Rakyat dan Bangsa

Ziggurats dan Kuil-kuil di Mesopotamia Kuno

Ziggurats dan Kuil-kuil di Mesopotamia Kuno


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ziggurats adalah lambang Mesopotamia kerana piramid besar Mesir kuno. Bangunan-bangunan kuno ini dibuat untuk menjadi tuhan atau dewi kota. Sebagai agama adalah pusat kehidupan Mesopotamia, ziggurat adalah pusat bandar. Bermula sekitar 3000 SM, raja-raja Mesopotamia mula membina ziggurat dan terus membina mereka hingga zaman Alexander the Great sekitar 300 SM.

Di Mesopotamia, keseimbangan kuasa ada di antara raja-raja sekuler dan imam-imam tinggi tuhan atau dewi pelindung. Raja membina ziggurat untuk membuktikan dedikasi dan semangat keagamaan mereka.

Perkataan ziggurat bermaksud menaikkan kawasan. Di bahagian bawah, bangunan berbentuk piramid mempunyai dua hingga tujuh tiang, dengan setiap tiang menaik yang lebih kecil daripada yang di bawahnya. Bahagian atas bangunan itu rata, dan di atasnya adalah kuil atau kuil kepada tuhan yang hanya dapat dilakukan oleh para imam. Keseluruhan bangunan itu diperbuat daripada batu bata yang dikeringkan matahari di semua kawasan pedalaman, dengan batu bata yang dikeringkan api yang menghadap ke arah luar. Batu-batu bata yang dihadapi pada setiap tiang berturut-turut telah mengkilap warna yang berbeza. Satu siri tangga menyebabkan bahagian atas ziggurat untuk digunakan oleh para imam.

Ziggurats adalah sebahagian daripada kompleks kuil, satu set bangunan yang dikhaskan untuk menjaga para dewa dan semua perniagaan kuil. Kompleks candi adalah salah satu pusat ekonomi bandar. Kuil-kuil besar digunakan beratus-ratus atau bahkan beribu-ribu orang, dari para imam dan para imam kepada gembala gembira, tukang kayu dan penenun. Walau bagaimanapun, ziggurat itu didedikasikan untuk tuhan atau dewi penaung di bandar itu; ia adalah tanah suci, dari luar kepada mana-mana tetapi hierarki imam.

Satu siri bilik dan bilik di dalam ziggurat digunakan untuk para imam untuk menjaga tuhan atau dewi. Para imam khusus menyediakan makanan suci untuk tuhan. Setiap ziggurat mengandungi mezbah kepada tuhan dan patung dewa juga. Mesopotamia percaya bahawa jika orang-orang merawat cukup untuk tuhan, dan jika makanan suci itu menyenangkan mereka, tuhan akan mendiami kuil atau kuil yang disediakan untuk mereka.

Sejak ziggurats dibuat dengan bata lumpur kering, mereka akan merosot dengan usia. Raja-raja akan kerap membina semula ziggurat, sering membina yang baru di atas yang lama. Ziggurat Besar di Ur adalah ziggurat yang paling terkenal di Mesopotamia. Awalnya dibina oleh Ur-Nammu pada abad ke-21 B.C., itu adalah 150 kaki lebar, 210 kaki panjang dan lebih tinggi 100 kaki. Semasa era Neo-Babilonia, ziggurat telah merosot ke tahap asas sahaja. Ia sepenuhnya dibina semula oleh Raja Nabonidus pada abad ke-6 B.C.

Pada tahun 1980-an, Saddam Hussein mempunyai permukaan bawah yang dipulihkan, dan membina semula tiga tangga besar menuju ke teras teres pertama. Semasa perang Iraq, Saddam meletak beberapa jet pejuang berhampiran ziggurat, dengan harapan bahawa kehadiran kuil mercu tanda purba ini akan menghalang orang Amerika daripada mengebom jet. Walaupun beberapa kerosakan berlaku semasa perang, ziggurat Ur masih kekal hingga ke hari ini di Nasiriyah, Iraq.

Artikel ini adalah sebahagian daripada sumber kita yang lebih besar pada budaya Mesopotamia, masyarakat, ekonomi, dan peperangan. Klik di sini untuk artikel lengkap kami mengenai Mesopotamia purba.


Tonton video itu: Tempat Nabi Ibrohim Dibakar Raja Namrud (Mungkin 2022).