah tanah yang dapat ditanam di Mesir, terutama dengan merebut kembali sejumlah besar tanah dari Danau Moeris di Fayyum. Ptolemy mengagihkan tanah ini kepada tentera Ptolema sebagai ladang pertanian pada tahun 253 SM. [73] Papyri Zenon juga merakam eksperimen oleh dioiket Apollonius untuk mewujudkan rejim tanaman tunai, terutama minyak kastor, dengan kejayaan yang berbeza-beza. Sebagai tambahan kepada langkah-langkah yang difokuskan pada pertanian, Ptolemy II juga mengadakan operasi perlombongan emas yang luas, di Nubia di Wadi Allaqi dan di gurun timur di Abu Zawal.

Biasiswa dan budaya Edit

Ptolemy II adalah pelindung beasiswa yang bersemangat, membiayai pengembangan Perpustakaan Alexandria dan melindungi penyelidikan saintifik. Penyair seperti Callimachus, Theocritus, Apollonius dari Rhodes, Posidippus diberikan tunjangan dan menghasilkan karya puisi Hellenistik, termasuk panegirik untuk menghormati keluarga Ptolema. Sarjana lain yang beroperasi di bawah naungan Ptolemy termasuk ahli matematik Euclid dan ahli astronomi Aristarchus. Ptolemy dianggap telah menugaskan Manetho untuk mengarangnya Aegyptiaca, kisah sejarah Mesir, mungkin bertujuan untuk menjadikan budaya Mesir dapat difahami oleh penguasa barunya. [74]

Tradisi yang dipelihara dalam Surat pseudepigraphical of Aristeas memperlihatkan Ptolemy sebagai pendorong penyebaran terjemahan Alkitab Ibrani ke dalam bahasa Yunani sebagai Septuaginta. Akaun ini mengandungi beberapa anakronisme dan tidak mungkin benar. Terjemahan Yunani dari Ibrani Bible kemungkinan berlaku di kalangan orang Yahudi di Iskandariah, tetapi mungkin merupakan proses yang berlarutan dan bukannya satu saat terjemahan.

Hubungan dengan Edit Mediterranean barat

Ptolemy II dan Raja Hiero II dari Syracuse secara berkala disebut mempunyai hubungan yang sangat erat. Terdapat bukti besar untuk pertukaran barang dan idea antara Syracuse dan Alexandria. Hiero sepertinya telah memodelkan berbagai aspek perwakilan dirinya sendiri dan mungkin sistem percukaiannya, yang Lex Hieronica pada model Ptolemaic. Dua daripada pencahayaan pengadilan Ptolemy II, penyair Theocritus dan ahli matematik dan jurutera Archimedes berasal dan akhirnya kembali ke Syracuse. [75] Bukti Numismatik nampaknya menunjukkan bahawa Ptolemy II membiayai kenaikan semula kuasa Hiero II - satu siri syiling gangsa Ptolema yang dikenali sebagai 'perisai Galatian tanpa Sigma' yang dicetak antara 271 dan 265 SM, telah terbukti telah dicetak di Sisilia itu sendiri, berdasarkan gaya mereka, bentuk flan, kapak mati, berat dan mencari tempat. Kumpulan pertama sepertinya telah dicetak oleh ptolemaic mint, mungkin ditinggalkan di sana pada tahun 276 SM setelah Pyrrhus dari Epirus menarik diri dari Sicily. Mereka digantikan oleh satu siri yang sepertinya telah dicetak oleh pudina Syracusan biasa, mungkin ketika meletusnya Perang Punic Pertama pada tahun 265 SM. [76]

Ptolemy II menjalin hubungan baik dengan Carthage, berbeza dengan ayahnya, yang sepertinya pernah berperang dengan mereka sekurang-kurangnya sekali. Salah satu sebabnya ialah keinginan untuk mengalahkan Magas dari Kirene, yang memiliki perbatasan dengan kerajaan Carthaginian di Altars of Philaeni. [77] Ptolemy juga merupakan pemerintah Mesir pertama yang mengadakan hubungan formal dengan Republik Rom. Kedutaan dari Ptolemy mengunjungi kota Rom pada 273 SM dan menjalin hubungan persahabatan (Latin: orang amik). [78] Kedua persahabatan ini diuji pada tahun 264 SM, ketika Perang Punic Pertama meletus antara Carthage dan Rom, tetapi Ptolemy II tetap bersikap netral dalam konflik, menolak permintaan Carthaginian langsung untuk mendapatkan bantuan kewangan. [79] [77]

Hubungan dengan India Edit

Ptolemy dicatat oleh Pliny the Elder sebagai seorang duta besar bernama Dionysius ke mahkamah Maurya di Pataliputra di India, [80] mungkin kepada Maharaja Ashoka:

"Tetapi [India] telah diperlakukan oleh beberapa penulis Yunani lain yang tinggal di istana raja-raja India, misalnya, sebagai Megasthenes, dan oleh Dionysius, yang dikirim ke sana oleh Philadelphus, secara jelas untuk tujuan: semuanya telah memperbesar kekuatan dan sumber daya yang besar dari negara-negara ini. " Pliny the Elder, "Sejarah Semula Jadi", Bab. 21 [81]

Dia juga disebut dalam Edicts of Ashoka sebagai penerima dakwah Buddha Ashoka:

Sekarang adalah penaklukan oleh Dhamma yang dianggap oleh hamba-hamba-Kekasih yang dikasihi sebagai penaklukan terbaik. Dan [penaklukan oleh Dhamma] telah dimenangkan di sini, di perbatasan, bahkan enam ratus yojana jauhnya, di mana raja Yunani Antiochos memerintah, di luar sana di mana empat raja bernama Ptolemy, Antigonos, Magas dan Alexander memerintah, juga di selatan antara Cholas, Pandyas, dan sejauh Tamraparni. Rock Edict Nb13 (S. Dhammika)

Ptolemy mengahwini isteri pertamanya, Arsinoe I, anak perempuan Lysimachus, antara tahun 284 dan 281 SM. Dia adalah ibu kepada anak-anaknya yang sah: [82] [57]

Nama Imej Kelahiran Kematian Catatan
Ptolemy III Euergetes c. 285-275 SM Oktober / Disember 222 SM Menggantikan ayahnya sebagai raja pada 246 SM.
Lysimachus 221 SM
Berenice Phernopherus c. 275 SM? September / Oktober 246 SM Menikah dengan raja Seleucid, Antiochus II Theos.

Ptolemy II menolak Arsinoe pada tahun 270 SM. Mungkin pada tahun 273 SM, dia mengahwini kakaknya yang penuh darah, Arsinoe II, janda Lysimachus, ayah atau Arsinoe I. Mereka tidak mempunyai keturunan, tetapi pada tahun 260 SM, anak-anak Arsinoe I secara sah dinyatakan sebagai anak-anaknya. [83]

Ptolemy II juga mempunyai beberapa gundik. Dengan seorang wanita bernama Bilistiche dia dikatakan mempunyai seorang anak lelaki (tidak sah) bernama Ptolemy Andromachou. [84] Dia mempunyai banyak perempuan simpanan, termasuk Agathoclea (?), Aglais (?) Anak perempuan Megacles, pembawa cawan Cleino, Didyme, pemain kecapi Chian, Glauce, flautis Mnesis, aktris Myrtion, pemain flautis Pothine dan Stratonice. [57]


Perang Diadoch Keempat, 307-301 SM - Sejarah

Saya telah membuat kad rujukan unit tentera ini sebagai kaedah cepat dan mudah untuk mengakses statistik dan peraturan khas untuk unit yang dimainkan semasa permainan Salam Caesar. Fail-fail ini boleh dicetak pada stok kad, potongan, dan kemudian diletakkan di lengan plastik bersaiz standard untuk perlindungan tambahan. Setiap kad unit individu berukuran 3.5 "x 2.5"

Senarai tentera yang terdapat dalam fail yang disediakan di bawah ini bukan merupakan pengeluaran semula senarai yang terdapat di pejabat Salam Caesar makanan tambahan senarai tentera. Senarai ini dibina oleh saya dan orang lain untuk permainan sebenar menggunakan model yang ada. Saya akan terus mengemas kini fail ini dan senarai tentera baru. Sekiranya anda melihat kesalahan dalam fail ini atau jika anda ingin meminta beberapa kad khusus untuk tentera anda, sila hubungi saya.

Antigonid

Setelah berjaya menakluki dinasti Antipatrid di kebanyakan wilayah Macedonia, Antigonus memerintah sebahagian besarnya di Asia Kecil dan utara Syria. Percubaannya untuk menguasai seluruh kerajaan Alexander menyebabkan kekalahan dan kematiannya dalam Pertempuran Ipsus pada 301 SM. Anak lelaki Antigonus Demetrius I Poliorcetes selamat dari pertempuran itu, dan berjaya merebut kekuasaan Macedon sendiri beberapa tahun kemudian, tetapi akhirnya kehilangan takhta, mati di penjara.

  • Antigonus Satu Mata (Umum)
  • Demitrius (Komandan)
  • Phalangite Veternas
  • Infantri Phalangite
  • War Elephant & amp Crew
  • Pasukan Berkuda Berat
  • Berkuda Medium Sederhana
  • Tarentine Light Cavalry
  • Artileri Berat Ballista
  • Peletast dengan Lembing
  • Pemanah Kreta
  • Pemimpin Tanpa Nama (nilai 8)

Carthaginian

Sepanjang sejarahnya, Carthage berada dalam keadaan perjuangan yang berterusan dengan orang-orang Yunani di Sicily dan Republik Rom, yang menyebabkan serangkaian konflik bersenjata yang dikenal sebagai Perang Yunani-Punik dan Perang Punic. Bandar ini juga harus berhadapan dengan orang Berber yang tidak menentu, penduduk asli di seluruh kawasan tempat Carthage dibina. Pada tahun 146 SM, setelah Perang Punic ketiga dan terakhir, Carthage dihancurkan dan kemudian diduduki oleh pasukan Rom. Hampir semua negeri-negeri Phoenician lain dan bekas pergantungan Carthaginian jatuh ke tangan Rom sejak itu.

  • Hannibal Barca (Umum)
  • Mago Barca (Komandan)
  • Hasdrubal
  • Maharbal
  • Veteran Liby-Phoenician
  • Infanteri Berat Libya
  • Kuda Berkuda Sederhana Liby-Phoenician
  • Scutarii Sepanyol
  • Gajah Perang Afrika & Krew amp
  • Berkuda Cahaya Numidian
  • Selat Liguria
  • Numidian Javeliners

Sekutu Bersekutu

Pada tahun 307, Perang Diadoch Keempat meletus. Sekali lagi, Antigonus dan Demetrius berperang melawan Cassander dan Ptolemy, yang sekarang didukung oleh Lysimachus, penguasa Thrace, yang menyerang Asia Kecil dan menawan Sardes dan Efesus. Pasukan Demetrius, yang berada di Thessaly melawan Cassander, menyeberangi Laut Aegea dan memulakan perjalanan ke Asia. Pada masa yang sama, Cassander menyeberangi Hellespont, dengan harapan dapat mendukung Lysimachus, dan Antigonus berpindah dari Syria ke Asia Kecil, dengan harapan dia dan anaknya dapat mengalahkan Cassander dan Lysimachus dalam satu pertempuran yang menentukan.


Konflik ketenteraan serupa dengan atau seperti Wars of the Diadochi

The Wars of the Diadochi (, Pólemoi tōn Diadóchōn), atau Wars of Alexander & # x27s Pengganti, adalah satu siri konflik yang diperjuangkan antara Alexander the Great & # x27s jeneral mengenai pemerintahan kerajaannya yang besar setelah kematiannya. Wikipedia

Diadochi LA.svg memasuki beberapa kerajaan setelah kematiannya, sebuah warisan yang memerintah dan meneruskan pengaruh budaya Yunani kuno di luar negeri selama lebih dari 300 tahun lagi. Peta ini menggambarkan kerajaan diadochi c. 301 SM, selepas Pertempuran Ipsus. Lima kerajaan diadochi adalah: Wikipedia lain

Jeneral Yunani dan salah seorang Diadochi, jeneral saingan, saudara-mara, dan rakan-rakan Alexander Agung yang berjuang untuk menguasai kerajaannya setelah kematiannya. Jenderal infanteri di bawah Alexander Agung, dia akhirnya memegang gelar basileus dan mendirikan Kerajaan Seleucid di atas wilayah yang telah ditaklukkan oleh Alexander di Asia. Wikipedia

Negara kuno yang sekarang menjadi wilayah Macedonia Yunani utara, didirikan pada pertengahan abad ke-7 SM pada zaman Yunani kuno dan bertahan hingga pertengahan abad ke-2 SM. Dipimpin pertama oleh dinasti raja Argead, Macedonia menjadi negara bawahan dari Kerajaan Achaemenid dari Parsi kuno semasa pemerintahan Amyntas I dari Macedon ((r. 547 - 498 SM)) dan puteranya Alexander I dari Macedon ((r. Wikipedia

Konflik antara gabungan Polyperchon, Olympias dan Eumenes dan gabungan Cassander, Antigonus, Ptolemy dan Lysimachus berikutan kematian bapa Cassander & # x27, Antipater (Bupati lama). Kematian Alexander Agung yang tidak dijangka meninggalkan kerajaannya yang luas dan baru diciptakan tanpa pengganti yang jelas. Wikipedia

Peperangan Alexander the Great diperjuangkan oleh Raja Alexander III dari Macedon (& quot; The Great & quot), pertama menentang Kerajaan Parsi Achaemenid di bawah Darius III, dan kemudian melawan ketua-ketua tempatan dan panglima perang sejauh timur seperti Punjab, India (dalam sejarah moden). Pada masa kematiannya, dia telah menakluki sebahagian besar dunia yang diketahui oleh orang Yunani kuno. Wikipedia

Novel sejarah 1981 oleh Mary Renault, yang berurusan dengan kematian Alexander the Great dan selepasnya, perpecahan kerajaannya secara beransur-ansur. Buku terakhir trilogi Alexandernya. Wikipedia

Jeneral Yunani dan satrap. Dia mengambil bahagian dalam Perang Alexander the Great sebagai setiausaha peribadi Alexander dan sebagai komandan medan perang. Wikipedia

Perjanjian perkongsian kuasa disahkan di Triparadisus pada 321 SM antara jeneral Alexander the Great, di mana mereka menamakan bupati baru dan mengatur pembahagian semula satrapies Alexander & # x27s di antara mereka. Ia mengikuti dan mengubah Partition of Babylon yang dibuat pada 323 SM setelah kematian Alexander. Wikipedia

Pertempuran hebat kedua antara Antigonus Monophthalmus dan Eumenes, dua dari pengganti Alexander the Great & # x27s (yang disebut Diadochi). Berjuang dekat Gabiene di Parsi pada tahun 315 SM dan mengakhiri Perang Kedua Diadochi. Wikipedia

Pergaduhan antara sebahagian Diadochi pada tahun 301 SM berhampiran bandar Ipsus di Phrygia.Antigonus I Monophthalmus, penguasa Phrygia, dan puteranya Demetrius I dari Macedon diadu menentang gabungan tiga penyokong Alexander yang lain: Cassander, penguasa Macedon Lysimachus, penguasa Thrace dan Seleucus I Nicator, penguasa Babylonia dan Parsi. Wikipedia

Raja (basileus) kerajaan Yunani kuno Macedon dan anggota dinasti Argead. Dilahirkan di Pella pada tahun 356 SM dan menggantikan ayahnya Philip II ke takhta pada usia 20. Wikipedia

Jeneral dan negarawan Macedonia di bawah raja-raja Philip II dari Macedon dan Alexander the Great, dan ayah kepada Raja Cassander. Pegawai menamakan Polyperchon sebagai penggantinya dan bukannya anaknya Cassander, dan perebutan kuasa selama dua tahun berlaku. Wikipedia

Negara Hellenistik di Asia Barat yang wujud dari 312 SM hingga 63 SM. Ia ditubuhkan oleh Seleucus I Nicator berikutan pembahagian Empayar Macedonia yang ditubuhkan oleh Alexander the Great. Setelah menerima Babylonia pada 321 SM, Seleucus memperluas kekuasaannya untuk memasukkan banyak wilayah Alexander Timur Dekat, membangun sebuah dinasti yang akan memerintah selama lebih dari dua abad. Wikipedia

Perdiccas (Περδίκκας, Perdikkas c. 355 SM & ampndash 321/320 SM) menjadi jeneral dalam tentera Alexander the Great & # x27s dan mengambil bahagian dalam kempen Alexander & # x27s menentang Achaemenid Persia. Selepas kematian Alexander, dia bangkit untuk menjadi komandan tertinggi tentera imperialis dan bupati untuk saudara lelaki Alexander & # x27s dan pengganti cacat intelektual, Philip Arridaeus (Philip III). Wikipedia

Bangsawan Macedonia, jeneral, satrap, dan raja. Semasa separuh pertama hidupnya, dia berkhidmat di bawah Philip II setelah kematian Philip pada tahun 336 SM, dia melayani putera Philip & Alexander. Wikipedia

Putera Alexander Agung (Alexander III dari Macedon) dan Puteri Roxana dari Bactria. Anak lelaki Alexander the Great dan Alexander & # x27s isteri Roxana (seorang Sogdian). Wikipedia

Perang disebabkan oleh krisis penggantian di mana dua atau lebih individu menuntut hak pengganti raja yang meninggal atau digulingkan. Para pesaing biasanya disokong oleh puak-puak di istana kerajaan. Wikipedia

Pertempuran dalam perang pengganti Alexander Agung (lihat Diadochi) antara jenderal Antigonus Monopthalmus dan Cleitus the White. Pertempuran dua hari bertempur berhampiran Byzantium di Hellespont pada 317 SM dan menghasilkan kemenangan Antigonid yang menakjubkan. Wikipedia

Persidangan pertama dan perjanjian berikutnya yang membahagi wilayah Alexander the Great. Diadakan di Babylon pada bulan Jun 323 SM. Kematian Alexander pada usia 32 tahun telah meninggalkan sebuah kerajaan yang membentang dari Yunani hingga ke India. Wikipedia

Pertempuran dalam perang pengganti Alexander Agung (lihat Diadochi) antara Antigonus I Monophthalmus dan Eumenes. Berjuang pada tahun 317 SM. Wikipedia

Sahabat dan sejarawan Alexander Agung Kerajaan Macedon di utara Yunani yang menjadi pemerintah Mesir, sebahagian daripada bekas kerajaan Alexander & # x27s. Firaun dari Ptolemaic Mesir dari 305/304 SM hingga kematiannya. Wikipedia

Jeneral Macedonia yang melayani Philip II dan Alexander the Great dan kemudian memainkan peranan aktif dalam pertempuran berikutnya untuk kawalan antara Alexander & # x27s jeneral. Anak Simmias dari Tymphaia di Epirus. Dia berkhidmat di bawah Philip II dan Alexander the Great, menemani Alexander sepanjang perjalanannya yang panjang. Wikipedia

Pertempuran tentera laut Salamis pada tahun 306 SM berlaku di Salamis, Cyprus antara armada Ptolemy I dari Mesir dan Antigonus I Monophthalmus, dua dari Diadochi, para jeneral yang, setelah kematian Alexander the Great, saling berperang untuk mengawal kerajaannya. Digunakan sebagai pangkalan untuk operasi menentang wilayah Antigonid di Asia Kecil dan Levant. Wikipedia

Philip III Arrhidaeus (sekitar 359 SM & ampndash 25 Disember, 317 SM) memerintah sebagai raja Macedonia dari selepas 11 Jun 323 SM hingga kematiannya. Anak Raja Philip II dari Macedon oleh Philinna dari Larissa, dan dengan itu saudara tiri Alexander Agung. Wikipedia

Konflik berlaku antara 311-309 SM antara Diadochi Antigonus Monophtalmus dan Seleucus, berakhir dengan kemenangan untuk yang terakhir. Konflik tersebut mengakhiri kemungkinan pemulihan kerajaan Alexander the Great, hasil yang disahkan dalam Pertempuran Ipsus. Wikipedia

Penguasa Macedonia yang mengukuhkan kedudukan dinasti Antigonid di Macedon setelah sekian lama ditentukan oleh anarki dan kekacauan dan mendapat kemasyhuran atas kemenangannya ke atas Gaul yang telah menyerang Balkan. Dilahirkan sekitar 320 SM. Wikipedia

Perang Syria adalah satu siri enam perang antara Empayar Seleucid dan Kerajaan Ptolemaic Mesir, penerus kerajaan Alexander the Great & # x27s, pada abad ke-3 dan ke-2 SM di atas wilayah yang kemudian disebut Coele-Syria, salah satu dari sedikit jalan masuk ke Mesir. Konflik ini mengeringkan material dan tenaga kerja kedua belah pihak dan akhirnya menyebabkan kehancuran dan penaklukan mereka oleh Rom dan Parthia. Wikipedia


Alexander & # 8217s Empayar. Rumusan hingga reput. Sahabat ke Persimpangan Sejarah

Jilid ini terdiri daripada makalah yang dibentangkan di Simposium Antarabangsa ke-2 mengenai Alexander the Great di University of Calgary pada bulan Januari 2005 yang bertajuk & # 8220Alexander and After. & # 8221 Ia adalah sekuel dari buku sebelumnya yang bertajuk Crossroads of History: The Age Alexander diterbitkan pada tahun 2003. Tidak seperti jilid sebelumnya, yang memfokuskan pada masa bersejarah Alexander the Great, jilid ini mempunyai fokus yang lebih tematik: untuk & # 8220membuat sejarah mikro pemerintahan, latar belakangnya, dan selepasnya dengan penekanan khusus pada sumbernya, terutamanya sumber bukan Yunani & # 8221 (xi). Kertas kerja tidak disusun mengikut kronologi, sesuai dengan keinginan & # 8217 penyunting untuk memusatkan perhatian pada tema, walaupun nampaknya percubaan dibuat untuk membuat untaian separa kronologi. Hasilnya agak terputus-putus, kerana makalahnya mulai dari pertengahan abad keempat SM hingga abad kedua puluh. Sebagai contoh, karangan terakhir dalam karya tersebut berjudul & # 8220Bukti Terawal untuk Plot kepada Racun Alexander & # 8221 (hlm. 265-276), yang mana yang diharapkan akan jatuh di antara karya-karya itu dalam kehidupan Alexander & # 8217 dan penggantinya.

Demi kesimpulan ringkas, saya akan memfokuskan kepada makalah-makalah yang saya anggap sangat provokatif dan bermaklumat. Ringkasan ringkas semua makalah yang termasuk dalam jilid diberikan dalam pengenalan oleh salah satu penyumbang, Stanley Burstein.

Kertas Craig Cooper & # 8217s membahas bahasa yang digunakan para orator kuno untuk menyindir individu & # 8217 yang bersimpati pro-Macedonia. Dia menggunakan ucapan Hyperides, Demosthenes, dan Dinarchus untuk menggambarkan terbaik manipulasi retorik tingkah laku filia. Akhirnya, dia menyimpulkan, seseorang yang melanggar tingkah laku persahabatan yang biasa dilakukan (menghiburkan, keintiman, dan memberi salam di jalan) dianggap sebagai penyokong orang Macedonia. Demosthenes terutama tergolong dalam kategori ini memandangkan dia menerima dana dari orang Persia untuk membantu orang-orang Thebans, tetapi gagal menolong Thebans, sehingga melanggar kebiasaan persahabatan. Karangan ini menarik, walaupun membuat seseorang tertanya-tanya apakah ada tipu daya retorik lain yang digunakan untuk menunjukkan di mana seseorang bersimpati politik.

Kertas Elizabeth Carney & # 8217s sangat bermaklumat dan memberi banyak penerangan mengenai pembinaan imej dinamik. Dia memfokuskan analisisnya pada monumen dinasti, Philippeum, dan program patungnya. Dibangun setelah kemenangan Chaeronea pada tahun 338 SM, struktur tersebut menggunakan gambar wanita kerajaan untuk membuat persepsi tertentu terhadap keluarga yang berkuasa. Imej yang diproyeksikan adalah kekuatan dan kejayaan dengan sedikit ketuhanan. Apa yang menjadikan monumen Argead ini sangat berbeza adalah individu yang digambarkan di dalam temboknya dan juga mereka yang ketinggalan. Dia termasuk ibunya, Eurydice, yang memiliki reputasi yang baik tetapi tidak termasuk kakak atau anak perempuannya oleh Olympias. Dia juga tidak termasuk keturunan ilahi keluarga, Heracles. Hasil dari program spesifik seperti itu menciptakan gambaran kekuasaan kerajaan keturunan yang menyindir ketuhanan tetapi tidak pernah secara terang-terangan menyarankannya.

Esei Lynette Mitchell & # 8217 membahas garis keturunan bagi keluarga diraja Macedonia. Idea bahawa putera sulung akan memerintah bukanlah kesimpulan awal bagi orang Macedonia. Penggantian, menurutnya, didasarkan pada hubungan sosial, baik secara peribadi dan tidak peribadi. Dia percaya bahawa kedua-dua Philip dan Alexander tunduk pada idea bahawa hak untuk memerintah bukanlah kemalangan kelahiran. Philip tidak menggantikan ayahnya dan menurut sumbernya, Alexander sendiri memerlukan pengumuman dari orang lain. Ketika Alexander mengambil takhta pada tahun 336 SM, pemerintahannya diancam oleh pelbagai individu yang ingin merebut kekuasaannya. Contohnya, Attalus, Amyntas, dan anak-anak Aeropus adalah beberapa yang disebutkan dalam sumbernya. Analisis Mitchell & # 8217s menjelaskan mengapa Alexander memerlukan pengakuan haknya untuk memerintah dari pelbagai kumpulan seperti Liga Korintus.

Dalam artikelnya mengenai peranan permainan semasa pemerintahan Alexander & # 8217, Winthrop Lindsay Adams mencabar pandangan bahawa Alexander tidak menyukai permainan dan atlet (Plut. Mor. 331b, Alex. 4.5) dengan menyatakan bahawa permainan mempunyai peranan yang sangat penting dalam operasi kempennya. Mereka bertugas menghiburkan tentera dan menjaga semangat mereka: & # 8220a rancangan USO Yunani & # 8221 (hlm. 138). Mereka juga berfungsi sebagai propaganda: permainan adalah representasi budaya Yunani di negeri asing. Walaupun penilaiannya memberikan alasan untuk kekerapan permainan, seseorang dapat menduga bahawa permainan (atau Alexander) akhirnya gagal dalam tujuannya sejak para lelaki bersatu di Opis. Saya tertanya-tanya tentang pengaruh atau reaksi orang-orang Parsi terhadap permainan ini terutamanya kerana percubaan Alexander & # 8217 untuk menenangkan mereka, proskynesis dan penggunaan pakaian campuran. Adakah permainan ini berfungsi sebagai ungkapan terang-terangan penaklukan Macedonia?

Dalam pemeriksaan peranan yang dimainkan oleh Korintus dalam perang para penerus, Michael Dixon menunjukkan bahawa Korintus sangat penting bagi & # 8217 rancangan pengganti untuk mengesahkan pemerintahan mereka dari kematian Alexander & # 8217 hingga pertempuran Ipsus pada 301 SM. Kerana Perang Parsi dan Liga Hellenic, Korintus adalah simbol kebebasan Yunani. Philip memilih Korintus sebagai lokasi Liga Korintus tepat kerana di situlah Liga Hellenic dibentuk pada tahun 480 SM. Alexander pergi ke Korintus kerana dia mahu Liga Korintus mengiktirafnya sebagai pengganti ayahandanya. Dixon menyatakan, & # 8220Dalam fikiran Diadochoi, pengisytiharan kebebasan Yunani lebih besar jika dikeluarkan dari Korintus sebagaimana yang telah dilakukan oleh Philip dan Alexander & # 8221 (152). Dia menunjukkan bahawa Polyperchon, Ptolemy, Antigonus Monophthalmus, dan Demetrius Poliorcetes semuanya menyatakan kebebasan Yunani ketika berusaha menghidupkan kembali Liga Korintus. Dia menegaskan bahawa mereka semua mengikuti model Philip dan Alexander. Namun, ada kemungkinan juga, dengan memanggil sebuah perhimpunan di Korintus pada tahun 318 SM, Polyperchon menetapkan model yang perlu diikuti oleh yang lain daripada Philip dan Alexander. Tidak seperti Philip dan Alexander, Polyperchon & # 8217 kebangkitan Liga Korintus bertepatan dengan Sukan Isthmian. Ptolemy dan Demetrius sama-sama mengikutinya.

Tiga makalah dalam jilid ini membahas masalah kronologi pada tahun-tahun awal setelah kematian Alexander & # 8217: Pat Wheatley, & # 8220Pengenalan kepada Masalah Kronologi dalam Sumber dan Biasiswa Diadochoi Awal, & # 8221 Edward M. Anson, & # 8220Early Hellenistic Kronologi: Bukti Cuneiform, & # 8221 dan Tom Boiy, & # 8220 Tablet Cuneiform dan Ostraca Arama: Antara Kronologi Rendah dan Tinggi pada Zaman Diadochoi Awal. & # 8221 Ketiga-tiga menerangkan masalah dengan peristiwa temu janji dalam tempoh ini, tetapi fokus pada satu aspek tertentu. Esei Wheatley & # 8217 merangkum isu-isu utama dan aliran pemikiran (& # 8220high & # 8221 dan & # 8220low & # 8221). Di samping itu, ia menyertakan ringkasan ringkas mengenai sumber-sumber kuno yang ada yang sangat berguna bagi seorang pemula di lapangan. Perjanjian kerja Anson & # 8217 hanya dengan tablet cuneiform dan tarikh Perang Diadoch Ketiga, terutama Eumenes & # 8217 berbaris ke Babylon pada tahun 317 SM. Berfokus pada tablet cuneiform dan Ostraca Aram, Boiy melihat secara khusus tablet pentadbiran dan undang-undang untuk membantu dalam masalah kronologi. Dia juga mempertahankan & # 8220low & # 8221 temu janji pengaturan Triparadeisus dan Antigonus & # 8217 di Babylonia. Ketiga-tiga karangan itu berharga untuk memahami beberapa masalah berkaitan dengan tarikh awal Hellenistik.

Mengambil pendekatan yang berbeza daripada Scullard ( Gajah di Dunia Yunani dan Rom, 1974) yang memfokuskan terutama pada penyebaran gajah secara taktikal dalam pertempuran, Christopher Epplett memfokuskan pada infrastruktur yang diperlukan untuk menyokong gajah dalam tentera. Ketika orang Macedonia pertama kali bersentuhan dengan gajah dalam tentera Parsi (di Arbela), Epplett menunjukkan bahawa orang-orang Parsi tidak berpengalaman dalam menangani haiwan besar. Anehnya, orang Macedonia menggunakan kaedah Parsi untuk menggunakan dan merawat gajah, walaupun orang-orang Parsi melakukan praktik dasar. Sebagai contoh, sebuah pelindung permainan diraja disimpan di Babylon dan Susa oleh orang Parsi dan orang Macedonia. Jelas dari sumber bahawa tentera Macedonia menggunakan gajah dalam pertempuran seperti yang dilakukan oleh para pengganti. Ini adalah analisis unik dari aspek tertentu kekuatan Alexander & # 8217s. Tetapi, satu sumber menunjukkan bahawa Alexander suka menggunakan gajah untuk berburu untuk menyokong tentera (Arrian 4.30). Ini adalah aspek topik & # 8220 yang tidak diketahui & # 8221 yang tidak ditangani oleh Epplett.

Pada akhirnya, karya ini adalah peningkatan berbanding jumlah sebelumnya. Makalah-makalah itu menarik dan menimbulkan pemikiran serta maklumat. Karya secara keseluruhan menganalisis sumber-sumber dengan berkesan dan memberikan nota kaki yang besar serta bibliografi (walaupun tidak mempunyai indeks). Satu-satunya kritikan saya, selain daripada susunan kertas yang tidak teratur, adalah bahawa nama dan tempat Yunani tidak ditransliterasi secara konsisten. Ketidakkonsistenan ini dapat membingungkan beberapa orang, tetapi, secara umum, saya tidak menganggapnya mengurangkan kualiti keseluruhan kertas atau jumlah keseluruhan.

Isi kandungan

Craig Cooper, & # 8220The Retoric of Philippizing & # 8221 (hlm. 1-12),

Francis Pownall, & # 8220 The Panhellenism of Isocrates & # 8221 (hlm. 13-26),

Elizabeth D. Carney, & # 8220 The Philippeum, Women, and the Formation of Dynastic Image & # 8221 (hlm. 27-60),

Lynette Mitchell, & # 8220Bertanggungjawab? Penggantian di Rumah Diraja Argead & # 8221 (hlm. 61-74),

Daniel Ogden, & # 8220Dua Kajian dalam Penerimaan dan Perwakilan Alexander & # 8217s Seksualiti & # 8221 (hlm. 75-108),

Victor Alonso, & # 8220Alexander, Cleitus, dan Lanice: Asuhan dan Penyelenggaraan & # 8221 (hlm. 109-124),

Winthrop Lindsay Adams, & # 8220Permainan Alexander the Great & # 8221 (hlm. 125-138),

Stanley M. Burstein, & # 8220Tukang Kebun Menjadi Raja, atau Adakah Dia? Kes Abdalonymus of Sidon & # 8221 (hlm. 139-150),

Michael Dixon, & # 8220Corinth, Greek Freedom, and the Diadochoi, 323-301 SM & # 8221 (hlm. 151-178),

Pat Wheatley, & # 8220Pengenalan kepada Masalah Kronologi dalam Sumber dan Biasiswa Diadochoi Awal & # 8221 (hlm. 179-192),

Edward M. Anson, & # 8220Kronologi Awal Hellenistik: Bukti Cuneiform & # 8221 (hlm. 193-198),

Tom Boiy, & # 8220 Tablet Cuneiform dan Aramaic Ostraca: Antara Kronologi Rendah dan Tinggi pada Zaman Diadochoi Awal & # 8221 (hlm. 199-208),

Christopher Epplett, & # 8220Gajah Perang di Dunia Hellenistik & # 8221 (hlm. 209-232),

Jeanne Reames, & # 8220Alexander sebagai Ikon: Beberapa Konteks Sosio-Politik Alexander the Great in Twentieth-Century Fiction & # 8221 (hlm. 233-244),

Boris Dreyer, & # 8220The Arrian Parchment di Gothenburg: Kaedah Pemprosesan Digital Baru dan Hasil Awal & # 8221 (hlm. 245-264), dan

Waldemar Heckel, & # 8220 Bukti Terawal untuk Plot to Poison Alexander & # 8221 (hlm. 265-276).


Cleopatra: Dinasti Ptolema di Mesir

Mungkin salah satu bandar yang paling terkenal dalam sejarah kuno adalah Alexandria Mesir. Alexander the Great datang ke Mesir pada tahun 332 SM dan mendirikan kota pelabuhan Alexandria 331 SM. Dia memperoleh Mesir tanpa banyak pertarungan dari satrap sekarang, atau penguasa Parsi tempatan, Mazakes (Redford). Sebilangan sarjana menyatakan Alexandria adalah "yang paling penting" dari semua kota yang diciptakannya (Cartledge 106). Alexandria berubah menjadi kota seni dan sains, memiliki perpustakaan dan muzium. Ia mendapat gelaran "ibu kota budaya seluruh dunia Yunani" (Cartledge 108).

Kematian Alexander meninggalkan Mesir untuk diperintah oleh Ptolemy I, seorang kenalan dekat Almarhum Alexander ("Kerajaan Ptolemaic"). Namun, negara Alexander yang dahulunya berkuasa mula runtuh. Ptolemy Saya melihat ini sebagai peluang untuk memantapkan pemerintahannya. Dia menentang serangan dari Perdiccas, jeneral dekat Alexander yang Agung dan penguasa Kappadocia, dalam Perang Diadochi Pertama, dan menyatakan dirinya sebagai raja Mesir pada 305 SM. Ini adalah permulaan pemerintahan sekitar 300 tahun Dinasti Ptolema. Keluar dari dinasti inilah yang mengangkat Cleopatra VII (Redford) yang terkenal.

Sejarah Ringkas Raja-Raja Dinasti Ptolema

Penguasa pertama Dinasti Ptolema di Mesir ialah Ptolemy I Soter, penipu bermaksud penyelamat. Perang Diadoch Pertama adalah ciri pemerintahannya yang berlangsung dari 322-320 SM, ini adalah perang antara jeneral Alexander the Great, atau Diadochi (Redford). Selepas kematian Alexander the Great, keseimbangan kekuatan digoncang dan para jeneralnya berusaha untuk melepaskan kuasa. Ketegangan meningkat antara para pemimpin ketika janji tidak ditepati dan pakatan dan perpecahan baru dibuat. Sejarawan percaya Ptolemy I sengaja mendorong jeneral lain ke dalam Perang Diadochi Pertama kerana dia meragut mayat Alexander the Great dan membelinya ke Mesir. Perdiccas pertama kali memerintahkan agar jenazah Alexander Agung dikuburkan di Aegae Macedonia, tetapi Ptolemy I meyakinkan konvoi jenazah untuk membawanya ke Mesir dan menguburkannya di kuil Zeus Ammon. Selepas ini, Perdiccas mengumpulkan pasukan untuk menyerang Ptolemy I di Mesir, tetapi setiap kali dia berusaha membawa anak buahnya ke kota, Sungai Nil akan menghalang jalannya. Ketika Perdiccas gagal untuk ketiga kalinya masuk ke Alexandria dan pasukannya mulai memberontak, dia berusaha mendapatkan nasihat ketenteraan dari sekutunya & # 8211Peithon, Seleucus, dan Antigenes. Daripada memberinya nasihat, mereka membunuhnya untuk menamatkan perang yang tidak bermakna ini. Sekutu Perdiccas bertemu dengan Ptolemy I selepas itu untuk berunding. Rundingan tersebut menjadikan Ptolemy I sebagai penguasa Mesir, Babylonia akan diperintah oleh Seleucus, Peithon akan memerintah Media, dan Antigenes akan memerintah Elam (Lendering).

Ptolemy II Philadelphus adalah anak kepada Ptolemy I Soter dan mengambil alih pemerintahannya. Dia bersama-sama dengan kakaknya, penguasa wanita Ptolemaic pertama, Arisone II.Perang Syria bermula semasa pemerintahannya dan berakhir semasa pemerintahan Ptolemy VI Philometor (Redford). Pejuang utama dalam Perang Syria termasuk Kerajaan Ptolemaic dan Kerajaan Seleucid. Mereka berperang di bahagian selatan Syria, disebut sebagai Coele-Syria. Terdapat enam Perang Syria secara total, masing-masing semakin melemahkan kedua-dua negara. Perang Syria pertama (274-271 SM) berakhir dengan kawalan Ptolemaic ke atas Coele-Syria. Perang Syria kedua (260-253 SM) diselesaikan dengan persatuan antara puteri Ptolemaic Cleopatra II dan Antiochos II, raja Seleukid semasa. Perang Syria ketiga (246-241 SM) meninggalkan Empayar Ptolemaic dengan tanah terbanyak yang akan dituntutnya. Perang Syria keempat (219-217 SM) menggunakan tentera Mesir dan mengakibatkan Mesir mempertahankan tuntutannya terhadap Coele-Syria. Pada penghujungnya, askar Mesir menyusun "Pemberontakan Mesir" dan menarik diri dari Kerajaan Ptolema. Kerajaan Ptolemaic merebut kembali tanah tersebut pada tahun 185 SM yang diambil dari pemberontak. Perang Syria kelima adalah kegagalan bagi Kerajaan Ptolemy, yang mengakibatkan kehilangan Coele-Syria dan perkahwinan Ptolemy V dengan Cleopatra I, puteri raja Seleucid, Antiochos III. Perang Syria keenam berakhir kerana penglibatan Rom, memaksa Kerajaan Seleucid untuk meninggalkan Mesir sendirian ("Perang Syria"). The Roman Publius Cornelius Scipio Africanus mengatakan perkara berikut dalam perundingan terakhirnya ke Antiochos:

"Sifat Antiochus yang mencengkam telah menjadi penyebab kemalangan masa kini dan masa lalu. Walaupun dia adalah pemilik kerajaan yang luas, yang tidak dibantah oleh orang Rom, dia merampas Coele-Syria, milik Ptolemy, saudara sendiri dan rakan kita & # 8230. Kita mungkin akan menjatuhkan hukuman yang lebih berat kepadanya kerana kekhilafannya dalam memerangi kita dengan begitu gigih, tetapi kita tidak terbiasa menyalahgunakan kemakmuran kita sendiri atau memburukkan nasib orang lain. Kami akan memberikannya syarat yang sama seperti sebelumnya & # 8230Dia mesti meninggalkan Eropah sama sekali dan seluruh Asia di sisi Taurus ini, batas-batas yang akan ditetapkan selepas ini ”(Appian 38).

Terdapat banyak penguasa Ptolemy sebelum Cleopatra VII. Kemenangan utama pemerintahan setiap raja akan diringkaskan. Semasa pemerintahan Ptolemy III Euregetes, Kerajaan Ptolemaic Mesir adalah yang terbesar yang pernah ada. Pemerintahan Ptolemy IV Philopator ditandai dengan permulaan pemberontakan dari rakyat yang berubah menjadi rasa tidak puas hati yang tidak mengancam. Pada tahun 194 SM, Ptolemy V Epiphanes mengahwini penguasa wanita Ptolemaic pertama dengan nama Cleopatra I. Pemerintahannya penuh dengan kerusuhan dan dia mati di tangan jeneral-jeneralnya sendiri melalui racun (Redford).

Selepas kematian Ptolemy V, Cleopatra I memerintah sehingga dia meninggal. Anaknya, Ptolemy VI Philometor memikul tanggungjawab untuk memerintah pada tahun 175 SM dan mengahwini Cleopatra II, adiknya. Penting untuk diperhatikan bahawa sumbang mahram adalah ciri budaya Mesir, budaya Yunani didapati sumbang mahram tidak sesuai untuk lelaki fana (Roller 36). Mereka memerintah bersama, dan pada beberapa waktu memerintah dengan Ptolemy VII, putra mereka. Ptolemy VI juga mengahwini Cleopatra Thea, anak perempuannya, untuk melindungi takhta Ptolema. Dialah yang membenarkan pendirian Kuil Yahweh. Ptolemy VIII Eurgetes II mengahwini adik perempuannya (dan janda Ptolemy VI setelah dia mengalami kecederaan maut dalam pertempuran Oinoparas) Cleopatra II, dan terus membunuh anaknya, Ptolemy VII, kerana berusaha untuk merebut pemerintahan Ptolema. Dia juga berkahwin dengan Cleopatra III, anak perempuan Cleopatra II dan keponakan Ptolemy VIII. Namun, perang saudara Cleopatra II mendorong Ptolemy VIII dan Cleopatra III pergi ke Cyprus. Setelah itu, Cleopatra II mengisytiharkan dirinya sebagai ratu Alexandria yang berdaulat dengan gelaran Thea Philometor Soteira yang bermaksud "penyelamat penyayang ibu yang dewi." Ptolemy VIII kembali menguasai Alexandria, tetapi pertarungan itu menyebabkan banyak orang mati, dan dia menerbitkan keputusan amnesti sebelum dia meninggal pada tahun 116 SM (Redford).

Ptolemy IX Soter II dan Ptolemy X Alexander I, anak-anak Cleopatra III dan Ptolemy VIII, memerintah bersama dari tahun 116-81 SM. Selama ini, Cleopatra III sepertinya lebih banyak menjalankan pemerintahan atas raja-raja. Ptolemy X mengahwini anak perempuan Ptolemy IX, Cleopatra Berenice III. Setelah Ptolemy X meninggal, Cleopatra Berenice III adalah penguasa, tetapi tidak lama. Ptolemy XI Alexander II, anak lelaki Ptolemy X dan seorang wanita yang tidak dikenali, berkahwin dengan Cleopatra Berenice III dan membunuhnya. Kejahatannya tidak disedari, dan orang Alexandria membunuhnya (Redford).

Setelah kematian Ptolemy XI Alexander II, tidak ada pewaris tahta lelaki yang sah. Untuk menyelesaikannya, Ptolemy XII Neos Dionysos, putera Ptolemy IX dan selir yang tidak dikenali, menjadi penguasa. Dia mengahwini kakaknya, Cleopatra V, dan mempunyai anak perempuan Cleopatra Berenice IV. Dia juga berkahwin dengan wanita yang tidak dikenali dan mempunyai empat lagi anak: Ptolemy XIII Theos Philopator, Arsinoe IV, Ptolemy XIV, dan Cleopatra VII. Cleopatra VII bersama-sama dengan ayahnya dan saudara-saudaranya. Namun, Ptolemy XIII membunuh pemimpin tentera Rom Pompey. Ini membuat Julius Caesar, konsul dan diktator Rom, sekarang, dan dia telah membunuh Ptolemy XIII dan Alexandria ditempatkan di bawah kekuasaan Rom. Meskipun demikian, Cleopatra VII dapat menggoda Julius Caesar dan mendapatkan kembali takhta (Redford).


Tonton videonya: Cell Expansion Wars Stage 301 Walkthrough Krieg der Zellen Level 301 (Mungkin 2022).