Podcast Sejarah

Richard the Lionheart

Richard the Lionheart


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Richard Lionheart

Di luar Dewan Parlimen terdapat sebuah patung Richard I yang duduk di atas kudanya sebagai kesaksian bahawa dia adalah salah satu raja paling berani dan terhebat di England ... atau dia?

Semua anak sekolah Inggeris belajar tentang raja agung ini yang memerintah dari tahun 1189-1199. Dia mendapat gelaran ‘Coeur-de-Lion’ atau & # 8216Lion Heart & # 8217 kerana dia adalah seorang tentera yang berani, tentera salib yang hebat, dan memenangkan banyak pertempuran melawan Saladin, pemimpin umat Islam yang menduduki Yerusalem pada masa itu.

Tetapi adakah dia benar-benar salah satu raja terhebat di England & # 8211 atau salah satu yang terburuk?

Nampaknya dia tidak terlalu berminat untuk menjadi raja ... dalam sepuluh tahun sebagai raja, dia hanya menghabiskan beberapa bulan di England, dan diragukan bahawa dia sebenarnya dapat berbahasa Inggeris. Dia pernah mengatakan bahawa dia akan menjual seluruh negara jika dia dapat menemui pembeli. Nasib baik dia tidak dapat mencari sesiapa dengan dana yang diperlukan!

Richard adalah putera Raja Henry II dan Ratu Eleanor dari Aquitaine. Dia menghabiskan banyak masa mudanya di mahkamah ibunya di Poitiers. Selama tahun-tahun terakhir pemerintahan Henry & # 8217, Ratu Eleanor sentiasa bersekongkol melawannya. Didorong oleh ibu mereka, Richard dan saudara-saudaranya berkempen menentang ayah mereka di Perancis. Raja Henry dikalahkan dalam pertempuran dan menyerah kepada Richard, dan pada 5 Julai 1189, Richard menjadi Raja England, Duke of Normandy dan Count of Anjou.

Setelah pertabalannya, Richard, setelah mengambil sumpah tentera salib, berangkat untuk menyertai Perang Salib Ketiga untuk membebaskan Tanah Suci dari Saladin, pemimpin Kurdi.

Semasa musim sejuk di Sisilia, Richard ditemui oleh ibunya bersama dengan bakal pengantin perempuan… Berengaria dari Navarre. Dia pada mulanya menolak perlawanan.

Dalam perjalanan ke Tanah Suci, sebahagian daripada armada Richard dihancurkan dari Cyprus. Penguasa pulau itu, Ishak I, membuat kesalahan membuat Richard kecewa dengan memperlakukan anak buahnya yang masih hidup. Richard telah mendarat di Rhodes tetapi segera berlayar kembali ke Cyprus di mana dia mengalahkan dan menggulingkan Ishak.

Sama ada keajaiban pulau itu, deria yang meningkat dari kemenangannya atau sesuatu yang lain sepenuhnya, di Siprus itulah Richard mengalah dan menikahi Berengaria dari Navarre. Tempat yang tidak mungkin bagi raja Inggeris untuk berkahwin, namun Berengaria dinobatkan sebagai Ratu England dan Cyprus.

Richard meneruskan Perang Salib, mendarat dan mengambil kota Acre pada 8 Jun 1191. Walaupun laporan tentang perbuatan dan eksplisitnya yang berani di Tanah Suci menggembirakan orang-orang pulang dan di Rom, pada kenyataannya dia gagal mencapai objektif utama yang untuk menguasai kembali Yerusalem.

Jadi pada awal Oktober, setelah membuat perjanjian damai tiga tahun dengan Saladin, dia berangkat sendiri dalam perjalanan pulang ke rumah. Dalam perjalanan itu Richard karam di Adriatik dan akhirnya ditangkap oleh Duke of Austria. Tebusan berat dituntut untuk dibebaskan.

Raja nampaknya tidak murah, dan di England memerlukan seperempat dari pendapatan setiap orang selama setahun untuk mengumpulkan dana untuk pembebasan Richard. Dia akhirnya kembali ke England pada Mac 1194.

Namun, dia tidak menghabiskan banyak masa di England dan menghabiskan sisa hidupnya di Perancis melakukan apa yang nampaknya sangat dia nikmati… berjuang.

Ketika mengepung istana di Chalus di Perancis, dia ditembak oleh selak panah di bahu. Gangrene masuk dan Richard memerintahkan pemanah yang menembaknya, datang ke tempat tidurnya. Nama pemanah itu adalah Bertram, dan Richard memberinya seratus shilling dan membebaskannya.

Raja Richard meninggal dunia pada usia 41 tahun akibat luka ini. Takhta diserahkan kepada saudaranya John.

Akhir yang menyedihkan bagi Singa-Hati, dan sayangnya, juga bagi Bertram si pemanah yang miskin. Walaupun mendapat pengampunan Raja, dia dibunuh hidup-hidup dan kemudian digantung.


Bagaimana Richard the Lionheart mati? Dan di mana dia dikebumikan?

Setelah bertahun-tahun bertempur di Tanah Suci, raja pahlawan Richard I akan kehilangan nyawanya lebih dekat dengan rumah. Biasa disebut sebagai 'Lionheart', Richard I telah menjadi tokoh abadi dalam fakta dan fiksyen. Anak lelaki Henry II dan Eleanor dari Aquitaine, Richard dilahirkan di England tetapi menghabiskan sebahagian besar hidupnya sama ada berjuang di luar negara atau tinggal di kubu Aquitaine. Pada tahun 1173, dia bergabung dengan saudara-saudaranya dan ibunya dalam pemberontakan terhadap ayahnya, dan pada tahun 1189 mereka mengalahkan Henry yang sakit parah, hanya beberapa hari sebelum kematiannya.

Hampir tidak dapat menunggang kudanya, Henry dengan enggan menamakan Richard sebagai pewarisnya. Dalam setahun penobatannya, Richard berangkat ke Perang Salib Ketiga - bertujuan untuk merebut kembali Yerusalem dan seluruh Tanah Suci dari sultan Saladin Muslim. Cukai dinaikkan ke seluruh England untuk membiayai pelarian Richard. Walaupun ada yang sekarang menganggap ini sebagai pengabaian Richard untuk menjadi penguasa yang aktif, pada masa orang-orangnya melihatnya sebagai lambang kekristenan.

Walaupun Yerusalem tidak dikembalikan, Richard mencapai jalan selamat bagi jemaah haji Kristiani yang mengunjungi kota itu. Dia harus kembali ke England kerana saudaranya, John, bersekongkol melawannya dengan mencetuskan pemberontakan dan membentuk pakatan dengan Philip II dari Perancis.

Dalam perjalanan pulang, Richard dipenjarakan oleh Maharaja Rom Suci Henry VI. Hebatnya, wang tebusan sebanyak 150,000 markah - kira-kira tiga kali ganda pendapatan Mahkota Inggeris - dinaikkan, dan Richard dibebaskan pada tahun 1194. Dia kembali ke England, tetapi lawatan itu tidak lama, dan dalam beberapa bulan dia berjuang untuk melindungi mendarat di Normandia menentang Philip. Dia tidak akan kembali ke England, dan terus berjuang di Perancis selama lima tahun.

Pada akhir Mac 1199, dia mengepung istana di Châlus-Chabrol dan ditembak di bahu dengan bolt panah. Luka itu menjadi gengren, dan dia meninggal pada 6 April 1199. Legenda mengatakan bahawa baut itu ditembakkan oleh seorang budak lelaki yang menuntut balas dendam terhadap ayah dan saudara-saudaranya, dan yang kemudiannya diampuni oleh Richard.

Raja dikebumikan di Biara Fontevraud di Anjou, di mana ayahnya - dan kemudian ibunya - dikebumikan, sementara hatinya disimpan di Katedral Rouen untuk memperingati cintanya terhadap Normandy. Selama sepuluh tahun pemerintahannya, dia dipercayai telah menghabiskan masa tidak lebih dari enam bulan di England, dan mungkin tidak dapat berbahasa Inggeris. Penampilan kemenangan yang dia buat dalam banyak filem Robin Hood tidak mungkin berlaku dalam kenyataan - jika memang wira bertudung itu ada.


Richard I dari England

Richard I dari England, juga dikenal sebagai Richard the Lionheart (Cœur de Lion), memerintah sebagai raja Inggeris dari tahun 1189 hingga 1199 CE. Anak lelaki Henry II dari England (tahun 1154-1189 M) dan Eleanor dari Aquitaine (sekitar 1122-1204 M), Richard terkenal dengan keberanian dan kejayaannya dalam peperangan, tetapi dia begitu sibuk dengan Perang Salib Ketiga (1189 –1192 CE) dan kemudian mempertahankan wilayah yang dikuasai Inggeris di Perancis, bahawa dia hanya akan menghabiskan enam bulan pemerintahannya di England. Legenda dalam hidupnya sendiri, terkenal dengan kepemimpinan ketenteraannya dan pendekatan yang sangat kejam dalam peperangan, Richard the Lionheart telah menjadi salah satu tokoh terhebat dalam sejarah Eropah, dan lengan tiga singa masih digunakan oleh keluarga kerajaan Britain hari ini. Setelah kematiannya dalam pertempuran di Chalus di Perancis, Richard digantikan oleh adiknya Raja John dari England (r. 1199-1216 M).

Kehidupan & Penggantian Awal

Richard dilahirkan pada 8 September 1157 M di Istana Beaumont, Oxford, sebagai putera ketiga Raja Henry II dari England dan Eleanor dari Aquitaine, bekas isteri Raja Louis VII dari Perancis (r. 1137-1180 M). Pendidikan Richard melibatkan sastera abad pertengahan chivalric yang baik berkat minat ibunya terhadap subjek ini. Puisi adalah hobi kegemaran lain dan raja menyusun puisinya sendiri dalam bahasa Perancis dan Occitania (dialek Perancis yang biasa digunakan dalam percintaan). Putera muda itu dikatakan seorang lelaki tinggi, bermata biru, tampan dengan rambut berambut perang kemerahan dan dia sudah terkenal dengan keberaniannya.

Iklan

Ini adalah periode hubungan yang bermasalah dan kompleks antara Inggris dan Perancis, dan Richard, yang keluarganya menjadi penyebab utama, akan terlibat dalam dua pemberontakan terhadap ayahnya. Tawaran pertama untuk menjatuhkan raja datang pada tahun 1173 CE ketika Richard, saudara-saudaranya Henry dan Geoffrey, Count of Brittany (sekitar 1158 CE), dan William the Lion of Scotland (r. 1165-1214 CE) semuanya bersekongkol untuk bergabung , hampir pasti sebuah perjanjian yang diatur oleh Eleanor dari Aquitaine. Bersemangat untuk meningkatkan domain mereka sendiri dengan mengorbankan mahkota Inggeris, pembunuhan Uskup Agung Canterbury, Thomas Becket (1162-1170 CE), di katedralnya sendiri pada tahun 1170 CE membuktikan titik tunjuk, memandangkan Henry didakwa terlibat dalam kejutan ini jenayah. Berusia hanya 15 tahun, Richard telah diketuai oleh Louis VII, pihak lain yang berminat untuk melihat kejatuhan Henry, dan mengirim kempen untuk menyerang Normandia timur, kemudian di bawah mahkota Inggeris. Pemberontak gagal menggulingkan Henry II berkat baronnya yang setia dan banyak istana, tetapi Richard diampuni setelah dia bersumpah setia kepada ayahnya. Sebaliknya, Eleanor dipenjarakan kerana masalahnya. Namun, ini bukan akhir dari perselingkuhan, ketika Henry berjuang untuk terus menguasai kerajaannya pada tahun-tahun terakhirnya.

Richard, sebagai seorang pangeran, memegang gelaran Duke of Aquitaine dan Count of Poitou (kedua-duanya di Perancis dan diatur oleh ibunya), dan dia mengukuhkan reputasinya yang semakin meningkat sebagai komandan lapangan berbakat dan pengepungan istana dengan mengalahkan pemberontakan oleh baron Aquitaine. Pengambilannya di kastil Taillebourg yang pernah dianggap tidak dapat ditembus pada tahun 1179 CE adalah bulu yang sangat indah di coronet putera raja. Kurang indah adalah kisah perlakuannya terhadap tahanan yang kejam dan pelacuran paksa wanita bangsawan yang ditangkap. Namun, di sebalik kejayaannya, Richard mahukan lebih banyak. Kemudian, nasib campur tangan dan ketua saingan Richard untuk takhta Inggeris, kakaknya Henry the Young King (meninggal 1155 M) meninggal pada bulan Jun 1183 CE. Henry II telah membuat putranya sebagai raja yang ditunjuk pada tahun 1170 CE, tetapi kematian Henry yang muda dari disentri telah membuat rancangan pengganti raja yang disusun dengan rapi. Di samping itu, saudaranya yang lain Geoffrey meninggal dalam kemalangan pada kejohanan abad pertengahan pada 19 Ogos 1186 CE. Richard kini berada dalam posisi utama untuk menjadi raja England berikutnya, tetapi dia tidak bersedia hanya untuk menunggu alam semula jadi.

Iklan

Richard sekali lagi mencabar ayahnya pada tahun 1188-9 CE ketika dia dan adiknya John membentuk persekutuan dengan Philip II, Raja Perancis yang baru (r. 1180-1223 CE). Pemberontakan itu sekali lagi disokong oleh Eleanor, dan perang termasuk episod legenda di mana ksatria abad pertengahan yang terkenal Sir William Marshal (sekitar 1146-1219 CE) memerangi Richard, meminta pangeran atas belas kasihannya tetapi memilih untuk membunuh kudanya sebagai gantinya. Walau apa pun persaingan mereka, atau mungkin sebagai ucapan terima kasih atas kesopanannya, Richard kemudian memberikan William Chepstow Castle, seperti yang dijanjikan kepadanya oleh Henry II. Kehilangan kawalan Maine dan Touraine, Henry akhirnya bersetuju dengan perjanjian damai yang mengiktiraf Richard sebagai pewaris tunggal. Ketika raja meninggal tidak lama kemudian, Richard dinobatkan sebagai penggantinya di Westminster Abbey pada 2 September 1189 CE. Juga bagian dari kerajaannya adalah tanah-tanah di Perancis yang masih milik keluarganya Angevins (alias Plantagenets): Normandy, Maine, dan Aquitaine. Richard enggan memberikan John Aquitaine, kerana dia telah berjanji kepada ayahnya, dan ini hanya memperburuk persaingan antara kedua saudara itu.

Perang Salib Ketiga

Keutamaan pertama Richard, mungkin, mungkin satu-satunya, adalah menepati janjinya yang dibuat pada 1187 CE untuk 'mengambil salib' dan membantu merebut Yerusalem dari orang-orang Islam. Raja mengosongkan kas kerajaannya untuk misinya, bahkan membuat kesepakatan dengan William the Lion - memberikan raja Skotlandia otonomi penuh feudal sebagai imbalan wang. Bagi seorang raja yang menghabiskan sebagian besar pemerintahannya di luar Inggeris, tidak dapat berbahasa Inggeris, dan secara sembrono menghabiskan kekayaan kerajaan untuk perang asing, Richard telah menikmati kedudukan yang sangat baik dalam imaginasi popular Inggeris sejak itu.

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Perang Salib Ketiga (1189-1192 M) dipanggil oleh Paus Gregory VIII setelah penangkapan Yerusalem pada tahun 1187 M oleh Saladin, Sultan Mesir dan Syria (r. 1174-1193 M). Tidak kurang dari tiga raja menerima panggilan: Frederick I Barbarossa (Raja Jerman dan Maharaja Rom Suci, r. 1152-1190 CE), Philip II dari Perancis dan Richard sendiri. Dengan adanya tiga orang yang paling kuat di Eropah barat, kempen berjanji akan menjadi yang lebih baik daripada Perang Salib Kedua pada tahun 1147-49 Masehi. Sayangnya bagi Susunan Kristen, tentera Salib hanya dapat melihat Yerusalem dan tidak ada usaha untuk menyerang kota suci itu. Memang, keseluruhan projek itu dilanda masalah, tidak lebih besar daripada Barbarossa lemas di sungai sebelum mereka sampai di Tanah Suci. Kematian Kaisar Rom Suci mengakibatkan sebahagian besar tenteranya berjalan pulang ke rumah dalam kesedihan yang hanya meninggalkan kesatria Inggeris dan Perancis, yang pada masa-masa yang paling tidak disukai.

Namun, di sebalik permulaan yang buruk, terdapat beberapa sorotan ketenteraan yang perlu ditulis. Richard, yang mengambil jalan laut ke Timur Tengah, pertama kali menangkap Messina di Sicily pada tahun 1190 CE dan kemudian Cyprus pada Mei 1191 CE. Dalam kempen terakhir, penguasa yang diisytiharkan sendiri oleh pulau itu, Isaac Komnenos (sekitar 1184-1191 CE), yang telah melepaskan diri dari Kerajaan Bizantium, ditangkap dan tentera Salib kemudian akan memerintah sehingga orang-orang Venesia mengambil alih pada tahun 1571 CE. Namun, jalan memutar ini tidak benar-benar membantu tujuan keseluruhan merebut kembali Yerusalem, bahkan jika Cyprus terbukti menjadi pangkalan bekalan yang berguna.

Iklan

Tentara Salib akhirnya tiba di Tanah Suci dan berjaya membawa kesimpulan yang berjaya kepada pengepungan Acre (aka Acra) di pesisir Kerajaan Yerusalem, pada 12 Julai 1191 Masehi. Dimulakan oleh bangsawan Perancis Guy of Lusignan, yang menyerang dari laut, pengepungan yang berlarut-larut akhirnya berhasil ketika para penyamun, menawarkan insentif tunai oleh Richard, meruntuhkan tembok benteng kota di sisi darat. 'Lionheart', seperti Richard sekarang dikenal berkat keberanian dan keberaniannya dalam peperangan, telah mencapai dalam lima minggu apa yang gagal dilakukan oleh Guy pada 20. Menurut legenda, raja itu sakit ketika itu, diserang penyakit kudis, walaupun dia mempunyai pengawal membawanya menggunakan tandu sehingga dia dapat menembakkan tembok musuh dengan panahnya. Richard kemudian mencemarkan reputasi 'raja baiknya' ketika memerintahkan 2.500-3.000 tahanan dieksekusi. Guy of Lusignan, sementara itu, dijadikan raja baru Cyprus yang telah dijual oleh Richard kepada Knights Templar.

Terdapat juga kemenangan yang terkenal bagi raja Inggeris atas tentera Saladin di Arsuf, pada bulan September 1191 CE, tetapi kelebihan itu tidak dapat dikejar. Richard berjalan ke arah Yerusalem tetapi dia tahu bahawa walaupun dia dapat menyerbu kota, pasukannya yang berkurang kemungkinan besar tidak akan dapat menahannya untuk melakukan serangan balas yang tidak dapat dielakkan. Bagaimanapun, urusan dalam negeri di Perancis dan Inggeris mengharuskan kedua-dua raja pulang dan keseluruhan projek Perang Salib ditinggalkan. Richard menyelamatkan sesuatu untuk semua usaha dan merundingkan perjanjian damai dengan Saladin di Jaffa. Sebidang tanah kecil di sekitar Acre dan rawatan selamat bagi jemaah haji Kristian ke Tanah Suci juga ditawar. Itu tidak seperti yang diharapkan pada awalnya tetapi selalu ada Perang Salib Keempat pada masa akan datang. Memang, Richard menyatakan bahawa dalam kempen masa depan menentang orang Arab, dapat menguntungkan menyerang dari Mesir, yang lemah dari kerajaan Arab. Tepatnya rancangan inilah yang diadopsi oleh Tentara Salib Keempat (1202-1204 M) walaupun mereka kembali terganggu, kali ini oleh permata Empayar Bizantium: Konstantinopel.

Terdapat juga beberapa inovasi teknologi dibawa pulang untuk raja Inggeris. Bizantium telah lama menggunakan senjata menakutkan yang dikenal sebagai Greek Fire - cairan yang sangat mudah terbakar keluar dari tiub di bawah tekanan - yang, walaupun merupakan rahsia negara selama berabad-abad, akhirnya dicuri oleh orang Arab. Richard mesti memperoleh formula dari alkemis Arab yang dia bersentuhan pada Perang Salib kerana dia menggunakannya untuk memberi kesan baik di England dan pada kempennya kemudian di Perancis.

Iklan

Sebelum Raja Richard dapat pulang, akan ada satu sengatan terakhir dari Perang Salib yang malang, kerana dalam perjalanan kembali pada tahun 1192 CE Richard karam, ditangkap oleh Leopold dari Austria (r. 1075-1095 CE) - yang Richard telah menghina dengan teruk semasa Perang Salib - dan dibawa ke Vienna. Diwariskan kepada Henry VI, Kaisar Rom Suci yang baru (sekitar 1191-1197 M), Raja Inggeris diadakan sebagai tebusan. Richard hanya akan dibebaskan pada tahun 1194 CE, dan seseorang dapat membayangkan kekecewaan bagi raja swashbuckling yang hampir dua tahun ditawan. Tebusan itu bernilai 150,000 markah (yang setara dengan beberapa juta dolar hari ini) sehingga sebahagian besarnya melalui cukai baru di England dan Normandia sehingga wang itu dikumpulkan. Memang, jumlahnya sangat tinggi sehingga cukai pun tidak dapat meningkat, dan Richard terpaksa memberikan sejumlah sandera bangsawan untuk menebus kekurangan tersebut.

Dasar Domestik

Semasa raja berperang di luar negeri, politik Inggeris ditinggalkan di tangan Hubert Walter, yang merupakan Uskup Salisbury pada tahun 1189 CE dan dijadikan Uskup Agung Canterbury pada tahun 1193 CE. Walter membuktikan dirinya sebagai negarawan yang berkebolehan dan peristiwa akan terungkap yang memerlukannya tepat di pucuk pimpinan negara. Semasa ditawan di Empayar Rom Suci, adik lelaki Richard, bersekongkol dengan Philip II dari Perancis, membuat percubaan yang tidak berjaya untuk merebut takhta, tetapi Walter berjaya menahan rampasan itu berkat pertolongan seorang lagi yang mampu jika menteri yang agak tidak peka: dia yang menjaga tali dompet dunia ketika Richard tidak hadir, canselor, William Longchamp. Perang ini pada dasarnya adalah pengepungan dan penguasaan istana-istana penting yang strategik seperti di Nottingham dan Windsor Castle tetapi pada akhirnya, mahkota itu berlaku. Richard memaafkan cita-citanya yang terlalu tinggi dan malah mencalonkannya sebagai penggantinya. Hubert Walter juga bertanggung jawab untuk mengumpulkan tebusan besar yang telah mendapat pembebasan rajanya. Pada tahun 1193 CE Walter dilantik sebagai Ketua Justiciar dan diberi tanggung jawab keseluruhan untuk pemerintahan, suatu jabatan yang dipegangnya hingga 1199 CE.

Satu kawasan yang diwaspadai oleh raja adalah kejohanan, peristiwa di mana para ksatria menyerang satu sama lain dalam pertempuran berkuda palsu. Richard hanya membenarkan organisasi mereka di bawah lesen - membenarkan lima tempat menjadi tuan rumah mereka - dan membuat kesatria membayar bayaran masuk. Langkah terakhir dan pengenaan denda yang berat bagi sesiapa yang berani mengadakan acara tidak rasmi adalah kaedah yang berguna untuk mengisi peti besi negara yang sering dikosongkan oleh pelarian tentera raja yang mahal. Namun, Richard juga menghargai bahawa kejohanan dapat menjadi tempat latihan yang berguna bagi para ksatria dan, tidak lama lagi akan menentang Perancis, yang kesatria terkenal kerana menunggang kuda, dia akan memerlukan tentera yang mahir kerana dia dapat mengumpulkan.

Iklan

Memandangkan keperluan Richard untuk membiayai tenteranya sepanjang pemerintahannya, mungkin tidak mengejutkan bahawa dia tidak berada di tempat yang besar di kastil Inggeris yang pernah menjadi bapanya. Terdapat pelaburan besar untuk merombak dan memperluas Menara London pada tahun 1189-90 CE seperti yang ditunjukkan dalam catatan pengeluaran Pipe Rolls tetapi, sebaliknya, pembangunan istana terhenti ketika dekade 1190-an CE mulai. Namun strategi penggalangan dana lain dari raja yang selalu mengalami kekurangan wang adalah dengan membuka hutan kerajaan kepada tuan-tuan tempatan untuk berburu, tentu saja, dengan biaya yang sesuai. Jelas, Richard memerlukan semua wang yang dapat dia dapatkan untuk konflik yang akan datang.

Kempen di Perancis & Kematian

Setelah bertugas sebentar di England dan penobatan kedua pada bulan April 1194 CE di Winchester, Richard kemudian menghabiskan banyak waktunya untuk berkempen di Perancis di mana dia mempertahankan tanah Angevin melawan bekas sekutu Tentera Salibnya, Philip II dari Perancis. Pasangan ini jatuh cinta ketika Richard tidak menikahi saudara perempuan Philip, Alice, walaupun pasangan itu bertunang selama 20 tahun. Richard sebaliknya telah menikahi Berengaria dari Navarre (sekitar 1164-1230 M) pada 12 Mei 1191 M, seperti yang diatur oleh ibunya. Berengaria akan menjadi satu-satunya permaisuri Inggeris yang berkuasa yang tidak pernah menjejakkan kaki ke alamnya sendiri.

Raja Inggeris mengumpulkan tentera untuk menyerang Philip dengan mewajibkan baronnya untuk hanya memberi raja tujuh ksatria masing-masing sebagai ganti pasukan pertempuran biasa. Sebagai alternatif, Richard menuntut wang tunai dengan mana dia dapat membeli tentera upahannya sendiri. Ini adalah pengaturan yang dilakukan oleh para baron yang sangat senang untuk disetujui kerana ini bermaksud mereka boleh tetap tinggal, dan mempertahankan jika perlu, istana dan tanah mereka sendiri daripada menyerahkannya kepada oportunis ketika berada jauh di Perancis.

Richard mungkin mengabaikan kubu Inggeris tetapi dia melabur besar di Normandia, terutama membangun Chateau Gaillard di tepi Sungai Seine dari 1197 CE untuk mempertahankan tuntutan wilayahnya di sana. Kemudian bencana menimpa. Richard cedera parah di Aquitaine semasa pengepungan istana Chalus pada tahun 1199 CE. Raja, yang dipukul di leher oleh selak panah, meninggal pada 6 April setelah luka menjadi gangren. Richard dikebumikan bersama ibu bapanya di Fontevraud Abbey dekat Chinon sementara patungnya di Rouen mengandungi isi hatinya.

Warisan

Oleh kerana dia tidak mempunyai pewaris Richard, saya digantikan oleh saudaranya John yang akan memerintah hingga 1216 CE. Raja John of England (aka John Lackland) berjaya menjadikan dirinya salah satu raja yang paling tidak popular dalam sejarah Inggeris, dan penindasan dan kegagalan ketenteraannya menimbulkan kebangkitan besar baron yang mewajibkan raja menandatangani Magna Carta pada tahun 1215 M, pada yang dilandaskan oleh perlembagaan dengan kuasa raja dibendung dan hak-hak baron dilindungi.

Sementara itu, Richard memperoleh status legenda sebagai salah satu ksatria dan raja abad pertengahan yang hebat berkat perbuatannya yang berani dan kasih serta penghormatan para tenteranya. Selepas kematiannya, mitos hanya bertambah besar, bermula dengan novel Anglo-Norman Percintaan Richard Cœur de Lion diterbitkan sekitar tahun 1250 CE. Sudah membuktikan dirinya berani, musuh Saracens yang tekun dan komposer puisi, Richard adalah model dari kesatria kesatria dan legenda itu berkembang seiring dengan itu. Karya seni abad pertengahan menggambarkan raja yang sangat tidak menyenangkan Saladin, dia dikaitkan dengan pidato yang baik tentang menyelamatkan anak buahnya atau dia tidak akan layak mendapat mahkotanya, dan cerita muncul tentang dia sebagai musuh Arab yang kuat sehingga dia memasak dan memakan orang yang ditawannya . Sehingga hari ini, kehadiran patung raja yang luar biasa di luar Dewan Parlimen di London adalah petunjuk tempat istimewa yang telah diperoleh dan terus dipegang oleh Richard di England.

Akhirnya, Richard telah meninggalkan warisan abadi dalam kegembiraan abad pertengahan. Pilihan raja dari tiga singa emas (walaupun pada awalnya mereka mungkin macan tutul) dengan latar merah di perisainya adalah lanjutan dari dua singa tradisional keluarganya. Ketiga-tiga singa itu, yang mungkin pada awalnya membesarkan angka ('merajalela' dalam istilah heraldik) tetapi kemudian dibentuk sebagai berjalan ke depan dengan kepala mereka menoleh ke arah peninjau ('penjaga pasif') telah menjadi bukan hanya bahagian dari lambang kerajaan Inggeris sejak itu. tetapi juga muncul hari ini di banyak lencana lain, terutama sukan seperti pasukan bola sepak dan kriket kebangsaan England.


Kehilangan Richard dalam perjalanan kembali dari Perang Salib Ketiga

Pengepungan Acre pada musim bunga tahun 1191 menghasilkan kemenangan bagi pasukan Kristian. Seorang Duke Leopold V yang menang dari Austria menaikkan warna di kota itu bersama dengan Inggeris, Perancis, dan Kerajaan Yerusalem.

Ketika Richard muncul, dia menolak status yang sama dengan Leopold dan membuang warna Leopold. Leopold sangat marah dan mengadu kepada Kaisar Rom Suci Henry VI.

Leopold melihat peluang untuk membalas kehormatannya ketika Richard meninggalkan Tanah Suci pada bulan Oktober tahun 1192. Dengan pelabuhan Perancis ditutup, Richard harus mengambil jalan pulang yang melewati wilayah Leopold. Walaupun dalam perjalanan menyamar, Richard dikenali ketika berhenti di Vienna dan ditangkap.

Leopold memenjarakannya di Istana Dürnstein di Austria. Di sinilah, menurut legenda, Blondel dan Richard mempunyai duet terkenal mereka. Walaupun Richard memang seorang tawanan di Dürnstein, tidak benar bahawa tidak ada seorang pun di England yang tahu di mana dia berada.

Tidak perlu Blondel, atau orang lain mencarinya, apalagi berkomunikasi dengannya dalam "kod" menggunakan lagu kesukaannya. Tidak ada rancangan untuk menyerang istana dan menyelamatkan raja.

England mendapatkannya semula dengan cara lama mereka membayarnya. Berapa tebusan raja? Dalam kes ini, harganya 35,000 kilogram perak. Di pasaran hari ini, itu akan sama dengan sekitar $ 17.5 juta: memang wang tebusan raja.

Jadi nampaknya kisah Blondel dan Richard the Lionheart sebenarnya tidak mempunyai asas. Itu adalah sebahagian dari akaun fiksyen tinggi yang muncul pada 1260 disebut Récits d’un Ménestrel de Reims tetapi tidak terkenal pada masa itu.

Populariti cerita mendapat peningkatan pada akhir abad ke-18 ketika ia berulang di opera Richard Coeur-de-singa (1784) oleh André Ernest Modeste Grétry.

Satu-satunya petunjuk lain mengenai apakah Richard dan Blondel berkenalan atau tidak adalah satu catatan bahawa Richard memberikan sebuah senjata di pulau Guernsey kepada seorang vassal bernama Blondel.

Sayangnya, tidak ada petunjuk mengenai apakah penerima fief Guernsey ini adalah minstrel terkenal. Nama keluarga Blondel biasa di Normandy dan di Kepulauan Channel. Mungkin ada sebilangan besar orang.

Tetapi perkara itu mengenai legenda: ia mungkin memutarbelitkan kebenaran untuk menghasilkan versi realiti yang lebih menarik, tetapi itu menjadikan kisah yang hebat.


Raja Richard I

Pada tahun 1189 Henry II meninggal dan Richard segera menjadi raja. Dia dinobatkan dengan upacara yang diadakan di Westminster Abbey.

Masalahnya dengan Richard ialah dia mahukan & # 8220adventure & # 8221 sejenisnya. Dia tidak peduli bahawa dia memiliki kerajaan besar untuk dijalankan dan mula merancang perang salib. Tapi kenapa?

Sala Ah Din (Saladin) mengambil alih Yerusalem pada tahun 1187 menyebabkan perang salib ketiga.

Tiga raja terkenal menyertai perang salib. Mereka adalah Raja Richard, Raja Philip II, dan Kaisar Barbarossa.

Para penguasa mencari kepentingan dan keuntungan politik kerajaan mereka.

Raja Richard membuat perjanjian dengan Raja Philip II.

Namun, Raja Richard juga berencana untuk menakluki pulau Sisilia, yang memakan waktu setahun penuh, membuat Raja Philip semakin tidak sabar.

Setelah gagal menawan Sicily, Raja Richard kemudian berjaya menjatuhkan Raja Cyprus. Ini menguntungkan kerana menyediakan bekalan kedai dan faedah lain untuk pantai.

Sementara itu, kematian Kaisar Rom Suci & # 8217s memungkinkan tentera salib Perancis dan Inggeris mengambil alih Kota Suci.

Mereka segera bergerak ke pantai dan mula merancang serangan. Mereka berusaha melawan Saladin tetapi kalah. Richard kemudian merundingkan gencatan senjata dengan Saladin dan pulang ke rumah.


Raja Richard I - The Lionheart

Walaupun Richard Plantagenet dihormati sebagai salah satu raja pahlawan hebat di England, dia mungkin paling terkenal sebagai "raja yang tidak hadir." Ini disebabkan oleh fakta bahawa selama pemerintahannya dari 1189-1199, dia menghabiskan total enam bulan di England. Ini selain Richard I terkenal dengan keberaniannya yang membuatnya mendapat julukan "The Lionheart". Nama yang telah mencapai bahagian epik dan mitologi, paling baik dilihat dalam karya sastera seperti Robin Hood dan novel Sir Walter Scott, Ivanhoe.

Richard Plantagenet datang ke dunia 8 September pada tahun 1157 Masihi Walaupun dilahirkan di Oxfordshire England, Richard adalah anak Aquitaine yang merupakan sebahagian dari Perancis Selatan. Bahasa ibunya bukan bahasa Inggeris dan sepanjang hayatnya dia sedikit bercakap.

Dia mempunyai empat saudara lelaki dan tiga saudara perempuan, yang pertama meninggal pada usia muda. Selebihnya Henry dinobatkan sebagai pewaris takhta Inggeris, Richard akan menggantikan Aquitaine ibunya dan Geoffrey akan mewarisi Brittany. John adalah yang paling miskin untuk adil tidak menerima apa-apa dari ayahnya. Tindakan inilah yang memberinya nama John Lackland.

Pada usia dua belas tahun, Richard berjanji untuk menghormati raja Perancis untuk tanah miliknya. Pada usia empat belas tahun, Richard dinobatkan sebagai Duke of Aquitane di gereja St. Hillaire di Poitiers yang merupakan salah satu negeri yang dihormati Raja Perancis. Anak lelaki Henry, yang telah diberi tanah tetapi tidak ada kekuatan nyata yang memberontak terhadap ayah Raja mereka yang dibantu oleh ibu mereka. Sebagai balasan, Raja Henry telah memenjarakan Eleanor. Dia tinggal di sana selama bertahun-tahun.

Pergi ke Perang Salib

Pada tahun 1183 Henry yang lebih muda meninggal dunia meninggalkan Richard sebagai pewaris takhta Inggeris. Perselisihan keluarga yang lain berlaku ketika Richard menerima tanah saudaranya. Henry diharapkan memberikan Aquitaine miliknya kepada saudaranya John. Richard enggan menyerahkan tanah air ibunya. Sementara perselisihan mengenai tanah keluarga ini terus berlanjut, Richard mengetahui kehilangan tragis di Hattin, di mana tentera Salib telah kehilangan Yerusalem daripada pemimpin Saracen, Saladin. Richard segera mengambil salib perang salib, sangat bertentangan dengan persetujuan ayahnya.

Pada tahun 1189, setelah kematian Henry II, Richard dinobatkan sebagai raja Inggeris di Westminster Abbey London. Salah satu tindakan pertamanya adalah membebaskan ibunya dari penjara. Yang kedua adalah mulai mengumpulkan dana untuk perang salibnya yang terkenal dengan sejarah sebagai Perang Salib Ketiga. Dia mengenakan pajak kepada orang-orang Inggeris yang disebut perpuluhan Saladin sebagai alat untuk membantu usaha perangnya.

Seorang Raja Dipenjara

Selepas Perang Salib Ketiga, Richard memulakan perjalanan pulang ke England. Darat kerana cuaca buruk dia mendapati dirinya berada di kediaman Leopold di Austria, yang membuat Richard marah dengan tindakannya semasa perang salib. Leopold menangkap Raja Richard dan memenjarakannya di istananya. Bersemangat untuk melakukan aksi yang dilakukan oleh Kaisar Jerman, menawarkan Leopold 75,000 markah untuk Richard membawanya ke tahanan di Jerman.

Khabar angin berleluasa di seluruh England atas raja yang hilang. Ada legenda bahawa pengacau Blondel mendengar rajanya bernyanyi di istana dan membalas dengan lagu yang pasti mereka ketahui. Sama ada benar atau tidak, fakta bahawa dua Abbot segera dihantar untuk melakukan perjalanan untuknya melalui jaringan gereja. Bahkan Eleanor, ibu Richard menulis surat kepada Paus untuk meminta bantuan dalam masalah itu. Richard ditemui dan tidak lama kemudian tebusan ditetapkan untuk kepulangannya ke England. Jumlah itu 150,000 menandakan jumlah yang sama dengan pendapatan tahunan tiga tahun dan beratnya tiga tan perak.

Kepulangan Raja

Richard kembali ke England menerima sambutan pahlawan. Dia memaafkan saudaranya John, dengan mengatakan dia dimanipulasi oleh orang-orang licik dan berjanji akan menghukum mereka dan bukan saudaranya. Malangnya bagi Raja dia kembali ke negeri yang mengalami masalah kewangan. Kos Perang Salib dan wang tebusannya yang besar telah membiayai kewangan tanah. Masalah kewangan ini mengganggunya selama lima tahun pemerintahannya yang tersisa. Dia membuat meterai besar baru sebagai kaedah untuk mengumpulkan dana dan membatalkan semua dokumen yang ditandatangani dengan yang lama.

Kematian Seorang Raja

Bagi lelaki yang berani dan mulia, kematian Raja Richard berlaku dengan cara yang agak pelik. Di Chalus, Aquitaine, seorang petani yang membajak ladangnya menemui harta karun. Harta karun ini terdiri dari beberapa patung emas dan syiling. Tuan feudal menuntut harta dari bawahannya, Richard pada gilirannya menuntut harta dari tuan, yang menolak. Ini mendorong Richard mengepung kampung itu.

Semasa pengepungan, Richard menunggang dekat istana tanpa perlindungan dengan perisai penuh. Dia melihat seorang pemanah dengan busur di tangan menembak tembakan ke arahnya. Dikatakan Richard berhenti untuk memuji Bowman. Dia dipukul di bahu dengan anak panah dan menolak rawatan untuk lukanya. Jangkitan dijangkiti dan Richard the Lionheart meninggal dunia pada 6 April 1199. Dia dikebumikan di Biara Fontvraud di Anjou Perancis.


Kehidupan Awal Richard I

Richard the Lionheart dilahirkan pada 8 September 1157 di Oxford, England. Ayahnya adalah Henry II dari England dan ibunya Eleanor dari Aquitaine. Richard dicatat dilahirkan di 'King's Houses', sebuah istana yang dibina oleh Henry I, datuknya. Istana ini berdiri di luar pintu utara kota Oxford, tidak jauh dari lokasi Worcester College yang ada sekarang.

Richard mempunyai dua kakak lelaki, William (yang meninggal pada usia tiga tahun), dan Henry (dikenali dengan julukannya 'Raja Muda'), serta seorang adik lelaki, John. Walaupun Richard menghabiskan masa kecilnya di England, tidak jelas apakah dia pernah belajar berbahasa Inggeris. Sangat mungkin Richard tidak pernah berbahasa Inggeris, memandangkan bahasa Perancis Anglo-Norman adalah bahasa yang digunakan oleh golongan elit.

Oleh kerana Richard bukan anak sulung ayahnya, dia tidak dijangka menjadi Raja Inggeris. Selain itu, dia tidak begitu berminat dengan England. Menurut satu cerita, Richard mengatakan bahwa dia dengan senang hati akan menjual seluruh kerajaan itu jika dia menemukan pembeli yang berminat. Bagaimanapun, kepentingan Richard adalah wilayah-wilayah Perancis yang dipegang oleh keluarganya.

Setelah menghabiskan masa kecilnya di England, Richard pergi ke benua Eropah, di mana dia tinggal di istana ibunya di Poitiers. Richard adalah anak kesayangan ibunya dan Eleanor berharap dia akan mewarisi Duchy of Aquitaine darinya ketika tiba waktunya. Sebelum mencapai usia dewasa, Richard sudah menjadi Duke of Aquitaine dan Count of Poitiers dan memerintah wilayah-wilayah ini bersama ibunya.

Sebaliknya, Richard mempunyai hubungan yang lebih sukar dengan ayahnya. Pada tahun 1173, didorong oleh ibunya, Richard bergabung dengan saudara-saudaranya dalam pemberontakan mereka terhadap raja. Henry berjaya menghentikan pemberontakan anak-anaknya dan Eleanor dipenjarakan.

Richard and his brothers were forced to submit to their father and to seek forgiveness for their transgressions. Richard was reconciled with his father, but this was not to last.

Richard the Lionheart being pardoned by Henry VI. (Lewenstein / Domain awam )


Gay History: The Curious Relationship Between Richard The Lionheart And King Philip II Of France

There are a number of monarchs throughout history who are believed to have been gay. Richard the Lionheart and Philip II are just a couple of kings who seemingly would rather have a relationship with a man than produce an heir and a spare. However, though Richard has been treated as something of a gay icon for years, direct evidence that he and Philip actually had a homosexual relationship is scant.

The source most people point to is a report by Roger de Hoveden, who was a contemporary of the two kings. Here is an English translation of his account:

Richard, [then] duke of Aquitaine, the son of the king of England, remained with Philip, the King of France, who so honored him for so long that they ate every day at the same table and from the same dish, and at night their beds did not separate them. And the king of France loved him as his own soul and they loved each other so much that the king of England was absolutely astonished and the passionate love between them and marveled at it.

It sounds like solid evidence, but put into the context of the time, sharing a bed wasn’t a big deal. Certainly among lower classes, bed sharing among families happened all the time—it was a way to keep warm, or they might not have been able to afford more than one bed, or had room for more than one. Bed sharing was done as a matter of necessity. There was nothing inherently sexual about it and it was something most did.

In the case of Richard and Philip, the bed sharing and the other statements of love between them were a political statement. The two had teamed up to overthrow Henry II, and were just announcing to the world that France and England were allies. About the notion that the two were gay, historian Dr. John Gillingham states,

The idea wasn’t even mooted until 1948 and it stems from an official record announcing that, as a symbol of unity between the two countries, the kings of France and England had slept the night in the same bed. It was an accepted political act, nothing sexual about it just two politicians literally getting into bed together, a bit like a modern-day photo opportunity.

Richard the Lionheart was also known to have held political court in his bedroom. He also rewarded his favourite servants with the opportunity to sleep at the foot of his bed at night. Again, there is no evidence to suggest that anything more than sleeping occurred on these occasions. He shared a bed with others to symbolize trust.

In later years, political leaders would often greet each other with “the kiss of peace” which was Biblically sanctioned. Again, the kiss meant nothing more than a handshake does today.

While the bed sharing and eating together wasn’t necessarily a positive indicator of the pair’s sexual preferences, the two for a time maintained a close alliance and apparent friendship. In fact, Richard was engaged to Alice, Philip’s sister for a while. However, he ended up renouncing her and spreading a rumour that she was having an affair and had given birth to an illegitimate child. Richard also married his wife, Berengaria of Navarre, while he was still betrothed to Philip’s sister. Not exactly things a person should do if they were trying to keep on the woman’s brother’s good side.

As previously mentioned, Philip also helped Richard win the crown of England. Thanks to their alliance, Philip went to war against Richard’s father with Richard later joining in, ultimately defeating Henry II. Henry then named Richard his heir and died two days later.

Philip and Richard’s relationship eventually soured. The pair spent the last five years of Richard’s life in bitter rivalry and open war. Richard ended up winning many of the battles between the two, but Philip outlasted him. Supposedly, Richard was shot and killed by a boy who was acting out of revenge. Whether that is true or not, the arrow he was shot with didn’t hit anything vital, but the wound became gangrenous, at least giving him time to set his affairs in order before he succumbed to infection.

Was Richard’s and Philip’s enmity part of a lover’s quarrel as is so commonly said today? The evidence for that is scant. So if not “lover’s quarrel” maybe “bromance turned sour…” or perhaps most accurate of all “political alliance that was no longer necessary or convenient.”

Bonus Facts:

▪ Many people argue that Richard was homosexual because he rarely saw his wife and never fathered any legitimate children. However, he did have at least one illegitimate son and reportedly spent time with other women while on Crusade.

▪ Richard and Philip fought together during the Crusades, but argued over what to do about certain areas, resulting in Philip leaving for France earlier than anticipated. Richard was then captured, and when he was released Philip warned Richard’s brother John: “Look to yourself: the devil is loose.”

▪ Philip’s marital issues also earned him a reputation for being homosexual, though he had enough wives and children to (perhaps) prove otherwise. He had one child with his first wife, Isabelle, who later died in childbirth trying to deliver twins (who also died). He was then married to Ingeborg, the daughter of the King of Denmark, who he despised and confined to a convent before seeking an annulment from the Pope on the grounds of non-consummation. He then took a third wife, Agnes, by whom he had two children, before going back to Ingeborg on the Pope’s orders.

▪ As far as kings go, Richard wasn’t a very good one. He only spent six months of his ten year reign in England and cared more about the Crusades than what was going on in his own country. He is popularly remembered as a good king though, partially because of the Robin Hood legends, where Robin Hood was a supporter of Richard the Lionheart and a sworn enemy of the king’s evil brother, Prince John.

▪ King Philip wasn’t a fan of John, either. After Richard’s death, John became king. Philip and John were at war for years, as Philip suspected that John had kidnapped and murdered Arthur, his daughter Marie’s betrothed.


Why Was Richard the Lionheart Important in the Crusades?

In the Crusades, Richard the Lionheart was important because he helped the crusaders take possession of Joppa due to his victory at Arsuf and came close to taking possession of Jerusalem. He was determined to fight in the Third Crusade and financed his fight by selling offices and sheriffdoms before he left for the Holy Land in 1190.

The Saladin was not able to defeat Richard the Lionheart's armies and as a result, they lost most of their conquered territory. Saladin was the Muslim military leader in charge of the Islamic forces in the crusades. The King of England, Richard I, was the Lionheart and did negotiate with Saladin to allow the Islamic forces to maintain control of the city of Jerusalem.

King Richard I was born on September 8, 1157, to Henry II and Eleanor of Aquitaine. From a young age, it was known that he had military ability and political knowledge, however, he fought with his father constantly. Along with his brothers, Richard I fought his father, which played a role in his premature death. Although he was the King of England for 10 years, he only spent a mere 6 months in England due to his fighting in the Crusades.


Tonton videonya: Elton John - The Measure Of A Man ROCKY V (Mungkin 2022).