Podcast Sejarah

Penentang Kesungguhan

Penentang Kesungguhan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada 27 April 1939, Parlimen meluluskan Akta Latihan Ketenteraan. Perbuatan ini memperkenalkan wajib untuk lelaki berusia 20 dan 21 tahun yang kini diwajibkan menjalani latihan ketenteraan selama enam bulan. Namun, pelajaran telah diambil dari Perang Dunia Pertama. Tribunal Keberatan Bersatu ditubuhkan untuk menangani tuntutan pengecualian, tetapi kali ini tidak ada wakil tentera yang bertindak sebagai pendakwa. Yang paling penting, Tribunal bersedia memberikan pengecualian mutlak. Dalam tempoh enam tahun akan datang, seramai 59.192 orang di Britain mendaftar sebagai Consciousious Objectors (CO).

Semasa meletusnya Perang Dunia Kedua, Parlimen meluluskan Undang-Undang Perkhidmatan Nasional (Angkatan Bersenjata), di mana semua lelaki berusia antara 18 hingga 41 tahun dikenakan tanggungjawab wajib. Pendaftaran semua lelaki dalam setiap kumpulan umur pada gilirannya bermula pada 21 Oktober bagi mereka yang berumur 20 hingga 23 tahun. Menjelang Mei 1940, pendaftaran hanya dilakukan sehingga lelaki berusia 27 tahun dan tidak mencapai mereka yang berumur 40 hingga Jun 1941.

Pada tahun 1940, dengan pemerintah Inggeris menjangkakan pencerobohan Jerman setiap saat, pendapat masyarakat bertentangan dengan Conscientious Objectors. Lebih 70 majlis tempatan memberhentikan CO yang bekerja untuk mereka. Di beberapa tempat pekerja pekerja enggan bekerja di samping CO. Dalam kes lain, majikan memecat semua yang didaftarkan sebagai pasifis.

Pada 18 Disember 1941, Akta Perkhidmatan Negara diluluskan oleh Parlimen. Undang-undang ini memanggil wanita yang belum berkahwin berusia antara dua puluh hingga tiga puluh tahun. Kemudian ini diperluaskan kepada wanita yang sudah berkahwin, walaupun wanita hamil dan ibu dengan anak kecil dikecualikan dari pekerjaan ini.

Peruntukan telah dibuat dalam undang-undang bagi orang untuk membantah perkhidmatan ketenteraan atas dasar moral. Dari kumpulan pertama lelaki berusia 20 hingga 23 dan dianggarkan 22 dalam setiap 1000 keberatan dan pergi ke pengadilan tentera tempatan. Pengadilan sangat bervariasi dalam sikap mereka terhadap keberatan hati nurani terhadap perkhidmatan ketenteraan dan perkadaran yang ditolak sepenuhnya berkisar antara 6 persen hingga 41 persen.

Pandangan politik dan moral ketua pengadilan sangat penting. Sangat sukar untuk mendapat perbicaraan yang adil di London, terutamanya semasa Blitz. Pada suatu kesempatan ketua mengatakan kepada terdakwa bahawa rayuannya ditolak kerana "Bahkan Tuhan bukan seorang pasifis, kerana akhirnya dia membunuh kita semua".

Penentang yang berhati-hati disokong oleh Peace Pledge Union. Semasa Perang Dunia Kedua anggota PPU ditangkap kerana menghasut rasa tidak senang di kalangan angkatan tentera. Ini termasuk enam anggota yang diadili kerana menerbitkan poster tersebut, 'Perang akan berakhir ketika lelaki menolak untuk berperang. Apa yang akan anda lakukan mengenainya? ' Yang lain ditangkap kerana mengadakan perjumpaan awam dan menjual surat khabar PPU, Berita Damai, di jalanan.

Ketika perang berlangsung semakin sedikit lelaki yang keberatan untuk berkhidmat dalam angkatan bersenjata. Pada bulan Mac 1940, hanya 16 dari 1000 yang melakukannya. Oleh Dunkirk ini jatuh ke 6 dalam 1000.

Dari 6000 orang yang masuk dalam daftar penentang teliti, sekitar 2000 adalah wanita. Kira-kira 500 wanita diadili atas pelbagai kesalahan, dan lebih dari 200 di antaranya dipenjara.

Kita semua menyedari bahawa ada orang-orang yang benar-benar tulus dan benar-benar duduk dalam masalah ketenteraan di mana penyelewengan ini dilakukan secara berhati-hati, kita ingin mereka dihormati, dan tidak boleh ada penganiayaan.

Ketika saya bekerja di London, saya terpaksa menghabiskan enam bulan di Wormwood Scrubs, kerana enggan menerima syarat. Saya naik ke Bow Street, yang merupakan gabungan paling atas. Saya mempunyai majistret kecil yang agak jinak tetapi tegas bernama Sir Bernard Watson. Saya membuat pernyataan mengapa saya menganggap perang tidak sesuai dengan agama Kristian, dan mengapa saya menolak untuk menerima syarat, bahawa saya merasakan hati nurani harus dihormati. Dia mendengarkannya, dan kemudian menurunkan saya. Pada kedua-dua pengadilan dan rayuan saya, saya merasakan pihak berkuasa telah melakukan usul tersebut, saya rasa tidak ada percubaan untuk membincangkan pandangan saya dengan saya, atau menyiasat. Mereka hanya mendengarkan dan berkata, 'Tidak ada apa-apa.'

Hukuman saya adalah kerja keras, yang sepatutnya melibatkan tidur selama dua minggu pertama di papan kosong. Tetapi mereka lupa untuk mengambil tilam saya, jadi itu bukan sekadar nama. Kami dikurung pada awal pagi, kira-kira pukul setengah lima, dan keluar lagi sekitar pukul tujuh pagi. Terdapat keadaan kegilaan biasa yang mengerikan, dengan baldi di dalam sel. Keletihan pada waktu pagi adalah pengalaman mengerikan, najis dan air kencing di mana sahaja.

Pengawal secara keseluruhannya memusuhi CO. Orang-orang yang melakukan rompakan dengan keganasan mendapat lebih banyak penghormatan daripada mereka. Mereka menyatakan dengan jelas bahawa kita dianggap sebagai sampah. Terdapat bias patriotik yang lemah lembut. Satu atau dua skru lebih baik, tetapi pada umumnya itulah sikapnya.

Dia berada di Winson Green selama dua bulan. Wormwood Scrubs, tempat dia dipindahkan, lebih baik, ada lebih banyak komunikasi, dan umumnya lebih mudah. Saya tidak tahu mengapa, tapi itu hanyalah penjara yang lebih jollier. Tetapi dia tidak menyelesaikannya

ayat; dia merayu dari penjara, dan dibebaskan. Dia pernah bermain dalam drama ini Pick-Up Girl, itu orang Amerika, saya rasa. Itu berkaitan dengan pelacuran, dan dihasilkan oleh Peter Cotes, dan mendapat pemberitahuan yang sangat baik. Ratu Mary sangat berminat dengan keseluruhan pertanyaan: dia menghantar wanita yang sedang menunggu untuk melihatnya, untuk mempunyai laporan mengenainya. Oleh itu, mereka menulis sepucuk surat ke pengadilan banding dengan alasan mereka menyangka dia harus keluar dan meneruskan pekerjaannya sendiri. Jadi dia keluar, tetapi diperintahkan untuk masuk ke dalam perhutanan, yang dia senang melakukannya. Ketika dia keluar dia benar-benar kelabu, dan dia tidak dapat bercakap. Dia menderita selesema dan penyakit kuning, dan dia hanya berbisik, yang mengerikan.

Terdapat banyak stigma untuk menjadi CO. Kami menjalani beberapa peperangan di Disley, di luar Manchester. Banyak orang di kampung itu tidak bercakap dengan saya, atau dengan David ketika dia turun. Itu adalah orang-orang yang lebih tua. Ada seorang lelaki yang sangat baik di sana yang sangat cedera dalam perang dunia, dan yang benar-benar anti-perang. Anaknya seorang CO, dan saya cenderung pergi dan melihat orang seperti itu, hanya dengan orang yang sedikit bersimpati. Jika tidak, hanya ada dua orang di kampung yang memiliki ketenangan pasifis, wanita yang menjaga kedai gula-gula dan isteri posmaster. Mereka selalu bersikap baik terhadap David, tetapi orang lain bersikap, 'Anak saya mungkin terbunuh mendapatkan makanan untuk anak-anak anda, apa yang anda lakukan?'

Saya rasa ayah saya cukup mempengaruhi cara pemikiran saya. Dia adalah pembuat kabinet dan dia bekerja dengan Keretapi Timur Laut. Dia pernah berada di parit di Perancis, jadi dia tahu perang apa itu. Dia mempunyai beberapa pengalaman yang mengerikan. Sudah jelas bahawa ia sangat mempengaruhi dirinya. Dia datang untuk melihat bahawa tidak ada kebaikan yang diperoleh dari pertempuran perang. Sebelum perang dunia kedua meletus, dia terlibat dengan perdamaian "kata sepakat. Saya pergi bersamanya ketika saya masih kecil di sekolah; kami pergi dari pintu ke pintu menyerahkan soal selidik. Hampir tanpa sedar pemikiran saya berkembang seiring dengan ketenangan.

Saman saya menjelang akhir sesi musim bunga pada tahun 1941. Saya terpaksa hadir di mahkamah. Pendengarannya sangat singkat. Saya mengaku tidak mahu mendaftar, dan oleh itu saya dijatuhi hukuman penjara dua puluh lapan hari atau denda lima paun, yang mana saya diberi tempoh tertentu untuk membayar. Saya tidak membayarnya. Kemudian pada suatu hari saya mempunyai pelawat. Dia datang dari balai polis. Dia berkata, 'Di mana wangnya?' Saya berkata, 'Saya tidak akan membayarnya.' Maka dia berkata, 'Sebaiknya kamu ikut aku.' Begitu sahaja.

Saya dibawa ke Penjara Strangeways di Manchester. Saya sudah lama tahu apa yang saya inginkan, tetapi saya tidak tahu bagaimana keadaannya. Cuaca sejuk, sel sejuk, dan diam adalah aturannya. Walaupun semasa beriadah, kami tidak dibenarkan bercakap. Kami berpusing-pusing mengelilingi halaman dengan bertiga, dengan seorang petugas berdiri di atas alas. Sekiranya kita menghampiri ketiga di depan kita terlalu dekat, dia akan menghentikan kita dan menahan kita sehingga mereka melangkah lebih jauh. Tidak ada perbincangan di bengkel. Kami dikurung kira-kira pukul empat pagi, dan tetap berada di dalam sel sehingga pukul enam pagi, ketika kami merosot keluar, dan kemudian kembali dan membersihkan sel kami, dan sarapan dibawa kepada kami.

Masa paling mengganggu adalah ketika Manchester diserbu. Sirene serangan udara pergi pada waktu malam, jadi kami terkunci, dan semua lampu dimatikan. Saya dapat mendengar pegawai penjara berpusing-pusing dari sel ke sel, melihat melalui lubang pengintip untuk memastikan kami semua berada di sana. Kemudian ada keheningan mutlak sehingga semuanya hilang. Mereka telah pergi ke tempat perlindungan mereka, dan kita semua ditinggalkan di sel kita, sepenuhnya sendiri, bertanya-tanya apa yang akan berlaku seterusnya. Kami dapat mendengar pesawat-pesawat itu jatuh dan bom-bom itu jatuh, dan ini berlaku lima malam berjalan, walaupun ketika saya berada di sana, penjara itu tidak rosak.

Terdapat banyak perasaan sakit pada masa itu, saya masih ingat bahawa walaupun pada usia muda. Saya juga ingat bahawa guru sekolah Ahad saya adalah penentang yang tidak berhati-hati, dan saya rasa dia dipenjarakan sebentar, tetapi kemudian dibebaskan. Dia agak ganjil dalam banyak hal. Secara keseluruhan saya tidak menyangka orang terlalu bimbang tentangnya, tidak ada persoalan mengenai bulu dan bulu atau perkara seperti itu. Saya tidak boleh mengatakan dia menjadi korban dengan cara apa pun, kerana dia telah membuat pandangannya sejak awal. Ada seorang lelaki yang pastinya dipenjara kerana pandangannya. Selepas itu saya belajar bahawa dia adalah komunis yang diakui dan dia menghabiskan banyak masa di dalam dan di luar penjara. Dia biasa bercakap menentang perang di perjumpaan awam, dan saya rasa dia menimbulkan banyak kebencian. Saya ingat bahawa selepas perang, ketika mereka memulakan majlis daerah bandar, lelaki ini berdiri sebagai komunis untuk majlis itu, dan mengambil pasta. Saya ingat bahawa sikapnya terhadap perang dilemparkan ke wajahnya semasa pilihan raya. Dia mendapat undi sangat sedikit.

Kami sangat menyedari orang-orang di kakitangan kami, dan mengapa mereka tidak bertengkar. Kami mempunyai seorang lelaki yang bergabung dengan pasukan yang sangat kami sayangi. Kami fikir dia adalah seorang guru yang hebat, sangat baik dan lemah lembut, dan kami tahu bahawa dia akan menjadi tentera.

Kami ada lelaki lain datang ke sekolah yang dilabel CO - Saya tidak tahu sama ada dia benar-benar, ini tidak pernah disahkan. Dia melalui neraka, dan akhirnya pergi. Dia benar-benar diseksa oleh anak-anak, kerana kami menyangka dia harus berjuang. Itu sangat dendam, kempen yang sangat jahat, dan saya turut serta. Dia mengalami masa yang teruk. Kepala memandang serius dan kami diberi ceramah mengenainya.

Saya masih ingat ada beberapa penentang yang tidak berhati-hati tinggal di pinggir Savernake Forest, dan mereka sama sekali tidak disukai. Mereka kadang-kadang turun memancing di terusan, dan ada keriuhan yang hebat. Mereka mempunyai masa yang sangat buruk dengan penduduk tempatan. Terdapat satu keluarga CO, mereka tinggal di tempat yang sangat terpencil - kebanyakan mereka bekerja di Suruhanjaya Perhutanan - dan tidak ada yang akan bercakap dengan mereka. Orang-orang hanya berkata, 'Oh, mereka conchies,' dan jika mereka muncul di kampung orang-orang sepertinya tidak mahu bercampur dengan mereka. Saya benar-benar kasihan kepada para isteri; Saya tidak ingat pernah melihat mereka datang ke majlis sosial.


Rekod penentang teliti Inggeris bervariasi dan tidak lengkap. Beberapa catatan penentang yang berhati-hati bertahan, terutama selepas tahun 1921. Mereka yang selamat secara amnya adalah contoh.

Akta Perkhidmatan Ketenteraan tahun 1916 memperkenalkan wajib wajib ke Great Britain untuk pertama kalinya dalam sejarah moden. Sebelum tindakan ini, angkatan bersenjata umumnya terdiri dari sukarelawan.

Walaupun keberatan hati nurani tidak ditentukan secara khusus dalam tindakan tahun 1916, pemerintah mengiktiraf mereka yang & # 8216objektif benar-benar bergantung pada keyakinan agama atau moral & # 8217.

Hanya sebilangan kecil penentang yang tidak berhati-hati dikecualikan daripada perkhidmatan. Sebilangan besar wajib berkhidmat dalam peranan bukan pejuang atau menghadapi pengadilan tentera.

Britain menghapuskan Perkhidmatan Negara pada tahun 1960.

Pada tahun 1921, Kementerian Kesihatan memutuskan bahawa semua makalah yang berkaitan dengan kes-kes individu yang dikecualikan dari buku minit Perkhidmatan Nasional dan tribunal (kecuali yang dikeluarkan oleh Tribunal Pusat), harus dihancurkan. Oleh itu, sebilangan besar fail tidak dapat bertahan.


Objektif Kesedaran - Sejarah

SEJARAH RINGKAS OBJEKSI BERLANGSUNG

The New York Peace Society, yang ditubuhkan pada tahun 1815 oleh David Low Dodge, adalah masyarakat perdamaian rasmi pertama di Amerika, tetapi kisah benar tentang pasifisme harus bermula dengan penduduk asli Amerika yang ingin hidup dalam damai. Sejak itu, beratus-ratus kumpulan perdamaian dan ribuan individu telah berusaha untuk mempromosikan keamanan dan menentang perang, keganasan dan ketidakadilan, mengikuti suara hati nurani mereka - kadang-kadang sampai ke tahap penganiayaan dan penjara. Halaman ini hanya dimaksudkan sebagai pengenalan singkat mengenai latar sejarah untuk topik keberatan hati terhadap perang. Lebih banyak maklumat harus dicari dari pautan yang ditawarkan di halaman lain, serta sumber diterbitkan sekunder yang terdapat di banyak perpustakaan.

Semua kebenaran melalui tiga tahap. Pertama, ia diejek. Kedua,
ia ditentang hebat. Ketiga, ia diterima sebagai bukti diri.

Schopenhauer

Penentang kesadaran pertama yang dicatatkan di Amerika adalah anggota mazhab agama yang prinsip kepercayaannya melarang mereka menggunakan senjata dalam peperangan. The Quakers tiba pertama pada tahun 1656, dengan Mennonites (dan kumpulan yang berkaitan, Amish dan Hutterites) mendahului pada tahun 1683 para Brothers (kadang-kadang disebut Dunkards, Tunkers, Dunkers) tiba pertama pada tahun 1719. Mazhab kecil - the Shakers, Christadelphians, Rogerenes - menyertai mereka tidak lama kemudian. Tetapi Amerika tidak semestinya tempat yang selamat bagi para pasifis. Kadang-kadang mereka dianggap bidaah yang berfikir bebas akan menipu undang-undang dan ketertiban.

Selama bertahun-tahun sebelum Perang Revolusi, Quakers dan Mennonites tidak bergabung ketika jiran mereka memerangi orang India dan mengusahakan kubu mereka. Ketaatan mereka yang tegas terhadap sikap mereka terhadap mengangkat senjata akhirnya memenangkan mereka pengecualian dari tugas milisi, dan masyarakat umumnya puas membiarkan mereka menyingkirkan, sebahagiannya kerana mereka juga rajin dan jiran yang baik yang memenuhi semua tugas sipil lainnya.

Perang Revolusi
Penentangan terhadap Perang Revolusi (1775-1783) kebanyakannya berasal dari kumpulan yang disebutkan di atas. Mengikut disiplin mereka, anggota yang ingin tetap berada dalam keadaan baik tidak berjuang sendiri dan tidak memberi sokongan kepada usaha perang (kedua-dua pihak). Isu cukai adalah penyebab utama perbincangan dan pencarian hati. Banyak Quaker menolak untuk membayar cukai, dengan menyatakan bahawa mereka langsung membayar untuk usaha perang. Selain itu, banyak yang tidak akan mengangkat sumpah setia, menganggap ini sebagai bagian dari kesaksian mereka untuk perdamaian. Pihak berkuasa Revolusi bertindak balas dengan memenjarakan penentang yang tidak berhati-hati, kadang-kadang selama dua tahun. Beberapa penentang aktif dalam perang ditangani secara kasar. Lebih dari seratus ribu pound barang dan harta benda diambil dari Quakers sebagai hukuman atas sikap menentang perang.

Saksi sekte perdamaian Jerman kurang berpolitik (dan biasanya kurang berpendidikan) daripada Quakers, sehingga perlakuan mereka oleh pihak berkuasa lebih lunak. Sebilangan kecil dari mereka melihat ada yang salah dengan membayar denda kerana tidak mengumpulkan, dan mereka juga tidak menentang pengambilan tentera, walaupun ada pengecualian oleh beberapa individu. Mennonites dan Dunkard kebanyakannya adalah petani yang sering dipanggil untuk membekalkan kuda dan gerabak untuk keperluan pengangkutan tentera, untuk memberi sumbangan makanan untuk penggunaan pasukan, kayu untuk tujuan pembinaan, dan selimut dan pakaian untuk menjaga para tentera tetap hangat di musim sejuk. Secara keseluruhan mereka dengan senang hati memenuhi tuntutan ini. Ada kemungkinan mereka merasakan bahawa penggunaan barang-barang mereka adalah tanggungjawab pihak berkuasa semata-mata. Nampaknya, satu-satunya prinsip yang mereka pegang secara konsisten adalah tidak boleh diambil alih.

Perang saudara
Perang Saudara membawa undang-undang wajib nasional pertama pada bulan Mac 1863, Kongres mengambil alih dari negeri-negeri seluruh pentadbiran wajib militer. Akta asal memberikan pengecualian bagi sesiapa sahaja yang dapat mencari pengganti untuk dirinya sendiri atau memberikan yuran pertukaran $ 300. Pada bulan Februari 1864, Undang-Undang itu dipinda untuk mengenali hanya mereka yang tidak berhati-hati yang menjadi anggota denominasi agama yang peraturan dan artikel imannya melarang penyediaan senjata. Dalam Konfederasi, rancangan undang-undang tahun 1862 mengecualikan Quakers, Mennonites, Brothers dan Nazarenes, dengan pemahaman bahawa mereka akan mengupah pengganti atau membayar $ 500. Keadaan ini jelas tidak memuaskan, dan banyak C.O. tidak dapat memenuhi permintaan wang atau tidak akan mengupah orang lain untuk berperang untuk mereka. Penentang yang tidak berhati-hati sering mendapati dirinya berpindah ke kem di negeri-negeri di mana tidak ada yang tahu tentang dirinya atau reputasinya yang baik, di tangan pegawai tentera yang sedikit atau sedikit pun tidak bersimpati dengan masalahnya. Buat pertama kalinya, ada catatan C.O.s yang diseksa, digantung dengan ibu jari atau dicucuk oleh bayonet kerana enggan membawa musket, banyak yang lain dipenjarakan. Beberapa C.O. bergabung dengan tentera sebagai tukang masak dan / atau akan menembak kepala musuh daripada membunuh mereka. Yang lain, seperti Mennonites di Virginia, bersembunyi di bukit sehingga perang berakhir.

Perang Dunia I
Menjelang tahun 1917, penentang nurani telah menjadi kumpulan yang lebih besar dan lebih pelbagai. Gereja-gereja perdamaian bersejarah yang disebutkan di atas bergabung dengan sekte pasifis dari gelombang pendatang yang lebih baru, seperti Molokan dan Doukhobors, yang datang dari Rusia setelah tahun 1903 untuk melepaskan diri dari perkhidmatan tentera Tentera. Terdapat juga Saksi-Saksi Yehuwa, yang mendakwa pengecualian dari perkhidmatan ketenteraan, bukan sebagai penentang kesungguhan tetapi sebagai menteri (setiap lelaki dewasa JW dianggap sebagai & quot; menteri & quot). Selain itu terdapat penentang politik seperti Sosialis dan anggota I.W.W. (Pekerja Antarabangsa di Dunia), dan mereka yang tidak mempercayai perang.

C.O. dalam Perang Dunia I dihantar ke kem tentera di mana mereka harus meyakinkan para pegawai dan pegawai lain bahawa mereka tulus dalam keberatan mereka terhadap perang, yang kadang-kadang mengakibatkan penyalahgunaan dari orang-orang yang mendaftar. Kem tersebut adalah Cody (New Mexico), Custer (Michigan), Deming (New Mexico), Devens (Massachusetts), Dix (New Jersey), Dodge (Iowa), Forrest (Georgia), Fremont (California), Ft. Douglas (Utah), Ft. Jay (New York), Ft. Leavenworth (Kansas), Ft. Lewis (Washington), Ft. Riley (Kansas), Ft. Sill, Ft. Thomas, Ft.Washington, Funston (Kansas), Gordon (Atlanta, Georgia), Grant (Rockford, Illinois), Greenleaf (Georgia), Hamilton (New York), Jackson (Columbia, Carolina Selatan), Kearny (San Diego, California), Lee ( Virginia), Meade (Maryland), McArthur (Waco, Texas), Merritt, Oglethorpe (Georgia), Pike (Little Rock, Arkansas), Sevier, Sherman (Chillicothe, Ohio), Slocum (New York), Spartansburg (Carolina Selatan) , [Zachary] Taylor (Kentucky), Travis (San Antonio, Texas), Upton (New York), Wadsworth (Carolina Selatan), dan Wheeler (Macon, Georgia). Kadang-kadang, C.O. dibawa ke penjara dan bukannya kem. Satu sumber tidak rasmi menyatakan bahawa 3,989 lelaki menyatakan diri mereka sebagai penentang yang tidak berhati-hati ketika mereka sampai di kem: dari jumlah tersebut, 1,300 memilih perkhidmatan yang tidak bertaraf 1,200 diberi petani, 99 orang pergi ke Eropah untuk melakukan kerja pembinaan semula bagi Jawatankuasa Perkhidmatan Rakan Amerika (AFSC) 450 diadili tentera dan dihantar ke penjara dan 940 tetap berada di kem sehingga Armistice diberlakukan sepenuhnya.

C.O. yang absolut yang menolak untuk melakukan latihan atau melakukan sebarang layanan tanpa komando diadili dan dijatuhi hukuman selama bertahun-tahun di penjara persekutuan di Pulau Alcatraz atau Ft. Bilah Disiplin A.S. Leavenworth A.S., banyak menderita penganiayaan, pembunuhan, dan pengasingan. Sebilangan besar CO yang telah dipenjarakan dibebaskan pada Mei 1919, walaupun beberapa yang dianggap paling bertoleransi disimpan hingga tahun 1920. Beberapa CO dibebaskan pada tahun 1917-1918 dari kem kerana masalah kesihatan atau & quot; masalah & quot; yang terakhir adalah mungkin dibuat untuk menyingkirkan lelaki yang menjengkelkan ini yang tidak akan bekerjasama. Ahli psikologi kem di Camp Cody (____ Moore), sebaliknya, berusaha keluar untuk mencari CO yang ditemu ramahnya sebagai pelaku jahat yang tidak faham, yang tidak layak mendapat apa-apa kecuali penjara, dan & quot; bukti & quotnya digunakan di mahkamah -mendengar perbincangan.

Perang Dunia II
Semasa Perang Dunia II, Undang-Undang Latihan dan Perkhidmatan Selektif tahun 1940 menetapkan syarat di mana lebih daripada 34 juta lelaki Amerika, berumur 18 hingga 44 tahun, turut serta dalam usaha perang. Dari kalangan lelaki yang mendaftar untuk draf itu, terdapat 72.354 yang memohon status penentang yang tidak berhati-hati. Dari jumlah itu, 25,000 menerima perkhidmatan tidak bertempur dalam tentera, setuju untuk bekerja untuk Kor perubatan atau dalam apa sahaja yang tidak melibatkan pertempuran sebenarnya. 27,000 lagi gagal dalam pemeriksaan fizikal asas. Pada akhirnya, 6,086 C.O. (4,441 dari mereka Saksi-Saksi Yehuwa) pergi ke penjara kerana enggan bekerjasama dengan Layanan Selektif. 12,000 lagi lelaki memasuki Perkhidmatan Awam Awam (CPS), sebuah program di bawah arahan orang awam yang dirancang untuk menampung C.O.s dengan meminta mereka melakukan & "kerja kepentingan nasional." Keim]

Beberapa kem CPS dikendalikan oleh tiga gereja perdamaian bersejarah (Mennonites, Quakers, Brothers), dan beberapa dikendalikan oleh pemerintah. Kem pertama dibuka di Patapsco (MD) pada 15 Mei 1941. Pada saat CPS berakhir pada tahun 1947, lelaki CPS telah mencatat lebih dari 8 juta hari kerja manusia di lebih dari 150 kem. C.O. tidak dibayar dan keluarga dan gereja mereka menyumbang lebih dari 7 juta dolar untuk sokongan mereka. CPSers bekerja di berbagai proyek, termasuk pemuliharaan, kehutanan, dan pertanian, dan sebagai tim survei pemerintah. Yang lain membina kemudahan kebersihan untuk komuniti yang ditangkap cacing cangkuk, atau bekerja dengan orang-orang nakal. Ada yang ingin melakukan perkara yang lebih berisiko (sebahagiannya, untuk membuktikan bahawa mereka sama berani dengan lelaki yang bertempur) dan menjadi sukarelawan sebagai pemadam kebakaran, atau sebagai khinzir manusia untuk penyelidikan perubatan dan ilmiah dalam penyakit kuning (hepatitis berjangkit), tifus, kelumpuhan bayi, radang paru-paru, influenza, kelaparan, penyakit laut, rendaman dan radang dingin, dan eksperimen pengurangan lalat. Banyak C.O secara sukarela bekerja di hospital untuk pesakit mental, di mana pameran & keadaan mereka yang mengerikan yang terdapat di banyak kemudahan, dan rawatan dan perawatan pesakit tanpa kekerasan mereka, membantu merevolusikan cara hospital dijalankan.

Terdapat beberapa lelaki di CPS yang menganggap program ini sangat mengecewakan. Bagaimana menggali parit atau meletupkan tunggul pokok dapat dipertimbangkan & quot; kerja penting nasional & quot? Bagaimana ia menyatakan ketenangan dan / atau keberatan mereka terhadap perang dan ketenteraan? Selalunya lelaki ini akhirnya berjalan keluar dari CPS dan pergi ke penjara sebagai gantinya.

Klik di sini untuk gambar dari kem CPS.

Perang Korea
Pada akhir Perang Dunia II, terdapat banyak perdebatan mengenai keberkesanan Perkhidmatan Awam Awam dan sama ada ada alternatif untuk ini yang dapat dilibatkan oleh CO. Program IW [disebut & quotone-w & quot digit pertama adalah angka roman, bukan angka 1 atau surat I] menjadi rasmi pada bulan Julai 1952, dan surat itu memberi banyak peluang perkhidmatan kepada para draf. Sebilangan petani ditugaskan ke ladang tenusu atau eksperimen. Brothers Service mengatur peluang dalam pekerjaan bantuan dan kesejahteraan di Eropah, dan Mennonites mencipta perkhidmatan PAX, yang menggunakan C.O di seluruh dunia dalam pembinaan, pembangunan pertanian, dan bantuan. Sebilangan besar lelaki I-W menerima pekerjaan peringkat rendah di kemudahan kesihatan menjelang tahun 1954 lebih daripada 80% lelaki memegang pekerjaan di hospital. Menjelang musim panas 1953, Perkhidmatan Selektif telah meluluskan lebih daripada 1200 institusi dan agensi untuk perkhidmatan I-W, dengan lebih daripada 3000 lelaki mendaftar. Secara keseluruhan, Mennonites dan Brothers cukup gembira dengan program ini. Sebilangan besar C.O. ini meneruskan kerjaya dalam pendidikan dan perkhidmatan sosial kerana pengenalan cara sistemik untuk menolong orang lain. Dari hampir 10,000 lelaki I-W dari 1952-1955, hanya sekitar 25 lelaki yang meninggalkan pekerjaan mereka tanpa kebenaran dari mereka, 20 orang adalah Saksi-Saksi Yehuwa.

Perang Vietnam
Perang Vietnam, seperti yang digemari ramai walaupun perang tidak pernah diisytiharkan secara rasmi oleh Amerika Syarikat, menghasilkan rangkaian rancangan dan penyokong rancangan yang sangat teratur [untuk maklumat lebih lanjut mengenai sejarah Perang Vietnam, klik di sini]. Penolakan wajib militer berpunca dari penentangan terhadap militerisme dan perang itu sendiri, tidak setuju dengan dasar luar Amerika Syarikat di Indochina, dan / atau kepercayaan bahawa rancangan itu melambangkan ketidakadilan kerana ia sangat berat terhadap orang Amerika Afrika, orang miskin, dan yang kurang berpendidikan. Apa pun alasannya, kumpulan pemuda yang cukup besar menyatakan bahawa konflik bersenjata ini sekurang-kurangnya tidak mempunyai tuntutan terhadap mereka. Selama ini, layanan konseling draf berkembang secara besar-besaran, dan kelompok dibentuk di seluruh negara untuk memberikan sokongan kepada para draf. Ketika perbezaan pendapat menyebar, ia mempolarisasi konstituen baru di kalangan profesional, kumpulan hak sipil, dan organisasi wanita. Perhimpunan anti-perang besar-besaran diadakan, serta demonstrasi di mana ratusan pemuda menyerahkan atau membakar kad draf mereka. Kumpulan penentang GI merebak, sehingga perbezaan pendapat datang dari angkatan bersenjata dan juga dari kumpulan tentera yang belum ada.

Bahasa undang-undang wajib telah secara khusus mengecualikan C.O. yang tidak mempercayai Makhluk Tertinggi dengan demikian, agnostik dan ateis tidak mempunyai asas undang-undang untuk menuntut pengecualian. Ini juga mengecualikan keberatan selektif, mereka yang keberatannya didasarkan pada perang spesifik yang terlibat dan bukan pada ketenangan agama lama. Ini berlaku hingga tahun 1965, ketika Mahkamah Agung memutuskan bahawa CO tidak perlu mempercayai Yang Mahatinggi, ini diperluas pada tahun 1970 untuk mengatakan bahawa mana-mana individu boleh membantah perkhidmatan ketenteraan atas dasar etika dan moral, jika keyakinan tersebut & quot; sangat dirasakan. & Quot seramai 170,000 lelaki menerima CO penangguhan sebanyak 300,000 pemohon lain ditolak penangguhan. Hampir 600,000 pelanggaran draf secara haram, kira-kira 200,000 dituduh secara rasmi melakukan kesalahan draf. Antara 30,000 dan 50,000 melarikan diri ke Kanada 20,000 lagi melarikan diri ke negara lain atau tinggal di bawah tanah di Amerika.

Penggabungan dihentikan tiga tahun sebelum penglibatan A.S. di Vietnam (Setiausaha Pertahanan Melvin Laird mengumumkan pada 27 Januari 1973 bahawa rancangan itu akan berakhir, pada tarikh itu, untuk memilih pendaftaran secara sukarela). Presiden Nixon berpendapat bahawa mengakhiri rancangan itu akan mengakhiri penentangan besar-besaran terhadap perang itu, tetapi dalam hal ini dia salah.

Perang Pasca-Vietnam / Perang Teluk Parsi
Tahun-tahun pertama era pasca-Vietnam didedikasikan oleh para pasifis untuk meminta pengampunan bagi para draf dan draf. Pendaftaran draf dilancarkan semula pada bulan Julai 1980 dari saat itu hingga 1985, lebih 500,000 lelaki menolak atau gagal mendaftar. Dua puluh orang didakwa kerana tidak mendaftar dari tahun 1980 hingga tahun 1990. Pelajar yang tidak mendaftar secara amnya tidak dapat menerima pinjaman pelajar, geran atau wang belajar kerja beberapa negeri juga menolak bantuan kewangan pendidikan. Selepas tahun 1986, tidak ada kes baru yang diajukan terhadap non-pendaftar, dan draf pendaftaran menjadi hampir bukan masalah, hingga Perang Teluk Parsi.

Pada saat perang dilancarkan melawan Iraq pada Januari 1991, beberapa lusin lelaki dan wanita dalam angkatan bersenjata atau pasukan cadangan secara terbuka menolak perintah untuk dikerahkan. Pada November-Dis. Pada tahun 1990, tentera memberikan sejumlah penghentian yang tidak terhormat kepada sejumlah anggota tentera, tetapi ketika perang bermula, ada perbicaraan cepat dan hukuman penjara dijatuhkan. Gencatan senjata berlaku pada bulan Mac 1991, pada masa itu kira-kira 2,500 tentera telah mencari C.O. pelepasan pada bulan-bulan mendatang, mahkamah tentera menjatuhkan hukuman penjara sekurang-kurangnya 42 tentera Marin selama enam hingga 36 bulan.

Semasa
Amerika Syarikat mengisytiharkan "perang keganasan" setelah ribuan orang terbunuh di Pentagon (DC) dan Pusat Perdagangan Dunia (NY) oleh pengganas yang menerbangkan pesawat ke bangunan tersebut pada 11 September 2001 (juga, salah satu pesawat mereka yang dirampas terhempas di luar bandar Pennsylvania). Sejak itu, era ketakutan telah timbul, dengan banyak keprihatinan, di antara mereka yang menginginkan perdamaian, atas kehilangan kebebasan sipil, pembangunan sistem senjata nasional, dan institusi usaha pemerintah seperti Departemen Dalam Negeri yang baru Keselamatan. Pada saat ini (Februari 2003), ketika Presiden mendesak Amerika Serikat untuk berperang lagi melawan Iraq, ancaman terhadap penentang hati nurani lebih besar daripada yang telah terjadi selama bertahun-tahun. Meskipun banyak kumpulan perdamaian dan ribuan pasifis telah bersuara dalam menyatakan penentangan mereka terhadap perang, nampaknya tidak mungkin ia memberi kesan besar kepada Presiden dan Kongres. Perwakilan Charles Rangel (D-NY) memperkenalkan rang undang-undang kepada Dewan pada 7 Januari bahawa, jika diluluskan, akan mengembalikan draf itu, dan menubuhkan "Perkhidmatan Nasional Universal." Kumpulan seperti Pusat Hati-hati dan Perang berusaha untuk memperkenalkan semula Ketenteraan Ketenteraan Objector Act, yang akan memperluas definisi undang-undang tentang keberatan hati nurani.

Gereja Damai Bersejarah
Akar gereja-gereja perdamaian bersejarah bermula semasa Reformasi, di mana orang-orang Kristian memperbaharui iman sukarela (yang bertentangan dengan agama yang disponsori oleh negara) yang termasuk tidak ikut serta dalam peperangan. Yang utama adalah Anabaptis yang berasal dari 1525 di Switzerland. The Mennonites - dinamakan sempena pendeta Belanda Menno Simons yang bergabung dalam gerakan pada tahun 1536 - bertahan hingga sekarang, walaupun banyak penganiayaan, dan bahkan mati syahid oleh negara-negara Katolik dan Protestan di seluruh Eropah pada abad pertama keberadaan mereka. Melarikan diri dari Eropah untuk melarikan diri dari perlakuan ini, banyak yang menyahut pelawaan William Penn untuk menyertai penghijrahan ke Amerika di mana mereka dapat hidup dalam keadaan aman tanpa dikenakan perkhidmatan ketenteraan. Banyak orang Mennon telah datang pada tahun-tahun berikutnya ke Amerika Syarikat dan Kanada dengan alasan yang serupa, terutama dari Rusia dan Prusia pada abad ke-19 dan awal abad ke-20.

Amish bermula di Eropah pada akhir tahun 1600-an sebagai tunjuk perasaan terhadap kaum Mennonites di Jerman dan Switzerland kerana mereka dianggap gagal melepaskan amalan yang akan memisahkan mereka dengan lebih jelas dari dunia dan negara. Mereka mula tiba di Amerika pada tahun 1700-an di mana mereka menetap di komuniti yang erat, kebanyakannya pertanian, di mana mereka dapat mengekalkan cara hidup separatis dan ketenangan mereka.

Pada pertengahan abad ke-17, George Fox memimpin gerakan yang berorientasi pada pasifis menentang apa yang dilihatnya sebagai kompromi majoriti Protestan di England, yang kemudian dikenali sebagai Persatuan Kawan-kawan Agama (Quakers). Al Keim menulis dalam bukunya Politik Kesedaran: & quot; Penolakan Quaker terhadap perang didasarkan pada perasaan dan intuisi seperti pada argumen rasional atau otoritas tulisan suci. Fox menekankan 'Light Within' - sesuatu yang tidak sama dengan hati nurani melainkan 'perkara yang bersinar menjadi hati nurani.' Dikombinasikan dengan pemahaman mistik tentang iman Kristian ini adalah penghormatan mendalam terhadap keperibadian manusia yang formula klasiknya adalah Fox: 'Ada Tuhan dalam setiap manusia.' Prinsip pertama Quakerism ini adalah menjadi prinsip asas yang mengalir banyak perusahaan Quaker pada generasi berikutnya. & quot Perkembangan perkhidmatan alternatif untuk C.O.s di Amerika Syarikat dan Britain di WWI dan WWII banyak berkat prinsip Quaker ini.

Kumpulan pasifis ketiga yang dapat bertahan hingga hari ini adalah Gereja Saudara, yang ditubuhkan pada tahun 1708 di kampung Schwarzenau di Jerman. Ia dipimpin oleh Alexander Mack yang juga berusaha untuk mengembalikan gereja ke akarnya pada awal agama Kristian. Tidak mengaku kepercayaan selain Perjanjian Baru, mereka mendukung perdamaian sebagai asas asas. Ini terbentuk dalam menentang perang, tidak ada paksaan dalam agama, dan tidak ada pengadilan di pengadilan. Saudara-saudara mula berhijrah ke Amerika Syarikat pada abad ke-18.

Sejak tahun 1935 ketiga kumpulan ini dikenali sebagai gereja perdamaian & quothistoric. & Quot; Dalam kedua-dua perang dunia itu, anak-anak muda mereka merupakan sebahagian besar C.O.s. Dalam WWI, Quakers merancang program perkhidmatan alternatif di mana C.O.s dan yang lain dapat melakukan usaha bantuan dan pembinaan semula di Perancis dan di tempat lain. Pada awal Perang Dunia II, gereja-gereja perdamaian bersejarah bekerjasama dalam mengembangkan perkhidmatan alternatif untuk C.O.s yang disebut Civilian Public Service (CPS). Pada tahun-tahun kemudian, C.O. dapat menggunakan perkhidmatan alternatif yang serupa, seperti perkhidmatan PAX dan I-W.

Oleh kerana gereja-gereja perdamaian bersejarah telah terlibat dalam isu-isu yang mengelilingi penolakan hati nurani, dan kerana begitu banyak lelaki mereka telah menjadi CO semasa perang, maka tidak mengherankan bahawa kelebihan bahan arkib mengenai perkara ini terdapat dalam arkib the Mennonites, Brothers dan Agama Persatuan Rakan.

Wanita
Sehingga baru-baru ini, wanita yang menentang perang tidak, dalam arti hukum, menjadi penentang yang tidak berhati-hati. Namun, pada masa ini, wanita yang bergabung dengan angkatan bersenjata, dan kemudian menentang perang, boleh ditetapkan sebagai C.O.s. Ancaman wanita penggubalan telah muncul selama bertahun-tahun, terutama ketika ada keperluan untuk meredakan situasi & kekuatan manusia selama Perang Dunia II, tetapi wanita belum diwajibkan untuk menjalani perkhidmatan. Walaupun sentimen pasifis mereka biasanya tidak direkodkan secara rasmi, sejumlah maklumat mengenai penentang wanita yang tidak berhati-hati dapat ditemukan dalam memoarnya, dalam fail organisasi perdamaian wanita seperti Liga Antarabangsa Wanita untuk Perdamaian dan Kebebasan atau Serangan Wanita untuk Perdamaian, dan dalam artikel surat khabar dan surat kepada editor yang mengaitkan aktiviti dan sentimen mereka.

Rachel Waltner Goossen menulis: & quot; Pada tahun 1943, Dorothy Day, pengasas gerakan Pekerja Katolik, memutuskan apa yang dia percayai sebagai kempen berbahaya yang memperbudak wanita untuk 'bekerja di kilang-kilang di seluruh negeri untuk membuat pengebom, torpedo, bahan peledak, alat perang. ' Hari bergema dengan sentimen Jane Addams, yang pada awal abad ini telah mengusulkan 'pengganti moral untuk perang' dan telah membayangkan masa ketika wanita akan menjadi setara, warganegara yang terlibat dalam membangun masyarakat yang damai atas dasar kesukarelaan dan bukan paksaan. Wanita Kongres A.S. Jeannette Rankin dari Montana, sezaman dengan Addams dan Day, pertama kali terpilih menjadi Kongres pada tahun 1916 setahun kemudian dia memilih menentang kemasukan Amerika Syarikat ke perang. Dia kehilangan kerusi di Kongres semasa kempen berikutnya tetapi dipilih semula pada tahun 1940 dan memberikan satu-satunya suara menentang kemasukan Amerika Syarikat ke dalam Perang Dunia II. & Quot; Ratu Marie dari Roumania menulis: & quot; Tidak boleh kita wanita yang di dalam hati kita membenci perang dan kematian yang tidak diinginkan , buat sesuatu untuk menyelamatkan masa depan daripada kebodohan lebih mengerikan daripada kebodohan masa lalu? & quot [klik di sini untuk membaca lebih lanjut]. Wanita-wanita terkenal ini disertai oleh ratusan bahkan ribuan wanita dari semua lapisan masyarakat yang menentang perang secara terbuka, atau melakukannya di rumah dan tempat kerja mereka.

Sekiranya hanya separuh wanita Amerika Syarikat akan berdiri bersama-sama tanpa bertentangan dalam perang, sebagai penentang yang berhati-hati sekiranya perang dapat dipertimbangkan, tidakkah mereka akan memperoleh kemenangan besar sepanjang zaman?
Lydia G. Wentworth, ca. WWI

Wanita sering terpaksa menanggung beban untuk menjaga diri dan anak-anak mereka semasa C.O. suami tiada. Kadang-kadang ini adalah penyebab perceraian, terutamanya jika isteri tidak menyokong suaminya dalam keyakinannya. Wanita lain bergerak sehingga mereka boleh berada dekat dengan lelaki mereka dan kemudian berusaha mencari pekerjaan di kawasan berhampiran. Sebilangan wanita melakukan perjalanan panjang untuk mengunjungi lelaki-lelaki di kem CPS atau di penjara sebagaimana yang dibenarkan oleh sekatan perjalanan apa pun yang berlaku pada masa itu (atau yang ditetapkan oleh penjara dll.). Wanita lain bekerja dengan agensi bantuan di luar negara, atau berkhidmat bersama C.O.s di hospital untuk pesakit mental, sebagai pakar diet dan jururawat di kem CPS, atau sebagai pengarah bersama kem CPS bersama dengan suami mereka. Banyak C.O. mendapat dorongan untuk sikap mereka daripada rakan wanita, saudara perempuan, ibu, tunangan dan isteri, melalui surat, panggilan telefon dan lawatan mereka. Sebagai contoh, dua kali sebulan Florence Andrews menempuh perjalanan selama sepuluh jam di dua kereta api untuk mengunjungi suaminya, yang merupakan C.O. di penjara Danbury (CT) semasa Perang Dunia II, selama setengah jam setiap lawatan, semua itu dibenarkan. Dia menulis kepadanya setiap hari ketika dia berada di penjara, sejumlah 973 surat, memberinya berita hari itu, menceritakan kehidupannya di rumah (dengan anggaran yang sangat kecil) dan pejabat, yang mencerminkan kepercayaannya tentang Tuhan dan mengenai kedamaian, dan menggunakan cerita dan gambar lucu untuk membantu mengekalkan semangatnya. Igal Roodenko dan adiknya, Vivian Lang (yang bekerja di Jawatankuasa Nasional untuk Memerintah Kesatuan Kebebasan Sivil Amerika), bertukar berpuluh-puluh surat selama bertahun-tahun dia berada di penjara analisisnya mengenai C.O. keadaan dan dorongannya membantunya mengkristal keyakinannya sendiri yang membawanya ke dalam aktivisme damai seumur hidup.

Pada tahun 1980-an, kemarahan wanita terhadap perang dan penumpukan senjata nuklear, membawa banyak orang ke kem perdamaian wanita yang didirikan di Eropah dan di Amerika Syarikat, yang paling terkenal ialah Kamp Wanita untuk Masa Depan Keamanan & Keadilan di Seneca Falls (NY) dan Kem Perdamaian Wanita Umum Greenham di England. Ini, dan kem lain, menarik wanita dari semua lapisan masyarakat untuk bersuara menentang perlumbaan senjata dan memberi mereka kuasa untuk mencari alternatif daripada keganasan.

Sumber untuk halaman ini:
Gerakan Perdamaian Amerika: Cita-cita dan Aktivisme oleh Charles Chatfield (Twayne Publishers, NY, 1992), hlm. 127-131

Hati nurani di Amerika: Sejarah Dokumentari Penolakan Kesadaran di Amerika, 1757-1967 ed. oleh Lilian Schlissel (E.P. Dutton & amp Co., Inc., NY, 1968), hlm. 15-26

Kisah CPS: Sejarah Tergambarkan Perkhidmatan Awam Orang Awam oleh Albert N. Keim (Good Books, Intercourse, PA, 1990), hlm. 8-9, 39-40

Kebebasan dari Keganasan: Ketidakpastian Sektarian dari Zaman Pertengahan hingga Perang Besar oleh Peter Brock (University of Toronto Press, Toronto, Kanada, 1991), hlm. 191-210

Politik Kesadaran: Gereja Perdamaian Bersejarah dan Amerika dalam Perang, 1917-1955 oleh Albert N. Keim dan Grant M. Stoltzfus (Herald Press, Scottdale, PA, 1988), hlm. 19-26, 144-146

The Roots of War Resistance: Pasifisme dari Gereja Awal ke Tolstoy oleh Peter Brock (diedarkan oleh Fellowship of Reconciliation, Nyack, NY, 1981), hlm. 53-55

Kekuatan untuk Tidak Melawan: Sejarah Lisan Penentang Perhatian Vietnam yang Lekas oleh James W. Tollefson (Little, Brown & amp Company, Boston, MA, 1993), hlm. 6-7

Koleksi Perdamaian Swarthmore College: fail subjek mengenai Perkhidmatan Awam Awam, bantahan hati nurani, dan mengenai wanita dan kedamaian.

Wanita Terhadap Perang yang Baik: Penolakan dan Jantina yang Benar di Depan Rumah Amerika, 1941-1947 oleh Rachel Waltner Goossen (University of North Carolina Press, Chapel Hill, NC, 1997), hlm. 1-7


Kanak-kanak lelaki & # 39 dari era WWII dihantar ke U.P. kem: Apa yang kita tahu mengenai Germfask

Tanda jalan M-77 yang sudah lapuk hanyalah yang tersisa yang menandakan tapak Kem Germfask - sebuah kem yang digunakan semasa Perang Dunia II untuk menyekat para penentang yang berhati-hati yang dianggap pengacau.

Pengunjung ke tempat di Semenanjung Atas Michigan, kira-kira satu jam di utara Jambatan Mackinac, tidak akan pernah mengetahui tempat ini menyimpan bab sejarah Michigan yang menarik.

Lebih dari 1,000 lelaki merasa sangat menentang usaha perang semasa Perang Dunia II mereka secara sah mendaftar sebagai penentang yang tidak berhati-hati.

Orang-orang yang paling tidak terkawal diasingkan ke wilayah paling terpencil di Michigan, ditugaskan dengan pekerjaan yang sangat berat sehingga kemudiannya menasihati anak-anak mereka sendiri bahawa lebih baik berjuang daripada menjadi penentang yang tidak berhati-hati.

Di Germfask, Michigan, di mana "budak jahat" para penentang dihantar, ketegangan antara lelaki dan kota itu bergolak di bawah permukaan selama perang. Namun beberapa dekad kemudian, kisah Camp Germfask sebahagian besarnya tidak dapat dilupakan.

Jane Kopecky, seorang penduduk Germfask dan Schoolcraft County seumur hidup, ingin mengubahnya. Pertemuan dengan penentang yang tidak berhati-hati ketika Kopecky masih kecil menyebabkan wawancara, penyelidikan dan penulisan mengenai kem itu berpuluh-puluh tahun, yang memuncak dalam bukunya yang baru diterbitkan, "Perang Dunia II Conscientious Objectors Germfask, Michigan, The Alcatraz Camp."

Inilah yang perlu diketahui mengenai perkhemahan, siapa yang mendudukinya dan apakah sejarahnya bagi Michigan sekarang.

Ini adalah salah satu barak konvensional di CPScamp di Germfask. Katil dan peralatan umumnya mematuhi peraturan. Pegawai mengatakan bahawa penghuni barak ini adalah antara pekerja yang paling banyak bekerja di kem. (Foto: Escabana Daily Press dan Jane Kopecky, handout)

Apakah penentang yang berhati-hati?

Penentang kesadaran (kata benda) - Seseorang yang atas alasan hati nurani keberatan untuk memenuhi syarat tertentu, terutama berkhidmat dalam angkatan bersenjata. - Merriam-Webster

Banyak orang mengaitkan penentang nurani dengan lebih dekat dengan Perang Dunia I daripada Perang Dunia II, kerana lebih dipercayai bahawa negara ini lebih bersatu pada usaha perang dalam perang dunia kedua. Walau bagaimanapun, masih ada populasi lelaki yang cukup besar yang menuntut status penentang yang tidak berhati-hati.

Sebelum Amerika memasuki Perang Dunia II, pemerintah persekutuan memulai rancangan ketenteraan perdamaian yang pertama, yang membolehkan lelaki yang menentang perang atas alasan agama atau politik mendaftar sebagai penentang yang tidak berhati-hati dan bukannya berperang.

The Selective Training and Service Act, yang ditandatangani dalam undang-undang Pada bulan September 1940 oleh Presiden Franklin Delano Roosevelt, mensyaratkan penentang hati nurani untuk mendaftar dengan Sistem Layanan Selektif, di mana mereka akan disusun untuk melakukan pekerjaan lain yang dianggap penting nasional dan bukannya berperang.

Presiden Franklin D. Roosevelt menyiarkan pesan kepada negara dari Gedung Putih di Washington, 16 Oktober 1940, ketika berjuta-juta pemuda mendaftar di bawah Akta Perkhidmatan Selektif. & quot; Kami bersiap untuk menjaga kedamaian di dunia baru ini, & quot; katanya, & quot; lelaki bebas yang telah dibina untuk lelaki bebas tinggal di & quot; & quot; Foto: George R. Skadding, Associated Press)

The Civilian Conservation Corps (CCC), yang awalnya diatur selama Great Depression, dibangkitkan untuk memberikan tugas-tugas kepada para lelaki selama perang, seperti pekerjaan hutan dan memerangi kebakaran hutan. Program ini kemudian dikenali sebagai Perkhidmatan Awam Awam (CPS).

Di seluruh A.S., 151 kem dibuka dan didirikan seperti kubu boot, di mana para penentang dihantar untuk melakukan pekerjaan yang dianggap setara dengan pertempuran - bekerja di taman negara, memerangi kebakaran hutan dan banyak lagi. Terletak berhampiran Pelarian Hidupan Liar Nasional Seney, di mana industri kayu pulp dan pembalakan berkembang pesat, terdapat banyak pekerjaan untuk menduduki orang-orang di Camp Germfask.

Brigade kereta sorong ditunjukkan, bersama-sama anggota Kor Pemuliharaan Awam dalam perjalanan membina jalan baru di Camp Dix, N.J. (Foto: fail Associated Press)

Sebilangan besar lelaki di kem CCC sebagai penentang tidak menimbulkan banyak masalah, sekumpulan sekitar 100 lelaki lebih lantang dalam pandangan mereka dan dianggap "budak jahat", menurut Kopecky. Kumpulan lelaki itu dipindahkan ke seluruh kem di seluruh negara dan akhirnya dihantar ke Germfask untuk tunjuk perasaan mereka. Lama kelamaan, kem ini menjadi tempat penahanan lelaki yang tidak bekerjasama dengan sistem ini.

Di mana Germfask, Michigan?

Terletak kira-kira enam jam di utara Detroit di Semenanjung Atas terpencil di Michigan, Camp Germfask terletak sekitar satu jam dari Jambatan Mackinac di luar M-77. Kem CCC ditutup secara rasmi pada tahun 1945 dan kemudian menjadi Perkhemahan Big Cedar, yang masih dikenali seperti sekarang.

Mereka yang ingin menjelajahi kem bekas penentang teliti boleh memandu terus ke utara di Interstate 75 dari selatan Michigan sehingga menyeberangi Jambatan Mackinac. Hidupkan ke A.S. 2 hingga mencapai M-77 dan ambil M-77 hingga ke Germfask.

Kem Germfask hari ini

Kini, 75 tahun setelah kem penentang hati nurani ditutup secara rasmi, sedikit dari bekas kem CCC yang masih ada. Tanah itu, sekarang Perkhemahan Big Cedar, memiliki serpihan dari trotoar lama yang melintasi kem.

Beberapa bekas asrama kem dipindahkan ke Manistique, di mana mereka kini digunakan oleh Veteran Perang Asing (VFW), menurut Kop.

Penentang teliti dan kem POW

Camp Germfask bukan satu-satunya kem CCC yang ditukar untuk tujuan lain semasa Perang Dunia. Semenanjung Atas menjadi rumah bagi lima kem tahanan perang (POW), yang kebanyakannya merupakan bekas kem CCC.

Anggota rombongan 36 menteri menjemput Gedung Putih dengan membawa tanda meminta kebebasan bagi penentang hati nurani yang dipenjarakan, 16 Oktober 1946. (Foto: John Rous, Associated Press)

Mereka yang berada di kem POW semasa perang sering bermain antara satu sama lain dalam pertandingan bola sepak. Pada tahun 1944, tahanan Jerman yang ditahan di Camp Au Train, tidak jauh dari Germfask, bermain perlawanan bola sepak menentang penentang hati nurani Germfask. Penduduk tempatan keluar, mencari lelaki Jerman, kata Greg Sumner, profesor sejarah di University of Detroit Mercy.

Kereta api Camp Au menempatkan sekitar 225 POW Jerman, serta 40 tentera A.S., menurut Perkhidmatan Hutan USDA.

Kem lain yang terletak di U.P. adalah Evelyn, Pori, Sidnaw, dan Raco, menurut UP Matters. POW melakukan banyak kerja yang diperlukan kerana begitu banyak lelaki pergi berperang dalam perang, lapor UP Matters. Lelaki itu biasanya berkelakuan baik dan mantap di komuniti mereka dan jarang cuba melarikan diri kerana keadaan teruk di PBB, menurut Sumner.

Mengapa kisahnya tersembunyi?

Selain dari lokasi yang tersembunyi, Camp Germfask sengaja tidak diperhatikan oleh orang ramai, kata Kopecky. 100 atau lebih lelaki yang mendapati diri mereka disimpan di Camp Germfask adalah lelaki yang cerdas - dan pemerintah tahu bahawa, kata Kopecky. Kerana penentang yang tidak berhati-hati memiliki kekuatan untuk mempengaruhi pendapat umum, Kopecky mengatakan pemerintah mahu mereka keluar dari pandangan umum.

Kini 75 tahun kemudian, kisah mereka agak jauh dari depan umum. Kerajaan membuat cerita penentang yang tidak berhati-hati selama perang dan bandar itu sejak itu diam.

Jane Kopecky, pengarang atau & quot; World War II Conscientious Objectors Germfask, Michigan, Kem Alcatraz & quot, di sebelah tanda kem Camp Germfask CCC. (Foto: Susanne Barr, selebaran)

"Saya rasa bahkan orang-orang dalam komuniti tidak mahu membicarakannya," kata Kopecky. "Perang ada di belakang mereka, sekarang, perang Vietnam telah berlangsung sehingga anda tidak dianggap sebagai tahanan dan penjenayah, jadi mungkin pada masa-masa emosi sehingga mereka tidak melakukan apa-apa, mereka tidak membincangkannya. "

Ini adalah bab yang ingin ditulis oleh kota di luar sistemnya, tetapi mereka juga tidak membincangkannya secara terbuka. John Partridge, anak lelaki penentang hati nurani Al Partridge, mengatakan bapanya akan berkongsi kisah-kisah ringan tentang masanya di kem, tetapi tidak membicarakannya secara mendalam.

Ketika John memberitahu ayahnya bahawa dia merancang untuk menjadi penentang yang tidak berhati-hati sendiri, Al tidak menyokong pilihannya dengan kuat.

"Mereka (penentang hati nurani) tidak mencapai apa yang ingin mereka capai," kata John. "Apa yang ingin mereka capai adalah membuat orang sadar, A) bahawa rancangan itu tidak bermoral dan tidak berperlembagaan dan B) bahawa perang itu salah. Dan kedua-dua perkara itu tidak berlaku."


Sejarah Penentang Kesedaran Antarabangsa & # 039 Hari

Hari Penentang Kesedaran Antarabangsa pertama kali diperhatikan pada tahun 1982 oleh penentang Eropah Barat terhadap wajib perkhidmatan ketenteraan, sebagai fokus kedua-duanya untuk berkempen agar hak penolakan dapat ditetapkan di mana kekurangannya, dan sokongan terhadap penentang di mana-mana. Tarikh 15 Mei dipilih hanya kerana kebetulan saling selesa pada tahun 1982 tetapi dikekalkan untuk aktiviti yang diperbaharui pada tahun 1983 dan 1984. Kemudian pada tahun 1985 ia secara rasmi diterima oleh Biro Eropah Objektif Kesadaran dan tidak lama kemudian mendapat pengiktirafan di seluruh dunia - diadopsi oleh War Resisters 'International - dan berubah dari menjadi Hari Penentang Kesedaran Eropah menjadi Hari Penentang Kesedaran Antarabangsa.

Sejak itu, ia telah ditandai oleh pengawas di luar penjara atau barak di mana CO diadakan, oleh demonstrasi di kedutaan negara di mana CO tidak diiktiraf dan / atau diperlakukan secara tidak adil, oleh teater jalanan, dan oleh upacara di mana nama-nama penentang teliti masa lalu atau sekarang dibaca dan dihormati secara terbuka.

Kata "pahlawan" yang tidak jelas biasanya tidak terkait dengan penolakan hati nurani, tetapi harus diingat bahawa penentang hati nurani telah dieksekusi karena mempertahankan hak untuk menolak untuk membunuh. Maximilian pada tahun 295 Masihi memutuskan untuk menjadi orang Kristian untuk tidak berkhidmat dalam tentera Rom, dan dipenggal kepalanya dengan pedang yang ingin diberikan oleh ayahnya untuk mengangkat sumpah sebagai tentera. Lebih dari dua ratus penentang yang berhati-hati ditembak oleh pasukan penembak atau dipenggal oleh guillotine di Nazi Jerman pada Perang Dunia Kedua. Pada tahun 1949, dua penentang yang berhati-hati ditembak oleh pasukan penembak di Yunani skandal antarabangsa menyebabkan penangguhan untuk ketiga.

Di antara Perang Dunia, seorang penentang Perancis ditahan selama dua puluh tahun di jajahan penjahat terkenal Pulau Devil, di luar Guyana Perancis. Tiga penentang teliti telah ditahan secara berterusan sejak tahun 1994 di Eritrea, Pada tahun 1916, tiga puluh lima penentang nurani Britain secara rasmi dijatuhkan hukuman mati oleh pasukan penembak, walaupun segera ditangkap lebih dari seratus penentang WW1 Britain diketahui telah mati sebelum waktunya sebagai akibat perlakuan mereka di penjara atau tentera.


Draf Dodgers

Draft perlawanan di Amerika Syarikat mencapai kemuncaknya semasa Perang Vietnam. Pada akhir tahun 1967, korban A.S. di Vietnam telah mencapai 15.058 terbunuh dan 109.527 cedera.

Perang Vietnam menelan belanja AS sekitar $ 25 miliar per tahun, dan kekecewaan mulai menyebar di luar kampus perguruan ke bahagian yang lebih besar dari masyarakat yang membayar pajak. Setiap bulan, sebanyak 40,000 pemuda diserahkan ke dalam perkhidmatan.

Beberapa lelaki mengelak draf tersebut dengan gagal mendaftar dengan Sistem Perkhidmatan Selektif atau dengan melarikan diri dari negara ini. Menurut statistik imigresen Kanada, sebanyak 30,000 draf penipu mungkin telah meninggalkan Amerika Syarikat ke Kanada semasa Perang Vietnam.

Draf penghindaran dikenakan denda dan kemungkinan hukuman penjara. Hampir 210,000 lelaki didakwa dengan penggelapan draf, termasuk petinju Muhammad Ali, yang sabitannya dibatalkan oleh Mahkamah Agung A.S.

Pada tahun 1977, Presiden Jimmy Carter & # xA0mengampuni semua draf Perang Vietnam.


Penentang Kesedaran “Baik” Lew Ayres

Setelah membintangi filem 1930 yang terkenal Semua Tenang di Bahagian Barat, pelakon Lew Ayres mula bergelut dengan pandangannya sendiri mengenai perang.

Yayasan John Kobal / Getty Images

Joseph Connor
Februari 2018

Bintang Lew Ayres meningkat sebelum perang, sebahagiannya disebabkan oleh siri filem popular di mana dia memainkan Dr Kildare yang idealis dan menawan. (MGM / Photofest)

Saya Dalam perang yang popular, itu adalah keputusan yang tidak popular.

Pada akhir tahun 1941, orang terkemuka Hollywood, Lew Ayres menjadi orang Amerika terkemuka yang enggan bertempur. Seorang pelakon terkenal yang terkenal dengan peranannya sebagai askar, Ayres telah mengembangkan pandangan pasifis yang kuat dan berpegang teguh pada prinsip-prinsip itu walaupun terdapat reaksi masyarakat dan profesional yang sengit. Situasi itu, ketika Amerika bersiap sedia untuk berperang, membuat pemerintah berada dalam posisi yang tidak menentu — memaksanya untuk mengambil sikap yang tidak asing dan bahkan menekuk peraturannya sendiri.

DITULIS DALAM MINNEAPOLIS pada 28 Disember 1908, Ayres berhenti sekolah menengah untuk bekerja sebagai pemuzik. Ditemui oleh pengakap bakat ketika bermain banjo dan gitar di kelab malam Cocoanut Grove di Hollywood, dia segera memainkan peranan dalam filem 1929 Ciuman, bertentangan dengan Greta Garbo.

Filem tahun depan yang terkenal, Semua Tenang di Bahagian Barat, melancarkan Ayres menjadi bintang. Dia menggambarkan Paul Bäumer - seorang infanteri Jerman yang sensitif dan ditakdirkan semakin kecewa dengan kengerian perang parit - dalam persembahan sungguh-sungguh yang, kata New York Times, membuat "kesan yang memukau pada orang yang menonton filem." Filem ini memuatkan pukulan anti perang yang kuat, dan jurnal hiburan Kepelbagaian menyatakan: "Liga Bangsa-Bangsa tidak dapat membuat pelaburan yang lebih baik daripada membeli cetakan induk, menghasilkannya kembali dalam setiap bahasa untuk setiap bangsa diperlihatkan setiap tahun sehingga kata Perang akan dikeluarkan dari kamus."

Sebagai tarikan box-office, Ayres melangkah maju pada akhir 1930-an dengan peranannya sebagai Dr James Kildare dalam sembilan "filem B" yang kadang-kadang memperoleh lebih banyak daripada produksi utama studio. Memainkan seorang doktor muda yang idealis, Ayres menjadi yang terbaik Los Angeles Times disebut "simbol rumah tangga di seluruh negara, merangkumi semua yang baik dan baik serta murni - dan Amerika."

Walaupun popularitas layarnya, Ayres yang terpelihara adalah orang luar di kalangan Hollywood. Dia mengakui dia "tidak pernah hebat untuk bergaul dengan orang lain" dan, walaupun mempunyai profesionnya, merasa filem itu remeh dalam skema besar. "Dia lelaki yang pelik, sangat pelik," majalah peminat Fotoplay diisytiharkan. Minatnya juga bukan harga Hollywood biasa. Dia menghabiskan waktunya di tempat peristirahatan gunungnya dekat Laurel Canyon, membaca falsafah dan agama, menyusun dan bermain muzik, dan berkecimpung dalam astronomi dan meteorologi.

Dulu, seorang pemburu yang gemar, Ayres meninggalkan sukan ini dan menjadi vegetarian setelah melakukan perjalanan ke Pulau Catalina, di mana jeritan seekor sow yang mati sangat mengganggu dia. Mereka terdengar hampir manusia, dia ingat. Pengalaman itu, ditambah dengan kajiannya mengenai banyak filosofi, termasuk agama Kristian dan Buddhisme, serta apa yang disebutnya "pemikiran mendalam", membawanya ke pasifisme. "Bagi saya, perang adalah dosa terbesar," katanya. "Saya tidak boleh membawa diri untuk membunuh lelaki lain."

Tetapi pada akhir tahun 1941, dengan perang yang melambung di cakrawala, Lembaga Perkhidmatan Selektif No. 246 di Beverly Hills memanggil Ayres. Pelakon itu bersedia untuk berkhidmat, tetapi hanya berperanan tanpa pertarungan, dan oleh itu dia mencari klasifikasi sebagai penentang yang tidak berhati-hati (CO). Meminta masuk ke Kor Perubatan Tentera Darat, Ayres, seorang instruktur pertolongan cemas yang bertauliah dan aktif dengan Palang Merah Amerika, ingin membantu menyembuhkan luka perang. "Jangan fikir saya cuba menyelamatkan leher saya," kata Ayres kepada lembaga draf. "Saya ingin melayani negara saya dengan cara yang membina dan bukan cara yang merosakkan."

Tetapi klasifikasi CO tidak pasti. Anggota dewan draf, selalunya veteran Perang Dunia I, sangat tidak bersimpati dengan tuntutan ini, dan pandangan Ayres tidak sesuai dengan definisi undang-undang. Bantahan CO terhadap perang harus mempunyai asas agama. Mahkamah dan Layanan Selektif sepakat bahawa keberatan terhadap "kesia-siaan atau kebodohan perang atau dengan alasan watak sosial atau hanya kemanusiaan" tidak mencukupi.

Bagi Ayres, yang tidak mempunyai agama yang teratur dan tidak mempunyai latihan agama formal, taruhannya tinggi. Tanpa klasifikasi CO, dia dapat disusun dan ditugaskan untuk bertugas memerangi. Untuk tetap berpegang teguh pada prinsipnya, dia tidak akan punya pilihan selain menolak induksi dan menghadapi hukuman penjara lima tahun.

Pemerintah dengan cepat menyedari bahawa sebagai orang yang tidak bertanding, Ayres dapat memberi inspirasi kepada orang lain untuk meminta perkhidmatan. Setelah melapor bertugas di Portland, Oregon, dia memasuki sistem seperti orang induk lainnya, yang termasuk mendapatkan vaksinasi yang diperlukan. (Foto oleh J. R. Eyerman / Koleksi Gambar LIFE / Getty Images)

Setelah berbulan-bulan musyawarah rasmi - selama waktu itu Amerika memasuki perang - Lembaga No. 246 akhirnya menyetujui permohonan Ayres pada awal 1942. Terkesan dengan ketulusannya, anggota dewan AH Pier menggambarkannya sebagai "cukup ahli falsafah" yang memiliki "semacam agama sendiri. "

Lembaga kemudian harus memutuskan kategori CO mana yang sesuai untuk Ayres. Mereka yang diklasifikasikan sebagai "I-A-O" layak untuk perkhidmatan ketenteraan yang tidak bertempur, yang akan merangkumi peranan Kor Perubatan yang diminta oleh Ayres. Sebagai gantinya, dewan tidak dapat menjelaskannya sebagai "IV-E" —berarti bagi mereka yang keberatan semua perkhidmatan ketenteraan — dan menugaskannya ke kem kerja awam di Wyeth, Oregon.

Orang ramai tidak mengetahui klasifikasi Ayres sehingga 30 Mac 1942, sehari sebelum dia berangkat ke Oregon. Dengan bintang Hollywood seperti Clark Gable, James Stewart, dan Henry Fonda sudah berpakaian seragam atau tidak lama lagi, dan yang lain seperti John Wayne terbang di bawah radar dengan penangguhan draf, kisah Ayres membuat berita di muka depan. Walaupun dia memberitahu media yang dia minta masuk ke Kor Perubatan Tentera Darat, orang-orang memfokuskan diri pada penolakan pelakon itu untuk mengangkat senjata dan klasifikasi IV-Enya. Pukulan segera dan sengit.

Kepelbagaian melabel Ayres "memalukan industri," dan Nicholas Schenck, presiden Metro-Goldwyn-Mayer, menyatakan dia "dihanyutkan." Lebih daripada 100 teater di Illinois menolak untuk menayangkan filemnya, sementara Fox Theatre di Hacksensack, New Jersey, berhenti menayangkannya setelah puluhan panggilan dari pelanggan yang marah mengancam boikot. Tentera melarang filemnya dari pangkalan tentera, dengan menyatakan bahawa tentera "tidak begitu berminat melihat gambar semasa di mana Lew Ayres muncul."

Masyarakat umum bertindak balas dengan keras. "Saya mempunyai anak lelaki di Tentera Darat sebagai swasta. Bolehkah anda memberitahu saya mengapa 'anjing kuning' seperti Ayres lebih baik daripada anak saya? " tanya seorang bapa draf yang marah. Ahli perniagaan, G. W. Mingus, mengatakan bahawa jika dibandingkan dengan Ayres, "Benedict Arnold adalah seorang guru sekolah Ahad." Malah Erich Maria Remarque kelahiran Jerman, veteran tempur dan pengarang Semua Tenang di Bahagian Barat, ditimbang, walaupun dengan tegas, mengatakan, "Saya rasa kita semua harus melawan Hitlerisme."

Yang lain mengambil pandangan yang lebih bersimpati atau berkecuali. Menulis kolumnis gosip Hollywood, Hedda Hopper: “Perlu keberanian — keberanian yang jauh lebih besar — ​​untuk melakukan apa yang dia lakukan daripada melakukan wheedle dan menarik tali untuk mendapatkan seragam pegawai, sebanyak mana pun, tanpa keberanian dan kemampuan untuk mengukurnya, telah berhasil. " Pengarah John Huston dan pelakon Humphrey Bogart dan Olivia de Havilland mengeluarkan iklan di Kepelbagaian untuk menyangkal bahawa komuniti filem malu dengan Ayres - walaupun mereka berhati-hati untuk menolak ketenangannya dengan menyebutnya "hasil yang menyedihkan dari salah tanggapan yang lebih menyedihkan." Sebuah editorial di New York Times disebut keseluruhan kontroversi Ayres. Pasifisme, katanya, "adalah doktrin bagi orang-orang duniawi dan orang-orang kudus, dan tidak akan pernah ada yang cukup untuk mengganggu usaha perang kita."

Ironinya, itu adalah seorang askar, Private Eugene B. Crowe, yang menawarkan sokongan setia dalam surat kepada Masa majalah, menulis: "Lew Ayres, bukannya memudaratkan kepentingan umum kita, menunjukkan apa yang ditulis oleh rakyat Amerika ke dalam Rang Undang-Undang Hak mereka dan apa yang kita perjuangkan perang kita - hak untuk kebebasan dalam demokrasi."

PUBLISITI INI MENYEBABKAN STIR di Washington kerana lembaga tempatan jelas keliru dengan klasifikasi IV-E mereka. Oleh kerana Ayres bersedia berkhidmat di Kor Perubatan, dia seharusnya dicop I-A-O dan dikirim ke tentera. Bagi pengarah Perkhidmatan Selektif Lewis B. Hershey, adalah penting untuk mengklasifikasikan CO dengan betul: setiap penentang yang dimasukkan ke dalam seragam membebaskan bukan CO untuk tugas pertempuran, sementara setiap klasifikasi IV-E yang salah melakukan sebaliknya.

Tetapi jika pemerintah dapat memainkan kisah ini dengan cara yang benar - melukis Ayres sebagai "CO yang baik" - ia dapat mendorong penentang lain untuk berperanan sebagai non-tempur berseragam I-A-O dan bukannya di kem kerja awam IV-E. Hershey segera memerintahkan dewan California untuk mempertimbangkan untuk mengklasifikasikan semula Ayres, dan pejabatnya memberitahu dewan tempatan bahawa "publisiti seluas mungkin oleh anda akan memberi kesan moral yang besar kepada bangsa."

Pelakon itu membina reputasi positif sepanjang perkhidmatannya setelah melakukan kerja kayu di sebuah kem di Wyeth, Oregon. (Gambar G etty)

Sementara draf lembaga menilai semula klasifikasinya, Ayres sampai di kem di Wyeth, Oregon, pada 1 April 1942. Sebilangan besar 170 lelaki di kem tersebut melakukan kerja-kerja perkilangan, membersihkan sikat, menebang pokok, dan memotong pemadam kebakaran. Ayres ditugaskan untuk kerja pertolongan cemas dan popular dengan lelaki lain. Buletin perkhemahan menggambarkannya sebagai "selalu ramah, sering dogmatis, kadang-kadang ceria," sementara Chaplain Mark Schrock memanggil Ayres "salah satu anak lelaki."

California Board No. 246 segera memperbaiki kesalahannya dan mengelaskan semula Ayres sebagai I-A-O. Pada 18 Mei 1942, Ayres, "menyeringai dan diserang cahaya matahari dan angin," seperti cerita AP, dia dilantik sebagai seorang tentera di Portland, Oregon.

Seperti Hershey Selective Service, tentera menyedari nilai publisiti CO selebriti yang berpakaian seragam dan memastikan acara mendapat banyak pendedahan dan tinta. Ayres memberitahu wartawan bahawa dia masih menjadi penentang yang tidak berhati-hati, tetapi menegaskan bahawa Kor Perubatan Tentera Darat adalah "tempat yang saya inginkan - untuk dapat melakukan beberapa pekerjaan yang berguna." Dihantar ke Camp Barkley, Texas, untuk latihan, dia mengatakan kepada media, "Saya harap mereka memasukkan saya ke unit bukan pertempuran, tetapi saya tidak pasti mereka akan melakukannya."

Sebenarnya, penugasan Medical Corps adalah suatu kebetulan, dan Ayres mengetahuinya. Tentera boleh menugaskan tentera I-A-O untuk berbagai pekerjaan yang tidak bertempur, bukan hanya pekerjaan perubatan. Dan walaupun seorang askar tidak dapat menentukan di mana dia akan ditugaskan, Ayres telah menegaskan bahawa "kor perubatan hanya merupakan satu-satunya cabang perkhidmatan yang dapat setanding dengan idea-idea saya tentang persetujuan teliti." Dengan niat pemerintah untuk menjualnya sebagai CO yang baik, Ayres menerima jenama perlakuan selebriti khasnya sendiri: jaminan mengedipkan mata dan mengangguk sebelum mendorong bahawa dia akan mendapat tugas yang diinginkannya.

Ayres menamatkan latihannya pada 15 Ogos 1942, dan tentera menyerang dia dengan sewajarnya. Brigadier Jeneral Roy C. Helfebower, komandan pusat latihan perubatan, memanggilnya sebagai "askar yang sangat baik" dan mengatakan dia yakin Ayres akan "memberikan perkhidmatan yang berharga sebelum karier tenteranya berakhir." Seorang pegawai yang tidak disebutkan namanya menambahkan, "Saya harap saya mempunyai seluruh batalion lelaki seperti dia."

Ayres juga terus memainkan peranannya. "Saya telah jatuh cinta dengan jabatan perubatan," katanya. "Semua orang telah membengkak saya." Dia segera dinaikkan pangkat menjadi sarjan dan dijadikan instruktur pertolongan cemas di kem. Army chow malah menambah enam paun pada kerangka lima kaki 10, 138 paunnya. Tetapi, semakin gelisah dengan pengajaran dan ingin mengotorkan tangannya, Ayres melamar ke luar negara. Kesempatan muncul yang memerlukan pengurangan pangkat sebagai pembantu pendeta dia mengambilnya.

Ayres menjadi sukarelawan sebagai pembantu pendeta di Pasifik, di mana dia merawat tentera yang cedera dan sakit — sekutu dan juga Jepun. (Foto oleh W. Eugene Smith / Koleksi Gambar LIFE / Getty Images)

Pada bulan Mei 1944, Ayres mendarat di New Guinea. Ditugaskan ke hospital evakuasi, dia menasihati dan menenangkan GI yang sakit dan cedera. Dua bulan kemudian, Yank majalah melaporkan mencari lelaki yang berubah. Memakai kumis dan rambut beruban, dengan wajahnya berlapis dan kuning dari ubat antimalaria, Ayres mengatakan bahawa "diperlukan perang untuk memberi saya pemahaman tentang lelaki dan mencari diri saya."

Penolakannya untuk bertengkar mungkin menjadi topik hangat di rumah, tetapi tidak di luar negara. "Sangat memuaskan kerana tidak mendengar seorang askar mengatakan apa-apa terhadap apa yang saya pilih," kata Ayres. Kesopanan, ketenangan, dan kesediaan untuk menolong sepertinya telah memenangkan mereka. Sam Dirienzo, seorang GI yang terluka dengan siapa Ayres bekerja, tidak pernah melupakan kebaikannya. "Pada waktu Anda membutuhkan seperti itu," kata Dirienzo, "ini hanya mengingatkan anda banyak rumah."

Ketika tentera Amerika mendarat di Leyte di Filipina pada 20 Oktober 1944, Ayres bersama mereka dan mengalami seram perang. Leyte adalah pulau berpenduduk, dan korban jiwa tidak dapat dielakkan. Tentera mendirikan sebuah hospital evakuasi di sebuah katedral berusia berabad-abad di Palo, berhampiran lokasi pendaratan awal. Katedral segera dibanjiri oleh GI dan orang awam yang cedera. Tempat tidur untuk orang yang cedera sampai di altar kereta api baptistery menjadi bilik operasi.

Ayres masuk ke dalam, dan apa yang dilihatnya membuatnya sejuk. "Saya membayangkan bahawa perang adalah perkara yang mengerikan. Tetapi sebenarnya melebihi apa yang saya impikan, ”katanya. "Cukup buruk di lapangan, di mana tentera mengharapkan kekejaman dan kematian tetapi di bandar, di kalangan orang awam yang tidak berdaya, gambarannya jauh lebih buruk." Dia berbicara tentang "bagaimana kota yang dibom atau bagaimana rasanya memeluk anak di tangan anda ketika berdarah hingga mati atau untuk berdiri ketika anak-anak menyaksikan ibu bapa mereka dibuang ke kubur besar." Tugas yang paling sukar, katanya, "merawat anak-anak kecil dengan lubang peluru di dalamnya."

Ayres melakukan yang terbaik, dan dia mengagumi semua orang sebagai "serius dan suka menolong dan ramah dengan semua orang yang dia temui," a Kehidupan wartawan memerhatikan. "Semua orang, termasuk anak-anak Filipina, memanggilnya" Lew. " Ayres mendapat kegembiraan yang diakui oleh orang Filipina daripada orang di rumah, katanya.

Ketika pertempuran bergerak ke utara ke Luzon pada Januari 1945, Ayres menyusul, tetapi dia dijangkiti demam denggi, penyakit tropis yang serius. Pemulihannya lambat, dan dia menyelesaikan perang sebagai penyiar kakitangan untuk stesen Perkhidmatan Radio Angkatan Bersenjata di Manila.

Ayres kembali dari
perkhidmatannya semasa perang
seorang lelaki yang berubah di luar dan dalam, tetapi mengekalkan pandangan pasifisnya untuk sepanjang hayatnya. (Foto AP)

PADA JATUH 1945, Ayres pulang ke rumah orang ramai yang sangat berbeza daripada tiga tahun sebelumnya. Orang-orang Amerika muak dengan peperangan dan penghujungnya adalah melegakan negara. Liputan tentera Ayres yang menguntungkan mungkin mempunyai kesan, juga hilang jika orang awam menolaknya untuk mengangkat senjata. "Jauh lebih kurus dan lebih matang dalam penampilan," kata New York Times, Ayres "kembali menjadi pahlawan di mata Hollywood setelah berjasa di Pasifik," lebih dari tiga tahun dalam tentera kerana "memenangkan rasa hormat dan kekaguman bekas pengkritiknya."

Ayres juga diubah. Kehidupan tentera telah mengubah pandangan dunianya. "Saya fikir saya dapat menemui jawapan saya dalam buku. Tentera mengubahnya, ”katanya. "Bergaul dengan lelaki dan melihat banyak kenyataan, saya mengeluarkan kepalanya dari awan."

Dia bahkan mengembangkan penghargaan baru untuk kekuatan pawagam. "Kenapa, saya sendiri menjadi peminat," dia bergurau. Sebelum perang, dia merasa pembuatan filem adalah "perniagaan konyol." Tetapi ketika berada di luar negeri, dia melihat kemampuan filem untuk memberikan gangguan dan bahkan sokongan emosional terhadap filem yang dilanda perang boleh menjadi sumbangan, dengan cara mereka sendiri, dalam usaha perang. "Luruskan layar di sebilangan telapak kelapa, lemparkan gambar ke atasnya, dan anda mengeluarkan seluruh kumpulan. Itu memberikan apa yang mereka perlukan — berehat dan peluang untuk keluar dari diri mereka sendiri. Saya rasa perkara yang sama berlaku untuk dunia awam. "

Ayres kembali berlakon, tetapi dia tidak pernah mendapatkan kembali status sebagai pemimpin utama atau populariti box-office yang pernah dinikmati sebelum perang. Dan dia mempertahankan pandangan anti perangnya, tetapi dengan kelainan. Memperhatikan seberapa banyak yang dia pelajari "dari bergaul dengan askar, berbagi banyak dan bekerja menuju tujuan yang sama," dia merasakan bahawa "pemuda Amerika yang lain mungkin mendapat keuntungan dengan cara yang sama dengan melayani halangan pendek dalam tentera damai." Dia mula berfikir bahawa pengambilan masa damai mungkin merupakan idea yang baik.

"Persahabatan di antara tentera, dengan setiap orang berkongsi bahagiannya dari beban bersama, adalah sesuatu yang indah untuk dialami," kata Ayres. "Bayangkan apa yang dapat dicapai dengan kesungguhan akal dan tujuan di dunia awam."

Lew Ayres meninggal pada 30 Disember 1996 — paling diingati oleh askar yang dimainkannya di layar dan yang dia enggan bermain dalam kehidupan nyata. ✯


Penentang Kesedaran Mennonite (CO) Semasa Perang Dunia Kedua

Kami baru sahaja datang dari melawat datuk saya dan saya sekarang berdiri di taman di sebelah tembok peringatan yang baru dibina di Winkler, Manitoba. Dindingnya mempunyai lengkungan yang panjangnya sekitar 40 kaki dan tinggi 4 kaki.

& # 8220Apa yang dilakukan dinding ini di sini? & # 8221 tanya anak saya yang berusia sepuluh tahun. Saya mengambil anak saya, meletakkannya di atas dinding dan memandangnya dengan mata. & # 8220Ini adalah dinding khas, & # 8221 kataku. & # 8220Ia terbuat dari 3.021 batu bata, satu untuk setiap penentang [CO] Manitoba, termasuk datuk. Sebagai seorang pemuda, dia mempunyai keputusan yang sangat penting untuk dibuat. Negara itu memintanya pergi berperang, tetapi dia percaya Tuhan menyuruhnya untuk tidak pergi. & # 8221

CMBS, Winnipeg: Koleksi John M. Schmidt

Jalan pembinaan CO WWII di taman negara Jasper (Alberta).

Inilah keadaan yang dihadapi oleh ribuan orang ketika AS dan Kanada terlibat dalam Perang Dunia II. Setiap bangsa berpaling kepada lelaki dan wanita muda mereka untuk mempertahankan kepentingan nasional. Masyarakat dalam tradisi gereja perdamaian yang bersejarah (Mennonites, Quakers, Brothers in Christ, Hutterites) dihadapkan dengan keputusan yang sukar: terus mengikuti nasihat Yesus untuk mengasihi semua orang, bahkan musuh, atau mengikuti arahan para pemimpin politik, yang bermaksud menganjurkan kepentingan nasional. Frank C. Peters, pemimpin gereja Mennonite Brothers Kanada, memilih untuk mendaftar sebagai CO. Dia berkata, & # 8220Dari awal hingga akhir hayatnya, Yesus bergelut dengan masalah kekuatan. . . Saya tidak dapat membuat kesimpulan lain daripada bahawa Yesus adalah pendamai Kristian pertama. & # 8221

Kanada dan Amerika Syarikat mempunyai sejarah panjang, sampai ke zaman penjajahan, untuk membuat peruntukan bagi orang-orang yang tidak dapat & # 8220 mengangkat senjata & # 8221 berdasarkan hati nurani. Mengingat sejarah ini, Mennonites bertemu untuk membincangkan tindak balas terhadap konflik yang semakin meningkat. Ada yang percaya bahawa pemerintah harus menepati janji-janji sebelumnya dan membenarkan pengecualian sepenuhnya semua Mennonites dari perkhidmatan ketenteraan. Yang lain percaya gereja perdamaian yang bersejarah harus menawarkan perkhidmatan bukan ketenteraan lain kepada negara mereka. Delegasi dihantar ke Ottawa dan Washington.

Pada salah satu pertemuan pada tahun 1940, seorang jeneral dan veteran perang Kanada bertanya kepada delegasi Mennoniteled: & # 8220Apa yang akan anda lakukan jika kami menembak anda? & # 8221 Jacob H. Janzen dari Ontario, yang telah terselamat dari beberapa situasi terdesak di Kesatuan Soviet , menjawab: & # 8220Anda boleh & # 8217m menakutkan kami seperti itu. Saya telah melihat terlalu banyak tong senapang pada masa saya untuk menjadi takut dengan cara itu. Perkara ini ada dalam darah kita selama 400 tahun dan anda tidak boleh mengambilnya dari kami seperti anda & # 8217d menghancurkan sepotong lutut di lutut anda. Saya pernah berada di hadapan pasukan penembak dua kali. Kami mempercayai perkara ini. & # 8221

Di Amerika Syarikat, perwakilan mengemukakan cadangan kepada Presiden Roosevelt pada tahun 1935 dan sekali lagi pada tahun 1940, yang membawa kepada RUU yang menetapkan CO dan menubuhkan Perkhidmatan Awam Sipil (CPS) sebagai alternatif kepada perkhidmatan ketenteraan. Di kedua negara, lelaki yang memilih perkhidmatan alternatif dinilai secara individu, membuka status CO kepada semua warganegara. Sebilangan besar lelaki muncul di hadapan hakim yang memutuskan komitmen mereka untuk tidak melakukan kekerasan. Di Kanada, hakim yang mendengar kes CO berbeza menurut pendapat mereka terhadap CO. Hakim di Saskatchewan dan Manitoba secara peribadi melihat tugas mereka untuk mengalihkan seberapa banyak lelaki dari menuntut status CO. Pada akhirnya, hampir 11,000 orang Kanada dari 33 latar belakang budaya dan hampir 12,000 orang Amerika dari 231 denominasi agama berfungsi sebagai CO semasa Perang Dunia II.

Pilihan untuk memilih status CO mengakibatkan hubungan tegang. Di Alberta, dua gereja Mennonite dibakar ke tanah pada hari yang sama pada tahun 1940. Di Ontario, sebuah rumah menteri telah dicari oleh polis, dan sebuah gereja digeledah. Di Oklahoma, sebuah rumah diberi telur dan gereja digunakan untuk latihan sasaran oleh penembak tepat. Seperti & # 8220fugitive dalam masyarakat, semua propaganda, radio, akhbar, papan iklan menuding anda & # 8211 mengapa anda tidak berada dalam tentera menjalankan tugas anda? & # 8221

Ketika status CO diberikan, para pemuda bertugas dalam pelbagai peranan. Ada yang menawarkan diri untuk percubaan perubatan. Yang lain bekerja dalam perkhidmatan perhutanan, pemadam kebakaran dan penanaman pokok. Di Pulau Vancouver, CO menanam 17 juta pokok. Di korps perubatan, mereka memenuhi keperluan perubatan anggota tentera. CO berkhidmat di hospital dan institusi untuk pesakit mental, membantu merawat beberapa yang paling rentan dalam masyarakat. Yang lain bekerja di taman negara atau di ladang yang menghasilkan makanan untuk negara.

Walaupun aktiviti ini bermanfaat bagi negara, kesan pengalaman CO berlangsung lebih lama daripada perang. Kem kerja CO membolehkan lelaki menjalin persahabatan di antara etnik dan denominasi, membina kepercayaan dan mengurangkan halangan. Mereka memperoleh kemahiran baru. Marvin Hein, pemimpin gereja Mennonite Brothers Amerika, berkata, & # 8220Saya tidak akan pernah menyesal kerana saya menghabiskan tahun-tahun tersebut di CPS. Sebilangan besar dari saya sekarang adalah hasil dari 33 bulan di CPS. & # 8221

Selepas Perang Dunia II, banyak CO meneruskan kehidupan melayani orang lain sebagai guru, doktor, jururawat, dan pendeta. Pengalaman CO membuka jalan untuk era kerjasama baru di antara pelbagai denominasi Mennonite melalui kerja Jawatankuasa Mennonite Central, Mennonite Voluntary Service, dan Mennonite Disaster Service.

Walaupun CO kadang-kadang diejek, peranan mereka dalam penjagaan kesihatan mental terutama dari masa ke masa melembutkan sikap ini. Pada tahun 2011, di taman yang sama di Winkler, sebuah peringatan veteran & # 8217 juga didedikasikan. Brian Minnaker bercakap mengenai pengalaman ayahnya & # 8217: & # 8220Ayah adalah Veteran D-Day. . . dia mempunyai kata-kata pilihan untuk CO. & # 8216Bagaimanakah Tuhan yang adil boleh bersama orang-orang seperti mereka? & # 8217 Itulah pendapatnya sehingga beberapa rakannya mula mengalami masalah mental. . . Ayah akan menyedari bahawa, ya, Tuhan benar-benar bersama dengan sekumpulan orang yang telah banyak menyerah untuk meningkatkan perawatan perubatan dan psikiatri di negara kita. & # 8221


Penentang Kesedaran: Perang Dunia II

Nota Editor & # 8217s: Untuk maklumat tambahan mengenai sumbangan penentang teliti dalam bidang kesihatan mental lawatan: Sekolah Latihan & # 8211 Dan Perkhidmatan Awam Awam: 1944.

HYDE PARK, Isnin - Sejak saya menjawab di sebuah majalah pertanyaan mengenai hak keluarga penentang yang tidak berhati-hati, saya mendapat banyak surat dari penentang yang tidak berhati-hati itu sendiri dan rakan dan saudara mereka. Saya rasa harus ada pemahaman yang lebih jelas mengenai sudut pandang mereka dan apa yang telah dilakukan oleh pemerintah kerana saya memahaminya.

Pada permulaan Perkhidmatan Selektif, Kerajaan Persekutuan menyedari hak-hak orang-orang ini dan saya sekarang memetik dari sebuah dokumen yang telah dihantar oleh beberapa kumpulan agama kepada saya:

& # 8220Pada 15 Mei 1944, Amerika Syarikat melengkapkan tahun ketiga pengakuan moral dan undang-undangnya mengenai hak lelaki yang dirancang untuk mendaftarkan keberatan hati nurani terhadap perang dan melakukan, sebagai ganti perkhidmatan ketenteraan, karya penting nasional. (Nota Editor & # 8217s: Perkhidmatan Awam Awam) Selama tiga tahun ini, minoriti masa perang yang berjumlah kurang daripada 8,000 orang yang disusun telah bekerja tanpa gaji untuk memberikan perkhidmatan awam kepada negara kita lebih daripada $ 25,000,000. Kecuali untuk kos pengangkutan dan pengawasan teknikal, kerja ini dilakukan tanpa kos kepada Kerajaan Persekutuan. Dalam kebanyakan kes, lelaki itu sendiri, keluarga dan gereja mereka membayar kos sara hidup mereka, yang berjumlah hampir $ 2,000,000 setahun.

& # 8220Kerjaan & # 8216 kepentingan nasional & # 8217 yang dipilih oleh Perkhidmatan Selektif terhadap penentang yang tidak berhati-hati ini (diklasifikasikan 4-E di bawah draf undang-undang) untuk dilaksanakan, terdiri daripada membantu melindungi dan memulihara sumber-sumber rumah kita — sumber daya alam dan manusia kita. Untuk tujuan ini, kem dan unit Perkhidmatan Awam Sipil telah didirikan di seluruh negara di kawasan-kawasan di mana keperluan pemuliharaan sangat besar dan usaha perang telah serius mengurangkan bekalan personel penting. Misalnya, 2800 orang di 35 kem terlibat dalam memerangi kebakaran hutan, menguras rawa, membangun bendungan, menjaga taman nasional, dan sumber daya satwa liar, dan dalam merebut kembali tanah sub-marjinal. Hampir sebilangan lelaki melakukan kerja penting di 120 unit khas kecil di seluruh negara. Mereka berfungsi sebagai petugas di hospital negeri, sebagai pekerja tenusu di ladang, sebagai & # 8216 guru & # 8217 di sekolah latihan negeri, sebagai tangan ladang dan juruteknik di stesen pertanian negeri, sebagai manusia & # 8216 babi guinea & # 8217 dalam eksperimen penyelidikan perubatan, dan sebagai & # 8216 jurutera sanitasi & # 8217 dalam projek kesihatan awam luar bandar. & # 8221

Ini tentunya merupakan catatan kerja yang baik dan ia adalah karya yang penting bagi negara. Bagaimanapun, ini bukan pekerjaan yang sangat diperlukan oleh pemuda ini. Mereka tidak akan disusun seandainya mereka sebelumnya bekerja dalam pekerjaan yang dianggap penting oleh Badan Layanan Selektif untuk usaha perang. Sebilangan besar dari mereka merasakan bahawa dalam melakukan pekerjaan yang diberikan kepada mereka, mereka tidak menggunakan kemampuan mereka sampai batasnya dan bahawa mereka dapat lebih berguna dengan cara lain. Walau bagaimanapun, pekerjaan di mana mereka boleh menjadi lebih berguna adalah pekerjaan di mana keberatan hati nurani mereka menghalang mereka mengambil bahagian.


Penentang Kesedaran Mennonite (CO) Semasa Perang Dunia Kedua

Kami baru sahaja datang dari melawat datuk saya dan saya sekarang berdiri di taman di sebelah tembok peringatan yang baru dibina di Winkler, Manitoba. Dindingnya mempunyai lengkungan yang panjangnya sekitar 40 kaki dan tinggi 4 kaki.

& # 8220Apa yang dilakukan dinding ini di sini? & # 8221 tanya anak saya yang berusia sepuluh tahun. Saya mengambil anak saya, meletakkannya di atas dinding dan memandangnya dengan mata. & # 8220Ini adalah dinding khas, & # 8221 kataku. & # 8220Ia terbuat dari 3.021 batu bata, satu untuk setiap penentang [CO] Manitoba, termasuk datuk. Sebagai seorang pemuda, dia mempunyai keputusan yang sangat penting untuk dibuat. Negara itu memintanya pergi berperang, tetapi dia percaya Tuhan menyuruhnya untuk tidak pergi. & # 8221

CMBS, Winnipeg: Koleksi John M. Schmidt

Jalan pembinaan CO WWII di taman negara Jasper (Alberta).

Inilah keadaan yang dihadapi oleh ribuan orang ketika AS dan Kanada terlibat dalam Perang Dunia II. Setiap bangsa berpaling kepada lelaki dan wanita muda mereka untuk mempertahankan kepentingan nasional. Masyarakat dalam tradisi gereja perdamaian yang bersejarah (Mennonites, Quakers, Brothers in Christ, Hutterites) dihadapkan dengan keputusan yang sukar: terus mengikuti nasihat Yesus untuk mengasihi semua orang, bahkan musuh, atau mengikuti arahan para pemimpin politik, yang bermaksud menganjurkan kepentingan nasional. Frank C. Peters, pemimpin gereja Mennonite Brothers Kanada, memilih untuk mendaftar sebagai CO. Dia berkata, & # 8220Dari awal hingga akhir hayatnya, Yesus bergelut dengan masalah kekuatan. . . Saya tidak dapat membuat kesimpulan lain daripada bahawa Yesus adalah pendamai Kristian pertama. & # 8221

Kanada dan Amerika Syarikat mempunyai sejarah panjang, sampai ke zaman penjajahan, untuk membuat peruntukan bagi orang-orang yang tidak dapat & # 8220 mengangkat senjata & # 8221 berdasarkan hati nurani. Mengingat sejarah ini, Mennonites bertemu untuk membincangkan tindak balas terhadap konflik yang semakin meningkat. Ada yang percaya bahawa pemerintah harus menepati janji-janji sebelumnya dan membenarkan pengecualian sepenuhnya semua Mennonites dari perkhidmatan ketenteraan. Yang lain percaya gereja perdamaian yang bersejarah harus menawarkan perkhidmatan bukan ketenteraan lain kepada negara mereka. Delegasi dihantar ke Ottawa dan Washington.

Pada salah satu pertemuan pada tahun 1940, seorang jeneral dan veteran perang Kanada bertanya kepada delegasi Mennoniteled: & # 8220Apa yang akan anda lakukan jika kami menembak anda? & # 8221 Jacob H. Janzen dari Ontario, yang telah terselamat dari beberapa situasi terdesak di Kesatuan Soviet , menjawab: & # 8220Anda boleh & # 8217m menakutkan kami seperti itu. Saya telah melihat terlalu banyak tong senapang pada masa saya untuk menjadi takut dengan cara itu. Perkara ini ada dalam darah kita selama 400 tahun dan anda tidak boleh mengambilnya dari kami seperti anda & # 8217d menghancurkan sepotong lutut di lutut anda. Saya pernah berada di hadapan pasukan penembak dua kali. Kami mempercayai perkara ini. & # 8221

Di Amerika Syarikat, perwakilan mengemukakan cadangan kepada Presiden Roosevelt pada tahun 1935 dan sekali lagi pada tahun 1940, yang membawa kepada RUU yang menetapkan CO dan menubuhkan Perkhidmatan Awam Sipil (CPS) sebagai alternatif kepada perkhidmatan ketenteraan. Di kedua negara, lelaki yang memilih perkhidmatan alternatif dinilai secara individu, membuka status CO kepada semua warganegara. Sebilangan besar lelaki muncul di hadapan hakim yang memutuskan komitmen mereka untuk tidak melakukan kekerasan. Di Kanada, hakim yang mendengar kes CO berbeza menurut pendapat mereka terhadap CO. Hakim di Saskatchewan dan Manitoba secara peribadi melihat tugas mereka untuk mengalihkan seberapa banyak lelaki dari menuntut status CO. Pada akhirnya, hampir 11,000 orang Kanada dari 33 latar belakang budaya dan hampir 12,000 orang Amerika dari 231 denominasi agama berfungsi sebagai CO semasa Perang Dunia II.

Pilihan untuk memilih status CO mengakibatkan hubungan tegang. Di Alberta, dua gereja Mennonite dibakar ke tanah pada hari yang sama pada tahun 1940. Di Ontario, sebuah rumah menteri telah dicari oleh polis, dan sebuah gereja digeledah. Di Oklahoma, sebuah rumah diberi telur dan gereja digunakan untuk latihan sasaran oleh penembak tepat. Seperti & # 8220fugitive dalam masyarakat, semua propaganda, radio, akhbar, papan iklan menuding anda & # 8211 mengapa anda tidak berada dalam tentera menjalankan tugas anda? & # 8221

Ketika status CO diberikan, para pemuda bertugas dalam pelbagai peranan. Ada yang menawarkan diri untuk percubaan perubatan. Yang lain bekerja dalam perkhidmatan perhutanan, pemadam kebakaran dan penanaman pokok. Di Pulau Vancouver, CO menanam 17 juta pokok. Di korps perubatan, mereka memenuhi keperluan perubatan anggota tentera. CO berkhidmat di hospital dan institusi untuk pesakit mental, membantu merawat beberapa yang paling rentan dalam masyarakat. Yang lain bekerja di taman negara atau di ladang yang menghasilkan makanan untuk negara.

Walaupun aktiviti ini bermanfaat bagi negara, kesan pengalaman CO berlangsung lebih lama daripada perang. Kem kerja CO membolehkan lelaki menjalin persahabatan di antara etnik dan denominasi, membina kepercayaan dan mengurangkan halangan. Mereka memperoleh kemahiran baru. Marvin Hein, pemimpin gereja Mennonite Brothers Amerika, berkata, & # 8220Saya tidak akan pernah menyesal kerana saya menghabiskan tahun-tahun tersebut di CPS. Sebilangan besar dari saya sekarang adalah hasil dari 33 bulan di CPS. & # 8221

Selepas Perang Dunia II, banyak CO meneruskan kehidupan melayani orang lain sebagai guru, doktor, jururawat, dan pendeta. Pengalaman CO membuka jalan untuk era kerjasama baru di antara pelbagai denominasi Mennonite melalui kerja Jawatankuasa Mennonite Central, Mennonite Voluntary Service, dan Mennonite Disaster Service.

Walaupun CO kadang-kadang diejek, peranan mereka dalam penjagaan kesihatan mental terutama dari masa ke masa melembutkan sikap ini. Pada tahun 2011, di taman yang sama di Winkler, sebuah peringatan veteran & # 8217 juga didedikasikan. Brian Minnaker bercakap mengenai pengalaman ayahnya & # 8217: & # 8220Ayah adalah Veteran D-Day. . . dia mempunyai kata-kata pilihan untuk CO. & # 8216Bagaimanakah Tuhan yang adil boleh bersama orang-orang seperti mereka? & # 8217 Itulah pendapatnya sehingga beberapa rakannya mula mengalami masalah mental. . . Ayah akan menyedari bahawa, ya, Tuhan benar-benar bersama dengan sekumpulan orang yang telah banyak menyerah untuk meningkatkan perawatan perubatan dan psikiatri di negara kita. & # 8221


Tonton videonya: Opponents encourage fans to booze? See how Robertson responds (Mungkin 2022).